Kompas.com - 30/09/2022, 08:30 WIB

KOMPAS.com - Hari ini 57 tahun lalu, peristiwa Gerakan 30 September atau G-30-S terjadi.

G-30-S adalah peristiwa penculikan serta pembunuhan enam jenderal dan satu perwira TNI Angkatan Darat (AD) di Ibu Kota Jakarta dalam waktu satu malam.

Sesuai namanya, peristiwa berdarah ini terjadi mulai 30 September malam sampai 1 Oktober 1965 dini hari.

Dikutip dari Kompas.com, (30/9/2021), G-30-S dipicu tuduhan keberadaan Dewan Jenderal di tubuh AD yang akan melakukan kudeta terhadap Presiden Soekarno.

Gerakan ini diinisiasi oleh Resimen Tjakrabirawa yang merupakan satuan tentara pengamanan presiden.

Setelah mendapat informasi adanya rencana Dewan Jenderal untuk kudeta, Tjakrabirawa bersama para petinggi PKI pun berniat menghadapkan para jenderal tersebut kepada Soekarno.

Baca juga: Sejarah Gerwani, Gerakan Wanita Indonesia yang Dikaitkan dengan Aksi G30S

Waktu sebelum kejadian G-30-S 

Peristiwa G-30-S dipimpin oleh Komandan Batalyon I Resimen Tjakrabirawa Letkol (Inf) Untung Samsoeri.

Semula, operasi "pencegahan" kudeta ini bernama Operasi Takari. Namun, agar tidak berbau militer, namanya pun diubah menjadi Gerakan 30 September.

Rencana awal, G-30-S seharusnya bergerak pada 30 September 1965.

Kendati begitu, menurut Untung, Ketua Central Comitte PKI DN Aidit memerintah agar pelaksanaan ditunda sampai pasukan siap dan lengkap.

Dilansir dari Kompas.com, (29/9/2020), nama-nama tokoh yang semula menjadi sasaran G-30-S antara lain:

  1. Jenderal TNI AH Nasution
  2. Letnan Jenderal Anumerta Ahmad Yani
  3. Mayor Jenderal Raden Soeprapto
  4. Mayor Jenderal Mas Tirtodarmo Haryono
  5. Mayor Jenderal Siswondo Parman
  6. Brigadir Jenderal Donald Isaac Panjaitan
  7. Brigadir Jenderal Sutoyo Siswodiharjo
  8. Wakil Presiden Mohammad Hatta
  9. Wakil Perdana Menteri III Chairul Saleh
  10. Jenderal Soekendro

Namun, menjelang pelaksanaan, DN Aidit mencoret tiga nama terakhir. Kemudian, Untung pun membagi eksekutor ke dalam tiga satu tugas atau satgas.

Pertama, Satgas Pasopati dengan pimpinan Letnan I (Inf) Abdul Arief dari Resimen Tjakrabirawa. Satgas ini bertugas menangkap tujuh jenderal yang menjadi sasaran.

Kedua, Satgas Bimasakti yang dipimpin Kapten (Inf) Soeradi Prawirohardjo dari Batalyon 530/Brawijaya.

Tugas Satgas Bimasakti adalah mengamankan ibu kota serta menguasai kantor Pusat Telekomunikasi dan Studio RRI Pusat.

Ketiga, Satgas Pringgodani di bawah kendali Mayor (Udara) Soejono, bertugas menjaga basis dan wilayah di sekeliling Lubang Buaya.

Lubang Buaya sendiri merupakan daerah yang menjadi lokasi penyanderaan para jenderal.

Baca juga: Peristiwa G30S, Mengapa Soeharto Tidak Diculik dan Dibunuh PKI?

Detik-detik G-30-S

Letkol Untung (kiri), pemimpin Gerakan 30 September/PKI dibawa masuk ke dalam sidang Pengadilan Mahmillub.DOK. KOMPAS Letkol Untung (kiri), pemimpin Gerakan 30 September/PKI dibawa masuk ke dalam sidang Pengadilan Mahmillub.
Setelah lokasi Lubang Buaya siap, Untung bersama bawahannya Kolonel (Inf) Latief bergerak ke Gedung Biro Perusahaan Negara Aerial Survey (Penas) di Jalan Jakarta By Pass (kini Jalan Jend. A Yani), Jakarta Timur.

Gedung itu biasa disewa Angkatan Udara (AURI). Namun, malam itu, Soejono telah menyiapkan Gedung Penas sebagai Central Komando (Cenko) I untuk memantau jalannya operasi penangkapan para jenderal.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.