Kompas.com - 16/02/2020, 19:30 WIB
Sekretaris Jenderal Badan Kesehatan Dunia (WHO) Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers di Jenewa pada 30 Januari 2020. Tedros mengumumkan status darurat dunia atas virus corona yang hingga saat ini, sudah membunuh 212 orang di China. AFP/FABRICE COFFRINISekretaris Jenderal Badan Kesehatan Dunia (WHO) Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers di Jenewa pada 30 Januari 2020. Tedros mengumumkan status darurat dunia atas virus corona yang hingga saat ini, sudah membunuh 212 orang di China.

KOMPAS.com - Direktur Jenderal Badan Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, menyampaikan pujiannya kepada China atas upaya-upaya dalam menghadapi wabah virus corona.

"Kami mengapresiasi keseriusan China dalam mengatasi wabah ini, terutama komitmen dari para pemimpin dan transparansi yang ditunjukkan," kata Tedros sebagaimana dikutip dalam sejumlah media China.

Melansir CNN, pujian WHO atas tindakan China dalam menangani wabah memunculkan sejumlah pertanyaan tentang hubungan kedua entitas tersebut.

Sebab, selama ini WHO mengandalkan dana dan kerja sama dari para anggotanya untuk dapat beroperasi.

Kondisi ini memberikan kesempatan bagi negara-negara kaya seperti China untuk memiliki pengaruh yang cukup besar.

Salah satu contoh yang disebut adalah keberhasilan China atas WHO untuk memblokir akses ke Taiwan, sebuah kondisi yang dapat menyebabkan dampak nyata bagi orang-orang Taiwan jika virus ada di sana.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menteri Luar Negeri China tidak merespons pertanyaan terkait hubungan Beijing dengan WHO. 

"Saya tahu ada banyak tekanan di WHO saat kami mengapresiasi tindakan China. Namun, karena adanya tekanan tersebut, kami harus mengatakan kebenaran," kata Tedros

"Kami memberikan apresiasi atas hal-hal yang dilakukan sesuai standar yang ada dan mari menunjukkan solidaritas sebagai sebuah kesatuan dunia dari apa yang telah dilakukan China," tambahnya.

Baca juga: WHO Takjub Indonesia Gerak Cepat Minimalisir Penyebaran Virus Corona

Antara Politik dan Kesehatan

WHO didirikan pada tahun 1948 di bawah naungan PBB. Badan ini diberikan mandat untuk mengoordinasikan kebijakan kesehatan internasional, terutama pada penyakit menular.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X