Kompas.com - 05/10/2021, 13:16 WIB
Obat Covid-19 molnupiravir yang diproduksi perusahan farmasi Merck. Obat antivirus ini dilaporkan dapat menekan risiko masuk rumah sakit atau kematian karena Covid-19 hingga 50 persen. Obat ini pun sudah dilirik banyak negara, termasuk Indonesia. MERCKObat Covid-19 molnupiravir yang diproduksi perusahan farmasi Merck. Obat antivirus ini dilaporkan dapat menekan risiko masuk rumah sakit atau kematian karena Covid-19 hingga 50 persen. Obat ini pun sudah dilirik banyak negara, termasuk Indonesia.

KOMPAS.com - Jumat (1/10/2021), perusahaan farmasi Merck, Sharp & Dohme (MSD) asal AS mengumumkan bahwa obat antivirus molnupiravir buatannya mampu mencegah risiko rawat inap dan kematian hingga 50 persen.

Meski belum selesai uji klinis, belum ada izin edar, dan belum ada di pasaran, obat ini sudah dilirik banyak negara termasuk Indonesia.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, pihaknya akan bekerja sama dengan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) akan mereview obat-obatan baru untuk Covid-19.

"“Tapi juga bisa obat-obatan anti virus baru seperti yang sekarang lagi ramai didiskusikan Molnupiravir dariMerck, Sharp & Dohme (MSD). Jadi obatan-obatan tersebut sudah kita approach pabrikannya,” ungkap Budi dalam telekonferensi pers di Jakarta, Senin (4/10/2021).

Tapi apa itu obat molnupiravir?

Baca juga: Kabar Baik, Obat Molnupiravir Bisa Tekan Risiko Rawat Inap Covid-19 hingga 50 Persen

Obat molnupiravir adalah...

Guru Besar Fakultas Farmasi UGM, Prof. Dr. Zullies Ikawati, Apt, menjelaskan bahwa obat molnupiravir termasuk obat oral antivirus atau obat antivirus yang diminum.

"Molnupiravir obat antivirus yang dulunya dikembangkan oleh Emory University. Itu mereka sebetulnya mau mencari obat untuk ensefalitis virus (kondisi peradangan otak yang disebabkan virus, red)," kayta Zullies kepada Kompas.com, Selasa (5/10/2021).

Ketika obat ini dikembangkan, kemudian pandemi Covid-19 menyelimuti seluruh dunia.

Akhirnya, obat yang tadinya dikembangkan untuk obat ensefalitis itu diramu lagi untuk diujikan ke virus corona SARS-CoV-2, penyebab Covid-19.

Selain Emory University, perusahaan farmasi Merck, Sharp & Dohme (MSD) dan Ridgeback Biotherapeutics juga terlibat dalam pengembangan obat molnupiravir. Mulai dari awal, hingga uji klinis 1, 2, dan 3.

"Kemudian diujikan ke Sars-CoV-2 dan ada potensi secara in vitro dan in vivo," ungkap Zullies.

Dia menjelaskan, cara kerja obat molnupiravir sama seperti obat antivirus favipiravir.

"Obat ini sendiri cara kerjanya menghambat reproduksi virus. Sebenarnya kalau secara spesifik sangat mirip dengan (obat) favipiravir karena (obat) bekerjanya di satu enzim yang namanya RNA-dependent RNA polymerase," imbuh dia.

 

Hasil uji klinis fase 3

Zullies menjelaskan, Merck, Sharp & Dohme (MSD) memang sudah melaporkan hasil uji klinis fase 3 terkait obat molnupiravir.

Namun dia berkata, sebetulnya uji klinis ini belum selesai dilakukan.

"Karena uji klinisnya sendiri kalau dilihat di laman clinicaltrials.gov (tempat untuk mendaftarkan uji klinik besar terkait Covid-19), itu ditulis bahwa mereka merencanakan subyek (penelitiannya) adalah 1.850 orang," papar Zullies.

"Yang mana, dimulainya (uji klinis) pada 19 Oktober 2020 dan perkiraan selesainya 8 November 2021. Jadi sebetulnya sekarang belum selesai," imbuh dia.

Nah yang kemarin dilaporkan, kata Zullies, adalah interim result atau laporan sementara yang melibatkan 750 orang.

Ke-762 orang yang terlibat dalam uji klinik obat molnupiravir ini dibagi menjadi dua kelompok, yakni kelompok plasebo (yang diberi obat kosong) ada 377 orang dan kelompok molnupiravir ada 385 orang.

Pada kelompok molnupiravir sendiri dibagi lagi menjadi tiga kelompok, yakni yang mendapat dosis 200 gram, 400 gram, dan 800 gram. Namun Zullies berkata, tidak dilaporkan berapa banyak orang yang dimasukkan ke dalam tiap kelompok dosis tersebut.

Lebih lanjut Zullies menjelaskan, ke-762 orang yang ikut penelitian adalah orang yang terkonfirmasi positif Covid-19 dengan gejala ringan hingga sedang, atau perawatannya isolasi mandiri di rumah.

Parameter yang diukur adalah berapa persen subyek penelitian yang kemudian kondisinya memburuk hingga memerlukan perawatan rumah sakit atau meninggal. Pemantauan ini dilakukan dalam waktu 29 hari sejak pertama kali dinyatakan positif Covid-19.

Kendati pemantauan pasien dilakukan selama 29 hari, tapi obat hanya dikonsumsi selama 5 hari setiap 12 jam. Dengan kata lain, 2 x sehari konsumsi obat.

Angka yang dihasilkan adalah:

  • Pada kelompok molnupiravir, dalam waktu 29 hari ada 28 orang dari 385 responden (7,3 persen) yang kondisinya memburuk, masuk rumah sakit atau meninggal.
  • Pada kolompok plasebo, dalam waktu 29 hari ada 53 dari 377 responden (14,1 persen) yang kondisinya memburuk, masuk rumah sakit atau meninggal karena Covid-19.

Baca juga: Peneliti Temukan Cara Kerja Obat untuk Covid-19 dan Penyakit Lainnya

Angka inilah yang membuat obat molnupiravir dikatakan dapat menekan kondisi pasien Covid-19 memburuk, ditandai dengan masuk rumah sakit atau meninggal, sampai 50 persen.

"Hasil ini yang kemudian dikatakan (molnupiravir) bisa menekan sampai 50 persen," jelas dia.

Dari laporan terakhir yang diberikan Merck, Sharp & Dohme (MSD), kata Zullies, hingga saat ini belum ada informasi lebih lanjut dosis mana yang paling tepat dan akan digunakan ketika obat molnupiravir dipasarkan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.