Kompas.com - 06/12/2020, 06:30 WIB

KOMPAS.com - Kehilangan indera penciuman telah dikaitkan dengan gejala Covid-19 menurut sejumlah penelitian.

Mengutip WebMD, 1 Desember 2020, kondisi di mana orang mengalami distorsi bau yang aneh dan seringkali tidak menyenangkan disebut dengan parosmia.

Misalnya seharusnya Anda mencium aroma lemon, tapi justru mencium bau kubis busuk atau cokelat berbau bensin.

Baca juga: Berkaca dari Temuan Kasus Covid-19 pada Siswa SMK di Jateng, Apa Itu Anosmia?

Parosmia telah dikaitkan dengan Covid-19 dan cedera kepala lain.

Lantas, apakah pasien Covid-19 bisa mendapatkan kembali indera penciuman mereka?

Masih dari WebMD, latihan khusus dapat menyembuhkan parosmia menurut sebuah penelitian di Inggris.

Penelitian itu dilakukan tim dari University of East Anglia dan penelitiannya dilaporkan dalam jurnal The Laryngoscope.

"Kehilangan bau diperkirakan memengaruhi hingga seperempat populasi umum," kata peneliti Carl Philpott, dari Norwich Medical School di University of East Anglia.

Baca juga: Sadar Punya Masalah Bau Mulut Saat Intens Pakai Masker? Ini yang Perlu Anda Ketahui

Dia juga mengatakan kehilangan bau juga merupakan gejala utama Covid-19 dan pandemi menyebabkan banyak orang kehilangan bau jangka panjang atau distorsi bau seperti parosmia.

Mereka meneliti 100-an orang yang kehilangan atau mengalami perubahan dalam indera penciuman mereka. WebMD menyebutnya 140 relawan, sedangkan sumber lain mengatakan 143 relawan.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.