3 Alasan Mengapa Pembuatan Vaksin Corona Butuh Waktu yang Lama

Kompas.com - 01/05/2020, 19:43 WIB
Ilustrasi vaksin. SHUTTERSTOCKIlustrasi vaksin.

KOMPAS.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang melacak 71 vaksin virus corona dalam uji praklinis, dengan lima kandidat tambahan sudah dalam uji klinis pada akhir April 2020.

Dilansir dari Huffington Post, Rabu (29/4/2020), menilik banyaknya kasus virus corona yang semakin menyebar, maka sejumlah peneliti pun melakukan banyak kegiatan di bidang imunisasi atau vaksin.

Beberapa orang mungkin bertanya-tanya, mengapa para ahli medis membutuhkan waktu sekitar 12-18 bulan sebelum seseorang bersiap untuk bebas dari virus corona?

Baca juga: CDC Tambahkan 6 Gejala Baru Virus Corona, Apa Saja?

Umumnya, pengembangan vaksin membutuhkan 8-10 tahun. Namun, bisakah vaksin Covid-19 dibuat lebih cepat?

Direktur Program Persatuan Penyakit Menular di University of Texas Southwestern Medical Center di Dallas, AS, James Cutrell mengatakan, setidaknya memang membutuhkan waktu antara 12-18 bulan secara realistis untuk membuat vaksin, tetapi juga didasari dengan optimistis.

"Hal yang didasarkan pada asumsi bahwa setiap fase uji coba berjalan sesuai rencana dengan kerangka waktu yang optimistis pada setiap tahap tersebut," ujar Cutrell.

Baca juga: Kabar Baik, China Setujui 2 Vaksin Covid-19 Diujicobakan ke Manusia

Berikut 3 alasan mengapa vaksin Covid-19 membutuhkan waktu yang lama.

1. Mempelajari virus dan menentukan vaksin yang tepat

Ilustrasi vaksin coronaShutterstock Ilustrasi vaksin corona

Seorang profesor teknik kimia dan biomolekuler di Universitas Delaware, AS, Kelvin Lee mengungkapkan, pihaknya sering menganggap vaksin sebagai perawatan untuk penyakit, tetapi tindakan tersebut tidak persis seperti itu.

Menurutnya, vaksin diberikan kepada orang yang sehat agar tidak sakit.

"Hal ini sangat berbeda dari mengembangkan obat-obat di mana seseorang sakit dan Anda berusaha untuk membuat pasien itu lebih baik. Dalam populasi yang sehat, Anda tidak ingin vaksin memiliki konsekuensi negatif," ujar Lee.

Adapun tahap-tahap yang dilakukan oleh para peneliti.

Pertama, para peneliti akan mempelajari virus dan berusaha menentukan jenis vaksin mana yang paling berhasil.

Ada beberapa jenis vaksin, beberapa memiliki sedikit virus hidup yang lemah yang memicu respons kekebalan protektif dalam tubuh Anda, tetapi tidak meyebabkan penyakit yang sebenarnya.

Sementara, beberapa mengandung virus tidak aktif yang menciptakan respons serupa di dalam tubuh. Dan beberapa menggunakan RNA atau DNA yang direkayasa secara genetika, yang membawa "arah" untuk membuat jenis protein yang dapat mencegah virus dari mengikat ke sel kita dan membuat kita sakit.

Begitu para peneliti memutuskan rute vaksin mana yang menurut mereka akan bekerja paling baik, mereka mulai menguji.

"Di sinilah waktu benar-benar berperan, bahkan setelah Anda melakukan tes laboratorium untuk memastikan langkah itu bekerja," ujar Lee.

Baca juga: Kenali Tanda dan Gejala Infeksi Virus Corona pada Anak-anak

2. Banyaknya pengujian keamanan dan studi lapangan

Ilustrasi pemberian vaksin.Pixabay Ilustrasi pemberian vaksin.

Ia menambahkan, dalam banyak kasus vaksin yang diuji pada hewan untuk memastikan bahwa vaksin itu akan aman bagi manusia dan memiliki respons yang diinginkan.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X