Dari Pusat Wabah Virus Corona, Perlahan China Beri Bantuan ke Negara Lain

Kompas.com - 21/03/2020, 07:00 WIB
Tumpukan kardus berisi persediaan alat medis dan alat-alat perlindungan pribadi, yang dikirim China untuk wilayah Lombardia di Italia. Stok barang diletakkan dalam sebuah gudang di Rho, luar Milan, pada 20 Maret 2020. Dari sini barang-barang akan didistribusikan ke daerah-daerah. MOURA BALTI TOUATI/EPA-EFETumpukan kardus berisi persediaan alat medis dan alat-alat perlindungan pribadi, yang dikirim China untuk wilayah Lombardia di Italia. Stok barang diletakkan dalam sebuah gudang di Rho, luar Milan, pada 20 Maret 2020. Dari sini barang-barang akan didistribusikan ke daerah-daerah.

BEIJING, KOMPAS.com - China secara perlahan memulihkan citranya. Dari negara yang dicap sebagai pusat wabah virus corona, kini menjadi negara yang memberi bantuan ke dunia.

Jutaan masker wajah, pinjaman berbunga rendah, dan tim ahli medis dikirimkan ke negara-negara lain.

Baca juga: Pemerintah Datangkan Alat Rapid Test Covid-19 dari China

Dilansir dari kantor berita AFP, pihak Beijing telah menghujani negara-negara Eropa yang sedang berjuang melawan virus corona dengan beragam bantuan.

Dalam beberapa pekan terakhir, "Negeri Panda" menyumbangkan ratusan ribu masker bedah serta alat tes ke Filipina dan Pakistan.

Sejumlah tim medis juga dikirim ke Iran dan Irak, lalu memperpanjang masa peminjaman 500 juta dollar AS (sekitar Rp 8 triliun) ke Sri Lanka untuk memerangi Covid-19.

Baca juga: Mengapa Kasus Covid-19 di Italia Melonjak dan Angka Kematiannya Melebihi China?

Wabah virus corona pertama kali muncul di Kota Wuhan, China, pada Desember 2019. China pun sempat kelabakan dengan terus meningkatnya jumlah kasus dan ribuan korban berjatuhan.

Lalu kondisinya sekarang berbeda. Kubu Beijing mengatakan telah menghentikan penyebarannya, terbukti dengan data pada Kamis (19/3/2020) yang menunjukkan nol kasus domestik baru.

Akan tetapi, di belahan dunia lainnya, negara-negara sedang berjuang ekstra keras untuk mengatasi pandemi ini.

Baca juga: Kasus Infeksi Virus Corona: Di China Menurun, Luar China Meningkat

China pun mencoba membantunya dengan mengirim masker, persediaan medis, dan para ahli.

Namun China menemui rintangan dalam perjalanannya, karena baru-baru ini "Negeri Tirai Bambu" harus terlibat adu mulut dengan Amerika Serikat (AS).

Presiden AS Donald Trump berulang kali menyebut virus corona sebagai "virus China".

Trump juga menuduh China kurang memberi informasi secara transparan, yang berakibat jumlah kasus virus corona kini mencapai 240.000 di seluruh dunia.

Baca juga: Trump: Dunia Menderita karena China Lamban Informasikan Virus Corona

Dalam sebuah konferensi pers, Kamis (19/3/2020), orang nomor satu di "Negeri Uncle Sam" tersebut mengatakan "dunia harus membayar mahal".

Tak pelak, kalimat yang terlontar dari mulut Trump langsung memantik api pertikaian.

Kementerian Luar Negeri China membalasnya pada Jumat (20/3/2020), dengan mengatakan bahwa AS berusaha "mengalihkan kesalahan" atas pandemi ini.

Para analis mengatakan, pertikaian ini membuat China mempunyai keuntungan untuk memosisikan dirinya sebagai pemimpin global alternatif, ketika AS sedang berjuang melawan virus di wilayahnya.

Baca juga: Selama Wabah Corona Berlangsung, AS Izinkan Imigran Ilegal dapat Akses Pengobatan

"Sekarang dengan Pemerintah AS yang dipimpin Trump gagal memberi respons internasional yang bermakna, dan Uni Eropa sibuk dengan respons nasionalnya, China punya kesempatan mengisi tempat yang kosong."

Pendapat ini diutarakan oleh Marina Rudyak, seorang pakar bantuan luar negeri China di Universitas Heidelberg, Jerman.

Dengan melakukan pendekatan ini, China mencoba untuk menulis ulang narasi Covid-19, dan menangkis kritik yang mengarah ke transparansi informasi wabah.

Baca juga: Pemerintah China Putuskan Hukuman Polisi pada Dr Li Wenliang Tidak Layak

"Kini, China menjelma jadi penyelamat negara-negara lain, yang entah menunda respons atau kurang siap daripada China," lanjut Rudyak dikutip dari AFP.

Presiden Xi Jinping telah menjanjikan bantuan pada Italia dan Spanyol, dua negara di Eropa dengan dampak terparah akibat virus corona.

Kantor berita Xinhua melaporkan, Xi telah berbicara dengan Perdana Menteri Italia dan Spanyol melalui penggilan telepon.

Baca juga: Hotel Bintang Empat di Madrid Disulap Jadi Fasilitas Medis untuk Tangani Virus Corona

Uni Eropa "bersyukur"

Dua tim medis China telah dikirim ke Italia sebagai perwujudan solidaritas tingkat tinggi dengan mitra Uni Eropa.

Presiden Komisi Uni Eropa, Ursula von der Leyen, mengatakan di Twitter pekan ini bahwa China akan "segera" mengirim dua juta masker ke Eropa.

Ursula juga mengucapkan terima kasihnya kepada Perdana Menteri Li Keqiang.

Dia mengatakan, Uni Eropa telah membantu China pada Januari dengan menyumbangkan peralatan. "Kali ini kami yang berterima kasih atas dukungan China," tulisnya di Twitter.

Baca juga: Eropa Kerahkan Jurus Tangkal Virus Corona: Tutup Perbatasan dan Larang Pertemuan

Negara Eropa lainnya yang dikirimi bantuan oleh China adalah Serbia, setelah mereka melayangkan permohonan bantuan.

"Ternyata tanpa Anda (China), Eropa sangat sulit mempertahankan diri," kata Presiden Serbia, Aleksandar Vucic, kepada Duta Besar Beijing ketika alat tes virus dari China tiba.

Vucic juga mengatakan, Serbia telah menunggu "saudara-saudaranya dari China".

Baca juga: Presiden Serbia: Hanya China yang Bisa Bantu Atasi Virus Corona

Kemudian, Xinhua mengabarkan bantuan lebih banyak, termasuk dokter dari China, akan tiba di Serbia dalam beberapa hari mendatang.

Sekutu politik lainnya yang telah didukung atau dibantu oleh China adalah negara-negara Afrika.

Sementara itu, Jack Ma, orang terkaya di China, menyumbangkan dua juta masker untuk didistribusikan ke seluruh Eropa.

Barangnya sudah tiba di Belgia, Spanyol, dan Italia. Satu juta masker lainnya menuju Perancis, yang dikirim dari China pada Rabu lalu.

Baca juga: Jack Ma Kirim Bantuan Masker ke Indonesia

Strategi yang dijalankan China ini tampaknya berhasil memikat hati negara-negara Eropa.

"Ada berbagai pendapat yang muncul di Eropa. Kebanyakan orang melihat China bertanggung jawab atas krisis global ini," kata Joerg Wutke, Presiden Kerja Sama Dagang Uni Eropa di China.

"Tetapi, bantuan kemanusiaan yang murah hati dari China mungkin akan mengayunkan opini publik di Eropa untuk lebih mendukung China," pungkasnya.

Baca juga: Mengapa Isolasi dan Karantina Penting untuk Cegah Penyebaran Corona?


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X