Polemik Puisi Cinta dan Benci yang Disebut Karya Chairil Anwar, Ini Klarifikasi Sutradara Film Binatang Jalang

Kompas.com - 28/01/2021, 07:00 WIB
Tangkapan layar dari youtube tentang teaser film Binatang Jalang yang mengangkat puisi Chairil Anwar shutterstockTangkapan layar dari youtube tentang teaser film Binatang Jalang yang mengangkat puisi Chairil Anwar

KOMPAS.com - Film yang diangkat dari puisi-puisi karya Chairil Anwar berjudul Binatang Jalang, menjadi polemik di media sosial terkait keotentikan salah satu puisi yang digunakan sebagai sumber inspirasi.

Dalam pemberitaan Harian Kompas, Minggu (24/1/2021) disebutkan bahwa babak pembuka film Binatang Jalang dimulai dengan ungkapan bait-bait pembuka puisi Chairil Anwar yang berjudul "Cinta dan Benci".

Namun, melalui akun media sosialnya dua orang penulis Indonesia yaitu Saut Situmorang dan Eka Kurniawan, meragukan puisi tersebut sebagai karya dari Chairil Anwar.

Baca juga: Ramai soal Puisi Cinta dan Benci di Film Binatang Jalang, Bukan Karya Chairil Anwar?

Salah seorang warganet juga menemukan bahwa puisi tersebut ditulis oleh seseorang bernama Ari Ridho, dan dipublikasikan di sebuah blog pada 11 Juli 2014.

Dalam postingan blog itu, Ari Ridho menyebut bahwa puisi yang dia cantumkan bukanlah karya Chairil Anwar melainkan puisi buatannya sendiri.

"Di sini, saya tidak bermaksud mempersembahkan karya Chairil Anwar si penyair terkenal tersebut. Karena, itu melanggar hak cipta. Jadi, saya membuat sendiri puisi cinta ini,"

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Meskipun demikian, kumpulan puisi cinta karya saya ini terinspirasi dari puisi-puisi Chairil Anwar. Selamat menikmati. Maaf, bagi yang merasa tertipu," tulis dia.

Klarifikasi sutradara

Terkait polemik puisi Cinta dan Benci dalam film Binatang Jalang, Exan Zen selaku sutradara film tersebut, secara pribadi meminta maaf kepada semua pihak yang telah dibuat tidak nyaman atas masalah ini.

"Lebih dari sekedar permintaan maaf, saya juga perlu menyampaikan klarifikasi agar semua pihak menjadi jelas atas “kesalahan” saya mengambil puisi Cinta dan Benci menjadi bagian dari film puisi Binatang Jalang," kata Exan, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (27/1/2021).

Exan mengatakan, dia mendapatkan puisi Cinta dan Benci dari hasil pencarian di Google Search, antara lain dari Gasbanter Journal. 

Baca juga: Chairil Anwar Pelopor Angkatan 45

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.