Kompas.com - 27/02/2021, 13:02 WIB
Tangkapan layar visualisasi peta lokasi gempa yang terjadi di Halmahera Selatan pada Jumat, (26/2/2021). BMKGTangkapan layar visualisasi peta lokasi gempa yang terjadi di Halmahera Selatan pada Jumat, (26/2/2021).

KOMPAS.com - Gempa terjadi di dua wilayah di Indonesia pada Jumat (26/2/2021), yaitu di Halmahera Selatan, Maluku Utara, dan Pandeglang, Banten.

Adapun kekuatan masing-masing gempa magnitudo 5,0 magnitudo di Halmahera Selatan, dan magnitudo 5,2 di Pandeglang.

Menurut laporan warga, sejumlah rumah dan bangunan mengalami kerusakan pasca-gempa bumi terjadi.

Apa analisis Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengenai dua gempa ini?

Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono mengatakan, ada beberapa fakta menarik dari analisisnya terkait dua gempa ini.

Gempa Pandeglang

Gempa tektonik di Pandeglang terjadi pada Jumat (26/2/2021) pukul 02.45 WIB.

Daryono menjelaskan, berdasarkan hasil analisis BMKG, gempa tektonik di Pandeglang memiliki parameter update dengan kekuatan magnitudo 5,0.

Saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (27/2/2021), Daryono mengatakan, BMKG mencatat, episenter gempa di Pandeglang terletak pada koordinat 6,75 LS dan 105,6 BT.

Tepatnya, berlokasi di darat pada jarak 54 km arah Barat Daya Kota Pandeglang, Kabupaten Pandeglang, Banten, dengan kedalaman 60 km.

Terkait kedalaman gempa, Daryono mengatakan, gempa ini termasuk gempa dangkal. 

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X