Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[KLARIFIKASI] Video Gibran Temui Anies Terjadi Sebelum Pencalonan Pilpres 2024

Kompas.com - 27/02/2024, 11:11 WIB
Tim Cek Fakta

Penulis

klarifikasi

klarifikasi!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, ada yang perlu diluruskan terkait informasi ini.

KOMPAS.com - Di media sosial beredar sebuah video yang mengeklaim calon wakil presiden nomor urut 2, Gibran Rakabuming Raka menemui calon presiden nomor urut 1 Anies Baswedan.

Video itu dibagikan setelah pemungutan suara atau pencoblosan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024, yang berlangsung 14 Februari 2024.

Setelah ditelusuri, narasi video tersebut salah konteks. Video diambil sebelum Pilpres 2024, sehingga narasi yang disampaikan memiliki informasi keliru.

Narasi yang beredar

Video yang mengeklaim Gibran menemui Anies setelah pemungutan suara Pilpres 2024 muncul di media sosial, salah satunya dibagikan oleh akun Facebook ini, ini, ini dan TikTok ini.

Akun tersebut membagikan video yang menampilkan pertemuan Gibran dan Anies. Salah satu akun menuliskan keterangan:

Katanya menang hasil qc ...lah ini kok sowan ke pa Anis yg menang rc .... artinya mau cawe cawe nih ....

insyaallah Anis tetap sah presiden Kanapa Gibran menghadap pak Anies, lapor badahulu bahwa sudah kalah jar ....?

 

Tangkapan layar Facebook narasi yang menyebut Anies dan Gibran bertemu setelah pemungutan suara Pilpres 2024Akun Facebook Tangkapan layar Facebook narasi yang menyebut Anies dan Gibran bertemu setelah pemungutan suara Pilpres 2024

Penelusuran Kompas.com

Berdasarkan penelusuran yang dilakukan oleh Tim Cek Fakta Kompas.com, video tersebut mirip dengan yang ada di kanal YouTube Kompas TV ini.

Video diunggah pada 15 November 2022, jauh sebelum Pilpres 2024 berlangsung. Pada saat itu, Komisi Pemilihan Umum baru pada tahap pendaftaran dan verifikasi partai politik peserta pemilu.

Dalam keterangannya video tersebut adalah momen ketika Gibran dan Anies bertemu di salah satu hotel di Solo, Jawa Tengah. Keduanya sarapan bersama sembari membicarakan sejumlah hal secara tertutup.

Gibran mengaku mendapat banyak masukan dari Anies, terutama terkait penataan transportasi publik. Namun, Anies dan Gibran membantah bahwa pertemuan itu membahas Pilpres 2024.

Saat itu, Anies sudah menjadi bakal capres yang diusung Partai Nasdem, sementara Gibran belum ada indikasi menjadi cawapres yang mendampingi Prabowo Subianto. 

Adapun setelah pemungutan suara pada 14 Februari 2024, belum ada pertemuan antara Anies dengan Gibran. 

Diberitakan Kompas.com, Gibran menyatakan ingin berkunjung ke capres-cawapres nomor urut 1 dan 3 setelah rangkaian Pilpres 2024 berlangsung. Hal itu disampaikan Gibran saat berpidato di Istora Senayan, Jakarta. 

Menanggapi hal itu, Anies mengatakan bahwa ia enggan mengadakan pertemuan dalam waktu dekat dengan  Gibran. Menurut Anies, pertemuan baru bisa berlangsung setelah semua proses Pemilu 2024 berakhir.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

[VIDEO] Hoaks! Tentara China Mendarat di Manado

[VIDEO] Hoaks! Tentara China Mendarat di Manado

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Beredar Hoaks Gibran Sudah Jadi Ulama dan Dapat Gelar Kiai

[VIDEO] Beredar Hoaks Gibran Sudah Jadi Ulama dan Dapat Gelar Kiai

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Penandatanganan Bukti Pelunasan Utang Indonesia ke China

[HOAKS] Penandatanganan Bukti Pelunasan Utang Indonesia ke China

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Seorang Perempuan Membuat Vlog Saat Tsunami di Taiwan

[HOAKS] Seorang Perempuan Membuat Vlog Saat Tsunami di Taiwan

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Hoaks! Yusril Mundur dari Tim Hukum Prabowo-Gibran

[VIDEO] Hoaks! Yusril Mundur dari Tim Hukum Prabowo-Gibran

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Beredar Hoaks soal Semburan Lumpur Gas di IKN

[VIDEO] Beredar Hoaks soal Semburan Lumpur Gas di IKN

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Hoaks! Stroke Dapat Dideteksi dengan Menggerakkan Jari Tangan

INFOGRAFIK: Hoaks! Stroke Dapat Dideteksi dengan Menggerakkan Jari Tangan

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Beredar Hoaks China Akan Pindahkan Warganya ke Indonesia

[VIDEO] Beredar Hoaks China Akan Pindahkan Warganya ke Indonesia

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Gerhana Matahari pada 8 April Terkait Pengaktifan CERN

[HOAKS] Gerhana Matahari pada 8 April Terkait Pengaktifan CERN

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Narasi Keliru soal Foto Gedung Miring di Taiwan

INFOGRAFIK: Narasi Keliru soal Foto Gedung Miring di Taiwan

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Foto Kapal Perang Rusia Memasuki Laut Merah

[HOAKS] Foto Kapal Perang Rusia Memasuki Laut Merah

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Waspadai Hoaks Permintaan Dana Mengatasnamakan OJK

INFOGRAFIK: Waspadai Hoaks Permintaan Dana Mengatasnamakan OJK

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Video Kim Jong Un Mengeksekusi Mati Koruptor

[HOAKS] Video Kim Jong Un Mengeksekusi Mati Koruptor

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Gerhana Matahari Total Terlihat dari 7 Kota di AS Bernama Niniwe pada 8 April

[HOAKS] Gerhana Matahari Total Terlihat dari 7 Kota di AS Bernama Niniwe pada 8 April

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Video Serangan Rudal Iran ke Tel Aviv

[HOAKS] Video Serangan Rudal Iran ke Tel Aviv

Hoaks atau Fakta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com