Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Ekalaya, Tokoh Personifikasi Semangat Belajar Tak Kenal Putus Asa

Kompas.com - 18/07/2022, 08:51 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

GANESHA telah diangkat menjadi logo Institut Teknologi Bandung (ITB) sebagai sosok kearifan ilmu pengetahuan dan teknologi. Namun sejauh pengetahuan saya yang tentu saja rawan keliru, belum ada yang mengangkat Ekalaya sebagai logo lembaga pendidikan. Apabila saya keliru maka saya menyampaikan penghormatan dan penghargaan bagi yang telah mengangkat Ekalaya sebagai logo lembaga pendidikan. Bagi saya, Ekalaya merupakan tokoh personifikasi semangat belajar tanpa kenal putus asa seperti terkisah di dalam Mahabharata.

Alkisah, Ekalaya adalah seorang pemuda yang berbakat memanah maka ingin berguru kepada mahaguru memanah terbaik di dunia pada masa itu yaitu Dorna, yang mengajar di sekolah tinggi memanah Hastinapura.

Dorna menolak hasrat Ekalaya sebab hanya menerima para bangsawan keluarga Bharata sebagai murid. Meski kecewa Ekalaya tidak putus asa. Langsung Ekalaya mengasingkan diri ke dalam hutan belantara untuk secara otodidak mengembangkan bakat memanahnya di hadapan sebuah patung bersosok Dorna yang sengaja khusus dipahat oleh Ekalaya sebagai subyek inspirasi dan motivasi dirinya sendiri belajar memanah.

Baca juga: Kitab Mahabharata: Penulis, Isi, dan Kisahnya

Setelah beberapa tahun berlalu pada suatu hari Arjuna berburu di hutan belantara dan memanah seekor babi hutan di bagian punggung.  Namun, babi hutan tetap tangkas melarikan diri sampai mendadak ada sebuah anak panah lain melesat lalu menusuk jantung babi hutan sehingga langsung terkapar mati.

Ketika Arjuna mengklaim babi hutan tersebut sebagai hak buruannya, muncul Ekalaya yang mengklaim babi hutan tersebut sebagai hak miliknya sebab yang titis memanah jantung sang babi hutan memang bukan Arjuna tetapi Ekalaya.

Maka terjadi pertengkaran mulut yang memuncak menjadi adu laga keahlian memanah.  Ternyata, Ekalaya lebih unggul ketimbang Arjuna. Dengan kesal Arjuna bertanya siapa gerangan guru memanah Ekalaya yang tegas dijawab Ekalaya bahwa gurunya adalah Dorna. Arjuna makin kesal sebab Dorna telah bersumpah hanya mengajar keluarga Bharata yaitu Kurawa dan Pandawa.

Maka, Arjuna mendatangi Dorna demi menuduh Dorna ingkar sumpah karena ternyata diam-diam Dorna punya murid bukan Kurawa dan Pandawa bahkan lebih unggul ketimbang Arjuna yang dianggap sebagai murid terbaik Dorna.

Tentu saja Dorna terkejut karena merasa tidak punya murid bernama Ekalaya. Maka, demi nama baiknya, dia  segera mendatangi Ekalaya di padepokan pemanahan di tengah hutan belantara kemudian memerintahkan Ekalaya memotong kedua ibu jari tangannya agar tidak bisa memanah. Sebagai murid yang patuh kepada guru, Ekalaya melaksanakan perintah Dorna untuk memotong kedua ibu jari tangannya.

Namun setelah Dorna pergi, Ekalaya tetap lanjut belajar secara otodidak di hadapan patung Dorna untuk bisa memanah tanpa dua ibu jari tangan. (Tidak diketahui apakah Ekalaya piawai memanah dengan dua ibu jari kaki).

Beberapa tahun kemudian Arjuna kembali menantang Ekalaya bertanding memanah di mana Ekalaya tanpa dua ibu jari tangan ternyata kembali berjaya mengalahkan Arjuna sehingga terpaksa secara curang Dorna membunuh Ekalaya agar Arjuna tetap menjadi juara nomor wahid dalam kesaktian memanah demi mempertahankan jabatan Dorna mahaguru memanah di Hastinapura.

Arwah Ekalaya menitis ke jiwaraga Drestayumena yang akhirnya berhasil menewaskan Dorna di padang Kurusetra dalam kisah Bharatayudha.

Di dalam Wayang Purwa, Ekalaya disebut sebagai Palgunadi dengan versi kisah agak beda dari Mahabharata tetapi tetap sama dalam hal sebagai tokoh suri teladan semangat belajar tak kenal putus asa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.