Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Biografi Sultan Iskandar Muda dan Perjuangannya

Kompas.com - 08/01/2020, 10:00 WIB
Serafica Gischa

Penulis

Sumber Britannica

KOMPAS.com - Sultan Iskandar Muda lahir di Banda Aceh pada 1593. Di usianya yang tergolong muda, ia memperlihatkan kemampuannya dalam memimpin.

Dilansir dari Encyclopaedia Britannica, Iskandar Muda sudah memimpin pasukan Aceh memukul mundur pasukan Portugis yang mencoba mendarat di pantai Aceh.

Rupanya maksud kedatangan Portugis adalah untuk mengambil alih dan memonopoli perdagangan lada di Aceh. Setahun kemudian, Iskandar Muda dinobatkan sebagai Sultan Aceh.

Dirinya menggantikan pendahulunya Sultan Ali Riayat Syah yang berkuasa dari tahun 1604-1607.

Era kepemimpinan Sultan Iskandar Muda

Sejak kecil orangtua Iskandar Muda sudah mendidiknya dengan pengetahuan agama dan kepemimpinan. Karena, dia yang akan mewarisi tahta dari sang ayah.

Baca juga: Biografi RA Kartini, Pejuang Emansipasi Perempuan

Sultan Iskandar Muda memulai pemerintahannya pada 1607. Dirinya segera melakukan serangkaian tindakan angkatan laut yang memenangkan kendali atas bagian barat laut kepulauan Indonesia.

Di bawah kepemimpinannya, Kerajaan Aceh mengalami masa jaya karena Sultan Iskandar Muda melakukan ekspedisi penaklukan ke daerah sekitarnya.

Pada 1612, Deli ditaklukan kemudian menyusul Johor pada 1613. Setahun kemudian Bintan, selanjutnya dia berhasil mengalahkan Pahang di 1618, Kedah di tahun 1619, dan Nias pada 1624-1625.

Wilayah kerajaannya meliputi sebagian besar pantai barat dan pantai timur Sumatera. Kutaraja yang sekarang menjadi Banda Aceh , merupakan bandar transito yang dapat menghubungkan perdagangan ke dunia barat.

Kutaraja menjadi tempat berlabuhnya kapal-kapal asing dari mancanegara untuk membeli lada. Pada abad ke 17, Aceh merupakan pusat perdagangan lada terbesar di dunia.

Untuk mengusir Portugis dari Malaka, Sultan Iskandar Muda memperkuat angkatan perang Aceh, terutama angkatan laut. Dirinya membangun angkatan perang dengan jalan mempersiapkan anggota-anggota tentara yang sudah dilatih sejak muda.

Musuh utama yang dihadapi Sultan Iskandar Muda adalah bangsa Portugis sejak 1511 sudah menguasai Malaka.

Keberadaan Portugis menjadi ancaman Aceh. Sebaliknya, Portugis juga menganggap Aceh sebagai ancaman terhadap monopoli perdagangannya.

Untuk itu, keduanya sering terjadi bentrokan bersenjata. Kapal Portugis yang berlayar di Selat Malaka sering diserang oleh armada Aceh.

Baca juga: Biografi Pangeran Diponegoro, Pemimpin Perang Jawa

Sejak awal pemerintahannya, Sultan Iskandar Muda memilih politik konfrontasi terhadap Portugis.

Dirinya tidak pernah memberikan toleransi kepada kerajaan yang menjalin hubungan dengan Portugis, seperti Kerajaan Johor.

Berbagai peraturan dibuat Sultan Iskandar Muda dan harus ditaati oleh semua bangsa yang masuk ke Aceh.

Dengan angkatan perang yang dimiliki, Sultan Iskandar Muda tidak segan untuk menumpas kekuatan asing yang ingin merebut wilayahnya.

Serangan kepada Portugis

Serangan Aceh terhadap Portugis yang berada di Malaka dilakukan dari 1615 hingga 1629. Serangan pertama pada 1615 mengalami kegagalan, namun Sultan Iskandar Muda tidak pantang menyerah.

Serangan kedua kembali dilancarkan pada 1629 dan dilakukan secara besar-besaran. Pasukan Portugis terkepung dan terancam, mereka hampir saja menyerah.

Baca juga: Biografi Soepomo, Perumus Pancasila dan UUD 1945

Namun Portugis mendapat bantuan dari Johor, Pahang, Patani, Goa, dan India yang pernah ditaklukkan Aceh. Sehingga serangan pasukan Sultan Iskandar Muda terpatahkan.

Setelah mengalami kegagalan kedua, Sultan Iskandar Muda lebih fokus pada masalah-masalah dalam negeri.

Dalam bidang pemerintahan, Sultan menata wilayahnya dengan membagi kerajaan berdasarkan bidang masing-masing.

Sistem pemerintahan disempurnakan dan pendidikan agama menjadi prioritas di Aceh.

Dalam hal perekonomian rakyat, Sultan Iskandar Muda membuat peraturan untuk menjamin kesejahteraan rakyat.

Disusun seperti dalam bidang perdagangan, perindustrian, pertambangan, pelayaran, pertanian, dan perikanan.

Negara yang boleh masuk ke wilayah kekuasaan Aceh hanya Inggris dan Belanda dengan jangka waktu tertentu dan tunduk kepada peraturan yang berlaku di Aceh.

Selat Malaka yang dikuasai Aceh menjadi jalan dagang internasional. Barang-barang ekspor Aceh adalah beras, lada, timah, emas, perak, dan rempah-rempah.

Baca juga: Biografi Samanhudi, Pahlawan dan Pedagang Batik

Sedangkan barang impor meliputi kain dari Koromandel (India), porselin dan sutera dari Jepang serta China, dan minyak wangi dari Eropa.

Banyak kapal Aceh yang juga terlibat perdagangan dan pelayaran hingga Laut Merah.

Akhir hidup dan penghargaan

Diambil dari buku Kumpulan Pahlawan Indonesia (2012) karya Mirnawati, Sultan Iskandar Muda berhasil membawa Aceh ke puncak kejayaan.

Dirinya merupakan salah satu pemimpin yang mementingkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyatnya.

Pada 27 September 1636, Sultan Iskandar Muda meninggal dunia di usia 43 tahun.

Atas jasanya kepada negara, Sultan Iskandar Muda dianugerahi gelar Pahlawan Nasional berdasarkan SK Presiden RI No.077/TK/Tahun 1993.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Jawaban dari Soal 'Jika Diketahui Jari-jari Lingkaran Kecil 4 Cm'

Jawaban dari Soal "Jika Diketahui Jari-jari Lingkaran Kecil 4 Cm"

Skola
Tingkat Tutur Bahasa Jawa: Ragam Ngoko dan Ragam Krama

Tingkat Tutur Bahasa Jawa: Ragam Ngoko dan Ragam Krama

Skola
Makna Simbolik Peralatan Siraman Pengantin Adat Jawa

Makna Simbolik Peralatan Siraman Pengantin Adat Jawa

Skola
Nilai-nilai yang Terkandung dalam Ungkapan Bahasa Jawa

Nilai-nilai yang Terkandung dalam Ungkapan Bahasa Jawa

Skola
Simbol-simbol dalam Gunungan Wayang Kulit Jawa

Simbol-simbol dalam Gunungan Wayang Kulit Jawa

Skola
Apa Itu Kesenian Ludruk?

Apa Itu Kesenian Ludruk?

Skola
Apa itu Jemblung sebagai Drama Rakyat Jawa?

Apa itu Jemblung sebagai Drama Rakyat Jawa?

Skola
Garapan dan Problematika Kethoprak

Garapan dan Problematika Kethoprak

Skola
Mengenal Ragam Pementasan Kethoprak

Mengenal Ragam Pementasan Kethoprak

Skola
Ukara Sesanti Bahasa Jawa

Ukara Sesanti Bahasa Jawa

Skola
Kearifan Lokal Rumah Tradisional Jawa

Kearifan Lokal Rumah Tradisional Jawa

Skola
Aspek Pendidikan dalam Pementasan Drama Jawa

Aspek Pendidikan dalam Pementasan Drama Jawa

Skola
Mencermati Simbol Kehidupan dalam Drama Jawa

Mencermati Simbol Kehidupan dalam Drama Jawa

Skola
Struktur Pertunjukan Ludruk

Struktur Pertunjukan Ludruk

Skola
Mengenal Apa Itu Wayang Wong

Mengenal Apa Itu Wayang Wong

Skola
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com