Ahli Sebut CT Scan Lebih Efektif untuk Diagnosis Virus Corona daripada Tes Swab

Kompas.com - 18/04/2020, 17:03 WIB
Motif kartun pada ruan CT Scan membantu anak lebih rileks BuzzFeedMotif kartun pada ruan CT Scan membantu anak lebih rileks

KOMPAS.com - Para ahli di New York berpendapat bahwa CT scan disebut dapat menjadi cara yang lebih baik untuk mendiagnosis virus corona pada seseorang daripada tes swab.

Dilansir dari The Sun, Kamis (16/4/2020), teknologi CT scan secara luas digunakan untuk mendiagnosis kasus-kasus di China di mana para ilmuwan menyebut mereka mampu mendeteksi tanda-tanda Covid-19.

Sebuah laporan terkait tes swab yang dipergunakan pada hidung dan tenggorokan untuk mendeteksi gejala virus corona saat ini mengalami penurunan keefektifan hingga 30 persen dari orang yang terinfeksi.

Kekurangan ini dikenal sebagai "kesalahan negatif".

Baca juga: Kenali Tanda dan Gejala Infeksi Virus Corona pada Anak-anak

Identifikasi penyakit mematikan

Ruang CT Scan bernuasa kartunBuzzFeed Ruang CT Scan bernuasa kartun

Sementara itu, untuk mengurangi risiko gelombang kedua dan memastikan strategi keluar dari pandemi dapat berlanjut, beberapa dokter menyerukan CT scan dapat digunakan menjadi metode pengujian yang lebih rutin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berdasarkan situs web berita berorientasi kesehatan di AS, statnews, CT scan dapat mengidentifikasi bintik-bintik putih yang kabur, bercak-bercak, warna keputihan di paru-paru yang menunjukkan tanda-tanda penyakit mematikan.

Sebuah studi baru-baru ini, yang diterbitkan dalam jurnal Radiology, menemukan bahwa para ilmuwan di China mampu mendeteksi 97 persen infeksi Covid-19 dari CT dada.

Sebagai perbandingan, penelitian ini menemukan bahwa 48 persen pasien yang memiliki hasil negatif pada tes swab sebenarnya memiliki penyakit.

Baca juga: Lebih Dekat dengan Bilik Swab Ciptaan Dosen UGM

Pola spesifik tanda virus mulai berkembang

Tenaga medis dari Siloam Hospitals Group melakukan uji cepat (rapid test) kepada warga dengan skema drive thru di Jalan Puri Abadi, Kembangan, Jakarta Barat, Sabtu (18/4/2020). Uji cepat ini dilakukan dalam upaya mendukung usaha pemerintah menekan laju penyebaran wabah Covid-19.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Tenaga medis dari Siloam Hospitals Group melakukan uji cepat (rapid test) kepada warga dengan skema drive thru di Jalan Puri Abadi, Kembangan, Jakarta Barat, Sabtu (18/4/2020). Uji cepat ini dilakukan dalam upaya mendukung usaha pemerintah menekan laju penyebaran wabah Covid-19.

Para dokter dari Sistem Kesehatan Mount Sinai di New York, mengatakan mereka mampu mengidentifikasi pola-pola spesifik di paru-paru sebagai penanda virus ketika mereka berkembang lebih dari dua minggu.

Dokter-dokter yang menganalisis pemindaian paru-paru itu mengungkapkan, tindakan tersebut dapat membantu dengan cepat untuk mendiagnosis Covid-19 dan dimungkinkan dapat juga mendiagnosis sebelum gejala muncul.

Pemimpin penelitian, Dr Adam Bernheim menyampaikan, pemindaian CT scan adalah alat diagnostik yang sangat kuat karena Anda dapat melihat organ bagian dalam secara tiga dimensi.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.