Kemenkes Tegaskan Tidak Benar Puluhan Wartawan Terkapar Setelah Divaksin Covid-19

Kompas.com - 27/02/2021, 09:05 WIB
Ribuan insan pers menjalani vaksinasi Covid-19 di Hall A Basket Ball Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Kamis (25/2/2021). KOMPAS.com/IhsanuddinRibuan insan pers menjalani vaksinasi Covid-19 di Hall A Basket Ball Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Kamis (25/2/2021).

KOMPAS.com - Kementerian Kesehatan menegaskan, informasi yang beredar bahwa puluhan wartawan terkapar setelah mendapatkan vaksin Covid-19 adalah tidak benar.

Klarifikasi ini disampaikan Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kemenkes, dr Siti Nadia Tarmizi, saat dikonfirmasi Kompas.com, Sabtu (27/2/2021) pagi.

Pernyataan ini dilontarkan setelah pada Jumat (26/2/2021) beredar pesan berisi informasi mengenai puluhan wartawan disebut mengalami pusing, mual-mual, sampai pingsan setelah vaksinasi Covid-19.

"Terkait pesan yang berebdar bahwa puluhan wartawan terkapar setelah vaksinasi Covid-19, kami sampaikan, informasi yang beredar di WA grup dan di media sosial adalah tidak benar," ujar Nadia.

Dalam pesan itu, disebut bahwa informasi ini berasal dari Nadia. Selain itu, dalam pesan juga disebutkan bahwa ada beberapa faktor penyebab para wartawan mengalami pusing setelah divaksin, seperti begadang, tidak sarapan, dan munculnya kecemasan.

Baca juga: Cara Cek Sertifikat Vaksin Covid-19

Berikut  tangkapan layar pesan yang beredar: 

Tangkapan layar pesan mengenai wartawan yang terkapar setelah melakukan vaksinasi Covid-19.Grup WhatsApp Tangkapan layar pesan mengenai wartawan yang terkapar setelah melakukan vaksinasi Covid-19.
Faktanya, Nadia mengungkapkan, pasca penyuntikan vaksinasi Covid-19, memang ada 5 wartawan yang diobservasi karena ada keluhan pasca penyuntikan.

Setelah dilakukan pemeriksaan, wartawan itu diketahui tidak sarapan atau makan siang sebelum divaksin. 

Wartawan itu juga mengaku belum cukup beristirahat pada malam hari sebelumnya.

"Mereka tidak cukup beristirahat pada malam hari sebelumnya, padahal esok hari dapat vaksinasi," ujar Nadia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X