Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/05/2023, 20:30 WIB
Ahmad Naufal Dzulfaroh,
Sari Hardiyanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Indonesia harus tersingkir dari Piala Sudirman 2023 setelah menelan kekalahan 3-0 dari tuan rumah China.

Hasil ini sekaligus mengubur impian Indonesia untuk memenangi ajang Piala Sudirman pertama dalam lebih dari 30 tahun.

Diketahui, Indonesia terakhir kali menjuarai Piala Sudirman pada 1989.

Baca juga: Pesawat Tim Bulu Tangkis Piala Sudirman Indonesia Alami Go Around, Apa Itu?

Lantas, apa yang terjadi dengan pemain Indonesia sehingga tak mampu meraih hasil maksimal?

Akui mentalitas kurang

Manajer tim bulu tangkis Indonesia Armand Darmadji mengatakan, para pemain sebenarnya memiliki motivasi tinggi untuk memenangkan setiap pertandingan.

Sayangnya, mereka tidak bisa memberikan finishing touch yang baik dalam poin-poin kritis. Dalam hal ini, Armand lebih menyoroti faktor nonteknis, seperti mentalitas pemain.

"Secara mentalitas harus kita pompa lagi, faktor pendukung tuan rumah juga sangat besar terhadap permainan lawan yang kita hadapi kemarin," kata Armand kepada Kompas.com, Sabtu (20/5/2023).

Terkait pemilihan ganda campuran yang diturunkan pada partai perempat final, Armand menyebut hal itu diharapkan agar pemain lawan tidak bisa membaca permainan pemain Indonesia.

Baca juga: Jadwal Semifinal Sudirman Cup 2023: Malaysia Vs Korea, China Vs Jepang


Pasalnya, semua opsi ganda campuran yang dimiliki Indonesia pada Piala Sudirman, semuanya berada di bawah level pemain China.

"Maka kami berpikir pada saat penentuan pemain, sepakat untuk mencoba pasangan kombinasi, di mana pasangan tersebut baru pertama kali dipasangkan di ajang internasional," jelas dia.

"Kami melihat mereka (China) ini kan selalu mempelajari semua track record pertandingan, dengan kombinasi baru ini mereka diharapkan sama sekali tidak bisa membaca kita," sambungnya.

Hasilnya, pasangan Rinov Rivaldy/Gloria Emanuelle Widjaja sempat mengimbangi pasangan China pada dua game.

Sayangnya, Armand sekali lagi menyoroti finishing touch keduanya yang kurang maksimal.

Baca juga: INFOGRAFIK: Profil Ahsan/Hendra, Juara Dunia Badminton 2019

Salah strategi

Pasangan ganda putra Indonesia Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto saat melawan utusan Thailand Supak Jomkoh/Kittinupong Kedren pada laga terakhir Grup B Piala Sudirman 2023 di di Lapangan 1 Suzhou Olympic Sports Centre, Suzhou, pada Kamis (18/5/2023) siang WIB.Dok. PBSI Pasangan ganda putra Indonesia Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto saat melawan utusan Thailand Supak Jomkoh/Kittinupong Kedren pada laga terakhir Grup B Piala Sudirman 2023 di di Lapangan 1 Suzhou Olympic Sports Centre, Suzhou, pada Kamis (18/5/2023) siang WIB.

Sementara itu, legenda bulu tangkis Indonesia Christian Hadinata menyebutkan, kegagalan Indonesia di Piala Sudirman ini tidak lepas dari strategi yang diturunkan saat melawan Thailand di babak grup.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com