Cek Fakta Sepekan: Klaim Keliru Seputar Vaksinasi Covid-19

Kompas.com - 13/12/2020, 18:33 WIB
- SHUTTERSTOCK-

KOMPAS.com - Narasi mengenai vaksinasi Covid-19 di media massa dan media sosial terus berkembang dan menjadi sorotan.

Bila pada pekan-pekan sebelumnya media disesaki informasi efektivitas dan uji coba tahap akhir vaksin Covid-19, pada pekan kedua Desember ini menyeruak informasi distribusi vaksin dan imunisasi vaksin.

Sebut saja, informasi mengenai vaksinasi suntikan Pfizer di Inggris dan permohonan izin vaksin Pfizer-BionTech di Amerika Serikat.

Fakta-fakta ini dibuntuti informasi hoaks seputar pemberian vaksin dan efek samping vaksin.

Bahkan, di Indonesia muncul informasi hoaks soal pendaftaran penerima vaksin Covid-19. Informasi ini beredar setelah vaksin buatan Sinovac, China, tiba di Indonesia pada 6 Desember 2020.

Tim Cek Fakta Kompas.com mendapati beragam informasi hoaks yang menyebar di media sosial ini dan membedahnya satu per satu. Berikut ringkasan lima informasi hoaks yang mencuat di media sosial selama pekan ini.

[HOAKS] Vaksin Covid-19 Pfizer Bisa Menyebabkan Wanita Mandul

Vaksin Covid-19 buatan Pfizer disebut dapat mengakibatkan kemandulan pada wanita. Informasi yang beredar di media sosial itu menyatakan ketika vaksin bekerja, tubuh wanita akan dilatih untuk menyerang syncytin-1 yang dapat menyebabkan kemandulan.

Sejumlah ahli dan Pfizer menyanggah klaim tersebut. Mereka menegaskan vaksin Covid-19 yang mengandalkan mRNA seperti yang dikembangkan Pfizer tidak mengandung syncytin-1.

Untuk mengetahui informasi ini, silakan membaca artikel berikut

[HOAKS] Vaksin Covid-19 Pfizer Bisa Menyebabkan Wanita Mandul

 

[HOAKS] Pendaftaran Penerima Vaksin Covid-19 Sinovac

Setelah 1,2 juta dosin vaksin Covid-19 yang diproduksi perusahaan bioteknologi asal China, Sinovac Biotech Ltd, tiba di Indonesia, beredar informasi pendaftaran vaksin Covid-19 Sinovac beserta link pendataan pasien vaksinasi.

Informasi dan tautan pendataan pasien itu beredar di media sosial.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X