Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[KLARIFIKASI] Tidak Benar Gerhana Matahari Total Akan Terjadi Lagi Setelah 375 Tahun

Kompas.com - 06/04/2024, 17:47 WIB
Tim Cek Fakta

Penulis

klarifikasi

klarifikasi!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, ada yang perlu diluruskan terkait informasi ini.

KOMPAS.com - Gerhana Matahari total pada 8 April 2024 diklaim akan terjadi lagi setelah 375 tahun. Selain itu, gerhana Matahari total disebut akan mengubah siang menjadi malam.

Berdasarkan penelusuran Tim Cek fakta Kompas.com, narasi itu keliru.

Narasi yang beredar

Narasi yang mengeklaim gerhana Matahari total akan terjadi lagi setelah 375 tahun dibagikan oleh akun Facebook ini, ini, dan ini.

Berikut narasi yang dibagikan:

SIMPAN TANGGALNYA, AKAN BERSEJARAH! Pada tanggal 8 April2024 gerhana matahari total akan terlihat dan akan mengubah siang menjadi malam. Suhu akan turun, hewan akan berlumpur dan gelap akan mengubah sinar matahari menjadi malam. Kita tidak akan melihat gerhana matahari total seperti ini selama 375 tahun.

Klarifikasi, tidak benar Gerhana Matahari Total baru akan terjadi 375 tahun lagiScreenshot Klarifikasi, tidak benar Gerhana Matahari Total baru akan terjadi 375 tahun lagi

Penelusuran Kompas.com

Gerhana Matahari total akan terjadi di sebagian wilayah Amerika Utara, termasuk Meksiko, Kanada, dan Amerika Serikat, pada 8 April 2024.

Dilansir NBC News, gerhana Matahari total berikutnya berlangsung pada 2026.

Gerhana tersebut akan terjadi di wilayah Samudra Arktik, dengan beberapa visibilitas di Greenland, Islandia, Portugal, serta Spanyol bagian utara.

Kemudian, gerhana Matahari total akan terlihat di Spanyol dan sebagian besar Afrika utara pada 2027.

Gerhana matahari total berikutnya yang dapat dilihat dari Amerika Utara akan terjadi pada 2033, tetapi hanya di atas Alaska.

Selanjutnya, gerhana Matahari total akan melintasi Montana, Dakota Utara, Dakota Selatan, sebagian Kanada, dan Greenland pada 2044.

Gerhana Matahari total berikutnya yang melintasi daratan Amerika Serikat akan terjadi pada 2045.

Diberitakan Kompas.com, 3 April 2024, Bumi tidak akan menjadi gelap gulita saat terjadi gerhana Matahari total.

Astronom amatir Indonesia Marufin Sudibyo mengatakan, pada puncak gerhana Matahari total, langit akan sama redupnya dengan langit fajar, pada kondisi sekitar 20 menit jelang Matahari terbit.

"Jadi masih ada warna kebiru-biruannya, meski jauh lebih gelap (dibanding siang hari)," kata Marufin.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Fakta-fakta Terkait Insiden Turbulensi Pesawat Singapore Airlines

Fakta-fakta Terkait Insiden Turbulensi Pesawat Singapore Airlines

Data dan Fakta
[KLARIFIKASI] Konteks Keliru soal Video Ronaldo Sapa Suporter Timnas Indonesia

[KLARIFIKASI] Konteks Keliru soal Video Ronaldo Sapa Suporter Timnas Indonesia

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Video Detik-detik Helikopter Presiden Iran Jatuh

[HOAKS] Video Detik-detik Helikopter Presiden Iran Jatuh

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Rekaman Suara Sri Mulyani Marahi Pegawai Bea Cukai

[HOAKS] Rekaman Suara Sri Mulyani Marahi Pegawai Bea Cukai

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Video Turbulensi Pesawat ALK, Bukan Singapore Airlines

[KLARIFIKASI] Video Turbulensi Pesawat ALK, Bukan Singapore Airlines

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Foto Donald Trump Pakai Helm dan Seragam Militer

[HOAKS] Foto Donald Trump Pakai Helm dan Seragam Militer

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Foto Korban Serangan Israel di Gaza pada 2014 Dibagikan dengan Konteks Keliru

[KLARIFIKASI] Foto Korban Serangan Israel di Gaza pada 2014 Dibagikan dengan Konteks Keliru

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Muncul Hoaks Warga Rafah Bikin Video Rekayasa Serangan Israel

INFOGRAFIK: Muncul Hoaks Warga Rafah Bikin Video Rekayasa Serangan Israel

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Tidak Benar Gaji ke-13 PNS Akan Dihentikan

INFOGRAFIK: Tidak Benar Gaji ke-13 PNS Akan Dihentikan

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Seorang Ibu di AS Disuntik Mati karena Telantarkan Anaknya

[HOAKS] Seorang Ibu di AS Disuntik Mati karena Telantarkan Anaknya

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Foto Helikopter yang Ditumpangi Presiden Iran Terbakar

[HOAKS] Foto Helikopter yang Ditumpangi Presiden Iran Terbakar

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Belum Ada Keputusan Diskualifikasi Timnas Israel di Olimpiade Paris

[KLARIFIKASI] Belum Ada Keputusan Diskualifikasi Timnas Israel di Olimpiade Paris

Hoaks atau Fakta
Dituding Tiru Suara Scarlet Johansson, OpenAI Hapus Fitur Suara dari ChatGPT

Dituding Tiru Suara Scarlet Johansson, OpenAI Hapus Fitur Suara dari ChatGPT

Data dan Fakta
[KLARIFIKASI] Video Lama Presiden Iran Naik Helikopter Dinarasikan Keliru

[KLARIFIKASI] Video Lama Presiden Iran Naik Helikopter Dinarasikan Keliru

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Badan Intelijen Iran Gerebek Kedubes India di Teheran

[HOAKS] Badan Intelijen Iran Gerebek Kedubes India di Teheran

Hoaks atau Fakta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com