Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hati-hati, Mengupil Dapat Meningkatkan Risiko Alzheimer!

Kompas.com - 30/10/2022, 12:05 WIB
Dandy Bayu Bramasta,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Para peneliti mengatakan, melindungi lapisan hidung dengan tidak mengupil atau mencabut bulu hidung dapat membantu menurunkan risiko alzheimer.

Dilansir dari neurosciencenews.com, peneliti Griffith University telah menunjukkan bahwa bakteri dapat melakukan perjalanan melalui saraf penciuman di hidung menuju otak pada seekor tikus, dan menciptakan penanda penyakit alzheimer.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports menunjukkan, Chlamydia pneumoniae, patogen saluran pernapasan, menggunakan saraf yang membentang antara rongga hidung dan otak sebagai jalur invasi untuk menyerang sistem saraf pusat.

Sel-sel di otak kemudian merespons dengan menyimpan protein beta amiloid yang merupakan ciri khas penyakit alzheimer.

Profesor James St John, Kepala Clem Jones Center for Neurobiology and Stem Cell Research, adalah rekan penulis penelitian tersebut.

"Kami yang pertama menunjukkan bahwa Chlamydia pneumoniae dapat langsung naik ke hidung dan ke otak di mana ia dapat memicu patologi yang terlihat seperti penyakit alzheimer," kata dia

"Kami melihat ini terjadi pada model tikus, dan berpotensi terbukti pada manusia juga," imbuhnya.

Alzheimer sendiri adalah gangguan saraf progresif yang menyebabkan ukuran otak mengecil dan sel-sel otak mati, dilansir dari Mayo Clinic. Gejalanya adalah penunan daya ingat atau pikun, juga penurunan fungsi kognitif lainnya seperti sulit mengambil keputusan.

Baca juga: Alzheimer: Gejala Dini dan Langkah-langkah Pencegahan

 

Penelitian pada manusia

Saraf penciuman di hidung secara langsung terkena udara dan menawarkan jalur pendek ke otak, yang melewati penghalang darah-otak.

Ini adalah rute yang diendus virus dan bakteri dengan mudah ke dalam otak.

Tim peneliti sudah merencanakan fase penelitian selanjutnya dan bertujuan untuk membuktikan jalur yang sama ada pada manusia.

"Kita perlu melakukan penelitian ini pada manusia dan memastikan apakah jalur yang sama beroperasi dengan cara yang sama. Ini adalah penelitian yang telah diusulkan oleh banyak orang, tetapi belum selesai," ujarnya.

"Apa yang kami ketahui adalah bahwa bakteri yang sama ini ada pada manusia, tetapi kami belum mengetahui bagaimana mereka sampai di sana," lanjut dia lagi.

Baca juga: Tak Selalu Alzheimer, Ini 7 Penyebab Pikun di Usia Produktif

Ilustrasi mengupil Ilustrasi mengupil

 

Menjaga lapisan hidung

Profesor James St John menyarankan, ada beberapa langkah sederhana menjaga lapisan hidung sehingga dapat menurunkan risiko mengembangkan penyakit alzheimer.

Langkah tersebut, yakni tidak mengupil dan tidak mencabut bulu hidung.

Halaman:

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com