Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Studi: Remaja yang Kecanduan TikTok Memiliki Kesehatan Mental Buruk

Kompas.com - 25/02/2024, 14:00 WIB
Laksmi Pradipta Amaranggana,
Ahmad Naufal Dzulfaroh

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sebuah penelitian yang dipublikasikan oleh jurnal Psychiatry Research pada Juli 2023 menemukan, remaja yang kecanduan TikTok mempunyai kondisi kesehatan mental yang buruk.

Studi dengan judul TikTok use and psychosocial factors among adolescents: Comparisons of non-users, moderate users, and addictive users ini menggunakan sampel 1.346 remaja.

Dalam studi ini, 51,8 persen merupakan remaja perempuan dan 48,2 persen merupakan remaja laki-laki.

Mereka yang terlibat dalam penelitian ini adalah 199 remaja tidak menggunakan TikTok sama sekali, 686 remaja merupakan pengguna yang wajar, dan 461 remaja tergolong kecanduan.

Baca juga: Mengenal Tren Hurkle-durkle, Rebahan di Kasur yang Banyak Diperbincangkan di TikTok


Hasilnya, pengguna yang sudah kecanduan TikTok menunjukkan kondisi kesehatan mental lebih buruk daripada mereka yang tidak menggunakan maupun bermain TikTok dalam waktu wajar.

Kondisi kesehatan mental yang dimaksud dalam penelitian terdiri atas berbagai hal, seperti tingkat depresi, kecemasan, stres, kesepian, kecemasan sosial, masalah perhatian, kepuasan hidup, serta kualitas tidur yang lebih rendah.

Tak hanya itu, remaja yang kecanduan TikTok juga menghadapi stres akademis yang lebih tinggi dan kinerja akademis lebih buruk.

Penelitian menunjukkan, mereka yang sudah kecanduan TikTok lebih banyak menjadi korban perundungan dan mempunyai hubungan dengan orangtua lebih buruk.

Secara keseluruhan, studi ini mengindikasikan bahwa pengguna TikTok yang kecanduan, mengalami situasi lebih tidak menguntungkan dalam hal kesehatan mental, keluarga, dan kondisi sekolah.

Baca juga: Cara Menonaktifkan Status Aktivitas di Tiktok untuk Menjaga Privasi

Kata ahli tentang dampak TikTok pada remaja

Psikolog asal Amerika Serikat Dr Jean Twenge menyatakan, algoritma TikTok merupakan sesuatu yang sangat canggih dan melekat, terutama pada remaja.

Hal ini akan membuat remaja akan terlibat dalam platform dan mempunyai jam menonton (watch time)  lebih lama.

Dalam laporan tahunan 2022, para pengguna TikTok menghabiskan rata-rata satu setengah jam per hari, dilansir dari CNN.

“Banyak remaja menggambarkan pengalaman menggunakan TikTok dan berniat menghabiskan waktu 15 menit, lalu menghabiskan dua jam atau lebih. Hal ini menjadi masalah karena semakin banyak waktu yang dihabiskan seorang remaja di media sosial,” ungkap Twenge.

Twenge menjelaskan, bahwa remaja yang sudah kecanduan TikTok akan meningkatkan peluang untuk mengalami depresi.

Menurut para psikolog, tingkat depresi di kalangan remaja juga mengalami peningkatan, seiring pertumbuhan ponsel pintar dan media sosial pada 2012.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of

Terkini Lainnya

Benarkah Sering Pakai Headset Bisa Bikin Tuli? Ini Kata Dokter THT

Benarkah Sering Pakai Headset Bisa Bikin Tuli? Ini Kata Dokter THT

Tren
Istri Dokter TNI Terjerat UU ITE Usai Ungkap Perselingkuhan Suami, Ini Kata Ahli Hukum

Istri Dokter TNI Terjerat UU ITE Usai Ungkap Perselingkuhan Suami, Ini Kata Ahli Hukum

Tren
7 Teh Ampuh Turunkan Kadar Gula Darah, Cocok untuk Penderita Diabetes

7 Teh Ampuh Turunkan Kadar Gula Darah, Cocok untuk Penderita Diabetes

Tren
Iran Serang Israel, Apakah Berdampak pada Konflik Hamas-Israel di Gaza?

Iran Serang Israel, Apakah Berdampak pada Konflik Hamas-Israel di Gaza?

Tren
Lebih dari 50 Spesies Laut Tak Dikenal Ditemukan di Dekat Pulau Paskah

Lebih dari 50 Spesies Laut Tak Dikenal Ditemukan di Dekat Pulau Paskah

Tren
BMKG: Wilayah Berpotensi Hujan Lebat-Angin Kencang 16-17 April 2024

BMKG: Wilayah Berpotensi Hujan Lebat-Angin Kencang 16-17 April 2024

Tren
[POPULER TREN] Anggota TNI Disebut Foto Penumpang Kereta Tanpa Izin | Terapis di Sleman Menunggak Sewa dan Bawa Kabur Barang Kontrakan

[POPULER TREN] Anggota TNI Disebut Foto Penumpang Kereta Tanpa Izin | Terapis di Sleman Menunggak Sewa dan Bawa Kabur Barang Kontrakan

Tren
MSG Disebut Lebih Sehat daripada Garam dan Gula, Ini Kata Ahli Gizi

MSG Disebut Lebih Sehat daripada Garam dan Gula, Ini Kata Ahli Gizi

Tren
Di Tengah Gempuran Teknologi, Bill Gates Sebut 3 Pekerjaan Ini Tak Akan Tergerus AI

Di Tengah Gempuran Teknologi, Bill Gates Sebut 3 Pekerjaan Ini Tak Akan Tergerus AI

Tren
Kucing Tak Boleh Diberi Makan Cokelat, Pakar Ingatkan Potensi Keracunan

Kucing Tak Boleh Diberi Makan Cokelat, Pakar Ingatkan Potensi Keracunan

Tren
Di Balik Nama 'Operation True Promise', Operasi Serangan Iran ke Israel...

Di Balik Nama "Operation True Promise", Operasi Serangan Iran ke Israel...

Tren
6 Fakultas Hukum Terbaik di Indonesia Versi QS WUR by Subject 2024

6 Fakultas Hukum Terbaik di Indonesia Versi QS WUR by Subject 2024

Tren
Kisah Alwi, Mudik dari Jakarta ke Temanggung Bermodal 'Nebeng'

Kisah Alwi, Mudik dari Jakarta ke Temanggung Bermodal "Nebeng"

Tren
Google Chrome Enterprise Premium Dirilis, Simak Keunggulan dan Harganya

Google Chrome Enterprise Premium Dirilis, Simak Keunggulan dan Harganya

Tren
7 Kebiasaan yang Menyebabkan Lemak Perut Menumpuk, Segera Cegah

7 Kebiasaan yang Menyebabkan Lemak Perut Menumpuk, Segera Cegah

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com