Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Estetika Modulasi Bandar Jakarta Menggetar Sukma

Kompas.com - 30/07/2022, 05:45 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

MODULASI merupakan teknik komposisi musik dengan memindahkan sebuah tangga nada ke tangga nada lainnya.

Tersedia aneka ragam jurus modulasi mulai dari yang mendadak pindah tangga nada sampai yang berkepanjangan berbelit-belit menempuh jalur dominan dan/atau sub-dominan sampai double-dominan dan/atau double-sub-dominan, bahkan triple dan selanjutnya sampai seolah tak kenal batas maksimalnya.

Dengan sendirinya modulasi tidak dibutuhkan di khasanah musik atonal atau dodekafoni apalagi aleatorik yang memang tidak mengenal tangga nada.

Musik Jazz tidak terlalu dipusingkan oleh modulasi, sementara modulasi cukup problematis di
musik pentatonik universal mau pun slendro/pelog/Sunda di mana modulasi irama memang terkesan lebih utama ketimbang modulasi tangga nada.

Modulasi di semesta musik jelas beda dari modulasi di semesta politik yang menatalaksana modulasi ideologi misanya dari komunis menjadi kapitalis seperti yang terjadi di Republik Rakyat China atau dari diktator ke demokrasi yang masih tertatih- tatih terjadi di Indonesia.

Kembali ke semesta musik, satu di antara mahakarya modulasi yang paling saya takjub adalah alur dan arus gerak-gerik modulasi yang terkandung di dalam lagu Bandar Jakarta mahakarya Iskandar.

Harmoni Bandar Jakarta berawal secara lazim, yaitu pada tonika yang lazimnya disusul sub dominan atau dominan namun langsung disusul double-dominan sebagai gerbang modulasi ke tangga nada dengan interval kuint di atas tangga semula.

Berarti jika semula tangga nada Bandar Jakarta adalah C mayor, maka dalam dua bait langsung beranjak ke dominan untuk kemudian bermodulasi ke tangga nada G mayor melaui akord D mayor tujuh yang sangat nikmat difungsikan sebagai cengkok henti sebelum masuk ke tangga nada G mayor sebagai mi alias nada ke tiga.

Lagu berlanjut pada alur gerak tangga nada G mayor yang diperkuat dengan nada fis yang jelas bukan termasuk gerak tangga C mayor tetapi memang G mayor untuk kemudian mendarat di nada pertama tangga nada G mayor.

Menakjubkan bagaimana Iskandar sengaja menghadirkan masa jeda dua bait untuk memberi kesempatan kepada para pemusik untuk mengisi masa jeda tersebut dengan improvisasi masing-masing namun tetap pada harmoni G mayor sebelum secara mendadak melodi mulai bergerak pada tangga nada F mayor sebelum berkembang ke sana ke mari melalui beberapa lorong modulasi untuk akhirnya kembali ke tangga nada fitrah, yaitu C besar.

Modulasi yang dilakukan Iskandar dari G ke F di bagian tengah Bandar Jakarta pada hakikatnya melanggar undang-undang ilmu harmoni akademis yang tegas melarang gerak harmoni dominan ke sub dominan sebab mengandung dosa utama ilmu harmoni akademis Barat, yaitu gerak interval kuin sejajar.

Namun justru pada pelanggaran peraturan akademis tersebut Iskandar memperoleh kesempatan mengerahkan segenap kesaktian estetikal dirinya untuk membuktikan bahwa teori musik memang bisa membuat manusia mampu menganalisa komposisi yang sudah jadi (seperti yang saya lakukan terhadap Bandar Jakarta), namun sama sekali bukan merupakan jaminan untuk mampu menciptakan karya musik yang belum jadi menjadi jadi apalagi musik kelas langitan mahafantastis seperti Bandar Jakarta (seperti yang tidak mampu saya lakukan).

Pada hakikatnya arus alur gerak berbelit modulasi maha rumit maka maha indah yang terkandung di dalam Bandar Jakarta merupakan suatu keajiban daya cipta manusia yang tak pernah henti menggetar sukma kalbu jiwa raga saya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.