Kompas.com - 03/04/2021, 10:00 WIB
Ilustrasi buah firinaIlustrasi buah

KOMPAS.com - Buah sangat terkenal dengan kandungan nutrisinya yang banyak. Nutrisi ini sangat dibutuhkan dan bermanfaat bagi tubuh manusia.

Selain nutrisinya yang banyak, rasa buah juga sangatlah beragam. Ada yang manis, tetapi tidak sedikit pula yang rasanya asam, padahal berasal dari pohon atau tanaman yang sama.

Tahukah kamu mengapa hal ini bisa terjadi?

Kandungan gula pada buah

Dilansir dari Hale Groves, ternyata kandungan nutrisi dalam buah sangat berpengaruh pada rasa manis atau asam yang diciptakannya.

Buah dapat dikatakan manis jika kandungan gulanya tinggi. Semakin tinggi kandungannya, maka akan semakin manis. Begitu pula sebaliknya, buah dengan kandungan gula rendah akan cenderung terasa asam.

Contohnya buah jeruk yang tidak selalu berasa asam atau manis, karena bergantung pada kandungan gula dan asam sitratnya. Dominasi kandungan gula atau asam sitrat pada jeruk sangat memengaruhi rasa yang timbul.

Jika kandungan gula pada jeruk tinggi, maka rasanya akan manis. Tetapi jika kandungan asam sitratnya lebih tinggi, maka rasanya cenderung asam.

Baca juga: Nama-nama Buah dalam Bahasa Inggris

Nutrisi lain dalam buah juga sangat mempengaruhi rasanya. Sekalipun kadar gulanya tinggi, tetapi kandungan airnya lebih banyak, buah akan cenderung berasa hambar atau tawar. Begitu pula rasa buah yang manis asam, karena kandungan gula dan asamnya seimbang.

Pada intinya, kandungan nutrisi dan tingkat persentasenya sangatlah mempengaruhi rasa buah. Nutrisi yang berbeda dalam tiap buah menyebabkan buah menjadi kaya akan rasa dan tidak monoton.

Adanya taste buds

Tidak hanya kandungan nutrisi dalam buah yang memengaruhi rasanya. Adanya taste buds dalam setiap bagian lidah manusia, juga memengaruhi rasa buah yang dikonsumsi.

Taste buds sangatlah berperan besar dalam proses penafsiran dan penangkapan rasa di lidah. Secara garis besar, lidah manusia bisa merasakan lima rasa, yakni manis, asam, asin, pahit dan juga umami.

Mengutip dari Kids Healthtaste buds memiliki rambut mikroskopis yang sangatlah sensitif atau yang dikenal dengan mikrovili. Rambut ini akan mengirimkan pesan ke otak, bagaimana mikrovili menafsirkan dan merasakan suatu makanan.

Adanya taste buds, kita jadi bisa merasakan asam atau manis pada buah yang dikonsumsi. Taste buds menafsirkan dan menangkap kandungan nutrisi dalam buah, lalu mengirimkannya ke otak. Proses yang sama dan terus terjadi secara berulang saat kita mengonsumsi makanan.

Baca juga: Kenapa Durian Dijuluki Raja Buah?


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bisakah Serigala Dijinakkan?

Bisakah Serigala Dijinakkan?

Skola
Kisah Sedih di Balik Kepunahan Burung Dodo

Kisah Sedih di Balik Kepunahan Burung Dodo

Skola
Alasan Ikan Hiu Menyerang Manusia

Alasan Ikan Hiu Menyerang Manusia

Skola
Apakah Fenomena Aurora Berbahaya?

Apakah Fenomena Aurora Berbahaya?

Skola
Fakta Unik Death Valley, Tempat Terpanas di Bumi

Fakta Unik Death Valley, Tempat Terpanas di Bumi

Skola
5 Kota Hantu yang Ditinggalkan Penduduknya

5 Kota Hantu yang Ditinggalkan Penduduknya

Skola
Seberapa Panas Suam-Suam Kuku?

Seberapa Panas Suam-Suam Kuku?

Skola
Kenapa Pria Tidak Bisa Membedakan Warna Lipstik?

Kenapa Pria Tidak Bisa Membedakan Warna Lipstik?

Skola
5 Alat Musik Tradisional NTB

5 Alat Musik Tradisional NTB

Skola
4 Alat Musik Daerah Jawa Barat

4 Alat Musik Daerah Jawa Barat

Skola
Keunikan Alat Musik Dogdog, Gendang Khas Banten

Keunikan Alat Musik Dogdog, Gendang Khas Banten

Skola
Alat Musik Trompet Reog Khas Jawa Timur

Alat Musik Trompet Reog Khas Jawa Timur

Skola
Bende, Alat Musik Tradisional Lampung

Bende, Alat Musik Tradisional Lampung

Skola
7 Alat Musik Daerah Sumatera Barat

7 Alat Musik Daerah Sumatera Barat

Skola
Mengenal Gamelan Khas Jawa Tengah dan Yogyakarta

Mengenal Gamelan Khas Jawa Tengah dan Yogyakarta

Skola
komentar
Close Ads X