Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ilmuwan Temukan Gunung Bawah Laut, Tingginya Tiga Kali Burj Khalifa

Kompas.com - 04/03/2024, 18:30 WIB
Alinda Hardiantoro,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Ilmuwan menemukan empat gunung bawah laut baru selama transit dari Kosta Rika ke Valparaiso, Chile dengan kapal dari Schmidt Ocean Institute pada Januari 2024.

Masing-masing memiliki tinggi 1.591 meter, 1.644 meter, 1.873 meter, dan yang paling tinggi ditemukan di lepas pantai Chile dengan tinggi 2.681 meter di atas dasar lautan atau sekitar 3 kali tinggi Burj Khalifa.

Burj Khalifa sendiri, bangunan tertinggi di dunia tersebut, mencapai ketinggian 828 meter.

Teknisi kelautan dan ahli hidrografi dari Schmidt Ocean Institute mengonfirmasi bahwa pegunungan tersebut sebelumnya belum pernah dimasukkan ke dalam database mana pun, seperti dilansir dari laman Schmidt Ocean Institute.

Temuan ini menambah daftar gunung bawah laut setinggi lebih dari 1.600 meter yang ditemukan di lepas pantai Guatemala, Amerika Tengah pada November 2023.

Baca juga: Detik-detik Letusan Gunung Bawah Laut Ciptakan Pulau Baru di Jepang

Kronologi temuan gunung bawah laut

Salah satu peneliti, John Fulmer mengatakan, mereka menemukan 4 gunung bawah laut tersebut ketika para teknisi tengah merencanakan sebuah jalur untuk memeriksa anomali gravitasi selama transit dari Kosta Rika ke Chile pada Januari 2024.

"Kami cukup beruntung bisa merencanakan rute pemetaan dengan menggunakan anomali gravitasi dalam data altimetri satelit," kata mereka, masih dari sumber yang sama.

Menurutnya, memeriksa anomali gravitasi adalah cara yang terbaik untuk mencari tonjolan di peta. Dan ketika menemukannya, mereka akan menemukan gunung-gunung bawah laut yang sangat besar.

Perubahan bentuk dasar laut tampak sebagai pergeseran yang sangat kecil di permukaan Samudra di mana parit yang dalam akan menyebabkan sedikit depresi (daerah bertekanan rendah) dan gunung dapat menciptakan tonjolan yang hampir tak terlihat di atas Samudra.

Petunjuk-petunjuk halus ini dapat membantu para ahli membuat penemuan dan membuat peta dasar laut yang lebih baik dan lebih rinci.

Kapan pun kondisi laut menungkinkan, para kru akan mengumpulkan data pemetaan saat kapal penelitian bergerak atau transit dari satu lokasi ke lokasi lain.

Sejak 2012, para ilmuwan di kapal riset Schmidt Ocean Institute, Falkor, telah memetakan sekitar 1,5 juta kilometer persegi dan menemukan 29 gunung laut, bukit, dan parit.

Baca juga: Gunung Bawah Laut Ditemukan di Selatan Pacitan, Apakah Berbahaya?

Dampak temuan gunung bawah laut

Selama ini, para ilmuwan dari Schmidt Ocean menggunakan kapal penelitian Falkor untuk memetakan sekitar 1,5 juta kilometer persegi dasar lautan. Mereka akan transit di tempat mana pun dengan kondisi yang memungkinkan.

Saat itu, awak kapal Falkor menggunakan sonar multibeam dan data satelit untuk memetakan dasar laut.

"Peta adalah alat yang sangat penting untuk memahami planet kita. Dan menemukan gunung laut hampir selalu menuntun kita ke titik-titik keanekaragaman hayati yang belum diketahui," ujar Dr. Jyotika Virmani, direktur eksekutif Schmidt Ocean Institute, masih dari sumber yang sama.

Halaman:

Terkini Lainnya

WhatsApp Berencana Memperketat Fitur Chat Lock, Percakapan Penting Semakin Terlindungi

WhatsApp Berencana Memperketat Fitur Chat Lock, Percakapan Penting Semakin Terlindungi

Tren
Beredar Video Kodim Deiyai Diduga Diserang OPM Saat Jenazah Danramil Aradide Tiba, TNI Angkat Bicara

Beredar Video Kodim Deiyai Diduga Diserang OPM Saat Jenazah Danramil Aradide Tiba, TNI Angkat Bicara

Tren
Resmi, ASN Bisa WFH pada 16-17 April 2024 untuk Perlancar Arus Balik Lebaran

Resmi, ASN Bisa WFH pada 16-17 April 2024 untuk Perlancar Arus Balik Lebaran

Tren
Jasa Marga Gelar Diskon Tarif Tol 20 Persen pada Arus Balik Lebaran 2024, Simak Jadwalnya

Jasa Marga Gelar Diskon Tarif Tol 20 Persen pada Arus Balik Lebaran 2024, Simak Jadwalnya

Tren
Pendaftaran Beli Elpiji 3 Kg Pakai KTP Ditutup Mei 2024, Berikut Cara Daftarnya

Pendaftaran Beli Elpiji 3 Kg Pakai KTP Ditutup Mei 2024, Berikut Cara Daftarnya

Tren
Arkeolog Temukan Lukisan Kuno di Pompeii yang Terkubur Hampir 2.000 Tahun

Arkeolog Temukan Lukisan Kuno di Pompeii yang Terkubur Hampir 2.000 Tahun

Tren
Gedung Kemenhan Inggris Disemprot Cat Merah akibat Masih Dukung Persenjataan Israel

Gedung Kemenhan Inggris Disemprot Cat Merah akibat Masih Dukung Persenjataan Israel

Tren
Memiliki 'Vibes' Senada, Tata Kota Malang dan Bandung Disebut Dirancang oleh Satu Orang yang Sama, Benarkah?

Memiliki "Vibes" Senada, Tata Kota Malang dan Bandung Disebut Dirancang oleh Satu Orang yang Sama, Benarkah?

Tren
Kapan Siswa SD, SMP, dan SMA Se-Jawa Masuk Sekolah Usai Libur Lebaran 2024? Ini Tanggalnya

Kapan Siswa SD, SMP, dan SMA Se-Jawa Masuk Sekolah Usai Libur Lebaran 2024? Ini Tanggalnya

Tren
Kronologi KA Argo Semeru Tabrak Mobil yang Nekat Terabas Pelintasan di Madiun

Kronologi KA Argo Semeru Tabrak Mobil yang Nekat Terabas Pelintasan di Madiun

Tren
Imbas KRL Anjlok di Mangga Dua, KAI Berlakukan Rekayasa Rute Perjalanan

Imbas KRL Anjlok di Mangga Dua, KAI Berlakukan Rekayasa Rute Perjalanan

Tren
Gunung Berapi di Antarktika Memuntahkan Debu Emas, Senilai Rp 97 Juta dalam Sehari

Gunung Berapi di Antarktika Memuntahkan Debu Emas, Senilai Rp 97 Juta dalam Sehari

Tren
Penjelasan TNI soal Pengendara Mengaku Adik Jenderal Tabrak Mobil Warga

Penjelasan TNI soal Pengendara Mengaku Adik Jenderal Tabrak Mobil Warga

Tren
Ramai soal Kereta Cepat Whoosh Disebut Bocor hingga Air Menggenangi Lantai, KCIC Buka Suara

Ramai soal Kereta Cepat Whoosh Disebut Bocor hingga Air Menggenangi Lantai, KCIC Buka Suara

Tren
Duduk Perkara Taipan Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati gara-gara Korupsi Rp 200 T

Duduk Perkara Taipan Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati gara-gara Korupsi Rp 200 T

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com