Catat, Gelombang Tinggi hingga 4 Meter Berpotensi Terjadi di Sejumlah Wilayah Ini

Kompas.com - 19/09/2019, 15:16 WIB
ilustrasi Mike Stobe/Getty Images/AFPilustrasi

KOMPAS.com - Gelombang tinggi mencapai 4 meter masih berpotensi melanda sejumlah Perairan Indonesia.

Gelombang tinggi ini masih berpeluang terjadi hingga 21 September 2019.

Kepala Bagian Humas Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Akhmad Taufan Maulana menjelaskan, gelombang tinggi salah satunya karena adanya pola tekanan rendah 1008 Hpa di Selatan Kamboja.

"Pola angin di wilayah Indonesia bagian utara umumnya dari Timur-Selatan dengan kecepatan 4-30 knot, sedangkan di wilayah selatan Indonesia dari Timur-Tenggara dengan kecepatan 4-25 Knot," kata Taufan kepada Kompas.com, Kamis (19/9/2019).

Taufan memaparkan, kecepatan angin juga mengakibatkan peningkatan tinggi gelombang.

Kecepatan angin tertinggi terpantau di Perairan utara Sabang, Perairan selatan Banten, Perairan Bitung-Manado, Perairan barat Sulawesi Selatan, Selat Makassar bagian selatan, Perairan Merauke, dan Laut Arafuru bagian timur.

Hasil pantauan BMKG, sejumlah wilayah perairan yang berpeluang mengalami gelombang tinggi dengan ketinggian 1,25 hingga 2,5 meter antara lain

  • Perairan Sabang-Banda Aceh
  • Perairan Selatan Flores
  • Perairan Barat Aceh
  • Laut Sawu
  • Perairan Barat Nias hingga Kepulauan Mentawai
  • Selat Ombaiperairan
  • Pulau Rotte–Kupang
  • Selat Karimata
  • Laut Timor Selatan Nusa Tenggara Timur
  • Laut Natuna
  • Perairan Kepulauan Sangihe-Kepulauan Talaud
  • Perairan Pulau Belitung
  • Laut Maluku bagian utara
  • Laut Jawa
  • Perairan timur Bitung–Manado
  • Perairan utara Jawa Timur hingga Kepulauan Kangean
  • Perairans selatan Kepulauan Banggai
  • Perairan selatan Kalimantan
  • Teluk Bone bagian selatan
  • Perairan Kotabaru
  • Perairan Manui–Kendari
  • Selat Makassar bagian selatan
  • Perairan Kepulauan Wakatobi
  • Laut Bali bagian timur
  • Perairan selatan Ambon
  • Selat Lombok bagian utara
  • Laut Banda
  • Laut Sumbawa
  • Laut Seram bagian timur
  • Perairan Kepulauan Selayar-Kepulauan Sabalana
  • Perairan Selatan Kepulauan Sermata-Kepulauan Tanimbar
  • Laut Flores
  • Perairan Selatan Kepulauan Kai-Kepualauan Aru
  • Laut Arafuru

Sementara sejumlah wilayah perairan lain yang berpotensi terjadi gelombang tinggi 2,5-4 meter, yaitu:

  • Perairan Utara Sabang
  • Selat Sunda bagian selatan
  • Perairan Barat Aceh
  • Perairan Selatan Jawa hingga Pulau Sumba
  • Perairan Barat Kepulauan Enggano
  • Perairan Pulau Sawu
  • Perairan Bengkulu hingga Barat Lampung
  • Selat Bali-Lombok-Alas bagian selatan
  • Samudra Hindia barat Sumatra
  • Samudra Hindia selatan Jawa- NTT berpotensi terjadi gelombang tinggi mencapai 2,5 hingga 4 meter.

Masyarakat diminta untuk memerhatikan keselamatan pelayaran, kecepatan angin, dan tinggi gelombang yang ada.

Beberapa transportasi air seperti perahu nelayan diimbau untuk waspada terhadap kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang di atas 1.25 meter, kapal tongkang diimbau waspada terhadap kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1.5 meter.

Kapal ferry diimbau untuk waspada terhadap kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2.5 meter, serta kapal ukuran besar seperti kapal kargo atau kapal pesiar diimbau waspada terhadap kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4.0 meter.

"Dimohon kepada masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi agar tetap selalu waspada," ujar Taufan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X