Pakai APD, Perawat Dianiaya Keluarga Pasien, Korban Cabut Laporan karena Pelaku Teman SMP

Kompas.com - 26/06/2021, 08:26 WIB
Viral di media sosial video rekaman kamera CCTV yang memperlihatkan seorang perawat dipukul oleh seorang pria. Tangkapan layar InstagramViral di media sosial video rekaman kamera CCTV yang memperlihatkan seorang perawat dipukul oleh seorang pria.

KOMPAS.com - Perawat Puskesmas Pameungpeuk, Garut, yang dianiaya keluarga pasien, mencabut laporannya di Polsek setempat. Alasannya, pelaku ternyata temannya sendiri saat masih sekolah di SMP.

Kapolsek Pameungpeuk Iptu Dindi menjelaskan, korban berinisial GR (25) awalnya melaporkan Mr (25) atas dugaan penganiayaan.

Pelaku kemudian diamankan dan dipertemukan dengan korban. Namun saat bertemu, korban malah mencabut laporannya.

"Setelah dipertemukan, korban akhinya menarik laporannya," kata Dindin dilansir Kompas Regional, Jumat (26/6/2021).

Baca juga: Karena Pelaku Teman SMP, Perawat Korban Penganiayaan Keluarga Pasien Covid-19 Cabut Laporan

Menurut Dindi, korban GR dan pelaku MR ternyata satu alumni di SMP. Pelaku juga sudah meminta maaf.

Lanjut Dindin, sebelumnya keluarga pelaku juga sudah menyampaikan permintaan maaf ke pihak puskesmas. Permintaan maaf itu disampaikan tak lama setelah kejadian, namun tidak terekam kamera CCTV.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain, video CCTV yang viral itu adalah saat kejadian pemukulan.

"Padahal setelah itu, keluarga sudah langsung meminta maaf," katanya.

Sebelumnya diberitakan, keluarga pasien penderita Covid-19 menganiaya perawat di puskesmas dan videonya viral.

Dalam video yang berlangsung selama 24 detik tersebut, seorang tenaga kesehatan berhazmat tampak membawa pasien positif Covid-9 dan membaringkannya ke ranjang.
Keluarga pasien juga tampak ikut membantu.

Baca juga: Fakta Baru Kasus Keluarga Pasien Aniaya Perawat, Pelaku Ditangkap, tapi...

Namun tak lama kemudian, keluarga pasien tersebut memukul dua kali sang perawat.

Camat Pameungpeuk Tatang Suryana menyebutkan, pelaku marah kepada perawat karena korban memakai APD.

Pelaku menyebut keluarganya tidak terkonfirmasi Covid-19. (Penulis: Ari Maulana Karang | Editor: David Oliver Purba)


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.