Macam-macam Teknik Kriya Logam

Kompas.com - 03/12/2020, 13:15 WIB
Kerajinan patung logam dari Trowulan, Mojokerto dipamerkan pada Gebyar IPPKINDO (Ikatan Pemberdayaan Pedagang Kecil Indonesia) di Gedung Smesco UKM, Jakarta, Kamis (22/11/2012). KOMPAS/HERU SRI KUMOROKerajinan patung logam dari Trowulan, Mojokerto dipamerkan pada Gebyar IPPKINDO (Ikatan Pemberdayaan Pedagang Kecil Indonesia) di Gedung Smesco UKM, Jakarta, Kamis (22/11/2012).

KOMPAS.com - Seni kriya merupakan suatu hasil dari karya seni yang diproduksi atau dikerjakan dengan keahlian tangan atau dibantu alat.

Pada seni kriya ada beberapa jenis kerajinan, salah satunya adalah seni kriya logam. Seni kriya logam merupakan seni kerajinan atau ketrampilan untuk membuat sesuatu menjadi barang-barang bernilai tinggi.

Seni kriya logam memiliki banyak teknik yang bisa digunakan disesuaikan dengan jenis bahan yang akan diolah. Masing-masing bahan memiliki cara pengolahan yang berbeda karena jenisnya juga berbeda.

Bahan-bahan logam terdiri dari aluminium, baja, besi, emas, kuningan atau loyang, monel, perak, perunggu, pewter, platina, seng, stainless, tembaga dan timah putih yang masing-masing membutuhkan treatment yang berbeda.

Dalam seni kriya logam ada beberapa teknik yang bisa dilakukan untuk membuat kerajinan dari bahan logam.

Baca juga: Seni Kriya sebagai Kerajinan Tangan

Berikut teknik kriya logam:

  • Teknik Trap-trapan

Teknik trap-trapan yaitu teknik penyusunan kawat atau benang untuk kerajinan berbahan perak. Dibuat pada bentuk tertutup sebagai kerangka produk, kemudian mengisinya dengan kawat benang yang lebih kecil sebagai ornamen hiasnya.

  • Teknik Las

Dikutip dari buku Konsep Dasar Teknik Las (Teori dan Praktik) (2011) karya Siswanto, Pengelasan (welding) adalah teknik penyambungan logam dengan cara mencairkan sebagian logam induk dan logam pengisi dengan atau tanpa logam penambah dan menghasilkan logam kontinyu.

  • Teknik Drag

Pada pembuatan seni kriya logam, beberapa proses pembuatannya memerlukan cetakan.

Melansir K. Herbandono (2011) dalam jurnal Perancangan dan Simulasi Pengecoran Pada Pembuatan Casing Turbin Uap Direct Condensing 3,5 MW, cetakan terdiri dari kup dan drag. Kup adalah cetakan yang terletak di atas dan drag adalah cetakan yang terletak di bawah.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perkembangan Embrionik pada Hewan

Perkembangan Embrionik pada Hewan

Skola
Jaringan Adiposa

Jaringan Adiposa

Skola
Apa Itu Etiolasi pada Tumbuhan?

Apa Itu Etiolasi pada Tumbuhan?

Skola
Upaya Pelestarian Lingkungan Perairan

Upaya Pelestarian Lingkungan Perairan

Skola
Tinggi Rendah Nada dan Tanda Tempo

Tinggi Rendah Nada dan Tanda Tempo

Skola
Cara Mencegah Kepunahan Bahasa Daerah

Cara Mencegah Kepunahan Bahasa Daerah

Skola
Cara Menghitung Pola Irama Lagu

Cara Menghitung Pola Irama Lagu

Skola
Rumah Malige, Rumah Adat Masyarakat Buton

Rumah Malige, Rumah Adat Masyarakat Buton

Skola
Apa itu Plutokrasi?

Apa itu Plutokrasi?

Skola
Aset, Liabilitas dan Ekuitas dalam Ekonomi

Aset, Liabilitas dan Ekuitas dalam Ekonomi

Skola
Proses Terbentuknya Harga Keseimbangan Pasar

Proses Terbentuknya Harga Keseimbangan Pasar

Skola
4 Syarat Menyanyi Secara Vokal Grup

4 Syarat Menyanyi Secara Vokal Grup

Skola
Sikap Terhadap Keberagaman Suku Bangsa di Indonesia

Sikap Terhadap Keberagaman Suku Bangsa di Indonesia

Skola
Teknik Dasar Menyulam

Teknik Dasar Menyulam

Skola
Pengertian Garis Melodi dan Unsur Musik

Pengertian Garis Melodi dan Unsur Musik

Skola
komentar
Close Ads X