ilustrasi steker Shutterstockilustrasi steker

Mengapa Beda Negara, Beda Stekernya?

28/01/2021, 11:06 WIB
Mengapa bentuk steker berbeda-beda di negara-negara lain? - Evie H., umur 9, Seattle, Amerika Serikat

Oleh: Theodore J. Kury

KITA sering menemukan di bandara atau kamar hotel di negara lain, saat kita butuh mengecas ponsel, kamera, atau tab, tiba-tiba kita menemukan bentuk steker listrik yang aneh.

Mengapa lubangnya tiga? Mengapa bentuknya tidak bundar? Kenapa negara ini menggunakan steker dan stopkontak yang berbeda dari yang kita pakai di rumah?

Jawaban singkatnya adalah karena sistem distribusi listrik di rumah-rumah di seluruh dunia dibangun oleh ribuan orang berbeda selama 140 tahun terakhir, dan pekerjaan itu belum selesai.

Di seluruh dunia, sekitar 750 juta orang - atau satu dari 10 orang - masih belum memiliki akses listrik.

Baca juga: Kenapa Burung Tidak Kesetrum Saat Bertengger di Kabel Listrik?

Dan bagi 90% orang yang bisa mengakses listrik, ada 15 jenis steker yang berbeda yang digunakan di rumah-rumah di seluruh dunia.

Worldstandards.eu, CC BY-ND Tiga dari 15 jenis steker utama di seluruh dunia.

Untuk memahami mengapa stopkontak tidak sama semua, kita perlu memahami cara kerja stopkontak.

Di Amerika Serikat (AS), lubang di sebelah kanan disebut sebagai sisi “panas” dan lubang sebelah kiri “netral”. Saat kita mencolokkan steker lampu dan menyalakannya, sirkuit akan tersambung sehingga aliran listrik mengalir dan menyalakan lampu.

Aliran listrik mengalir dari sisi “panas” melewati lampu lalu kembali ke sisi “netral”.

Lubang ketiga di tengah stopkontak disebut “ground” yang berguna untuk menjaga kita tidak tersengat listrik jika ada masalah dengan steker atau jika ada kabel bermasalah di alat yang kita gunakan.

Fungsi ini disebut “grounding” karena jika aliran listrik terlepas dari kabel, maka kabel-kabel khusus di lubang ketiga itu dapat mengalirkannya ke tanah.

Baca juga: Sampah Sungai Ciliwung akan Dijadikan Sumber Listrik, Bagaimana Bisa?

Untuk mendorong aliran listrik mengaliri kabel, sistem elektrik menggunakan tekanan yang disebut voltase. Semakin tinggi voltase, semakin kuat tekanannya.

Bayangkan ini seperti aliran air: air bisa menetes, mengalir, atau bahkan menyembur kuat hingga kita terjatuh.

Membangun jaringan listrik

Saat penemu-penemu seperti Thomas Edison, George Westinghouse dan Nikola Tesla membangun jaringan transmisi modern pertama di AS pada 1880-an, voltase yang dialirkan ke rumah-rumah ditetapkan pada 110 volt.

Sebagian besar alat yang menggunakan listrik zaman itu - terutama pencahayaan - bekerja paling baik dengan voltase 110 volt. Ini masih menjadi standar di AS, walau pada praktiknya saat voltase yang mengalir di rumah cenderung lebih tinggi sedikit.

Namun saat orang mulai membangun jaringan listrik di negara lain, mereka mencoba membuat perbaikan.

Perusahaan-perusahaan di Eropa menyadari bahwa mengalirkan listrik pada 220 volt, alih-alih 110 volt, lebih murah.

Pada voltase tinggi, perusahaan listrik dapat mengirimkan tenaga yang sama dengan aliran lebih rendah.

Baca juga: TOSS-GCB Ubah Sampah Sungai Ciliwung Jadi Energi Listrik, Begini Prosesnya

Bayangkan ini seperti sungai sempit yang mengalir cepat dibanding sungai lebar yang mengalir lambat.

Aliran yang lebih rendah membutuhkan kabel yang lebih tipis. Karena tembaga yang menjadi bahan dasar kabel listrik harganya mahal, voltase tinggi dapat menghemat uang.

Steker bundar juga merupakan inovasi pada masa awal. Bentuk ini dianggap lebih aman karena lebih pas saat dicolok.

Awalnya, steker di AS hanya memilik dua pin, tanpa pin ground. Teknisi mulai mendiskusikan gagasan bahwa pin ground membuat steker lebih aman pada 1920-an. Banyak negara mengadopsi pin ground ini dengan segera, tapi tidak selalu menjadikannya sebagai standar.

Misalnya, walau AS menggunakan steker ini untuk beberapa peralatan, steker ini tidak menjadi standar untuk penggunaan di rumah hingga 1971.

Baca juga: Solusi Energi Terbarukan, Senyawa Kimia ini Ubah Cahaya Jadi Listrik

Jadi karena banyak negara mengadopsi inovasi pada waktu yang berbeda-beda, steker yang mereka gunakan juga berubah seiring waktu.

Saat ini sebagian besar rumah-rumah di seluruh dunia sudah memiliki akses listrik, maka satu steker standar untuk seluruh dunia tentu akan lebih memudahkan ketimbang beragam jenis steker.

Namun, perubahan akan memakan biaya triliunan rupiah bagi negara-negara untuk mengubah stopkontak, mengubah cara membangun, dan bahkan mengubah cara produksi peralatan.

Maka tidak mengejutkan kalau negara-negara lebih suka menggunakan uang untuk hal lain.

Pada dasarnya, semua negara mendukung gagasan satu steker yang sama untuk seluruh dunia, tapi tidak ada yang mau berubah.

Jadi untuk waktu yang cukup lama ke depan, kita tetap perlu membawa adaptor steker kalau kita pergi ke luar negeri.

Theodore J. Kury

Director of Energy Studies, University of Florida

Artikel ini tayang di Kompas.com berkat kerja sama dengan The Conversation Indonesia. Tulisan di atas diambil dari artikel asli berjudul "Curious Kids: mengapa beda negara, beda stekernya?". Isi di luar tanggung jawab Kompas.com.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Studi Baru Ungkap Jumlah Lubang Hitam di Alam Semesta

Oh Begitu
Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Antisipasi Lonjakan Kasus Omicron, PPKM di Indonesia Diperpanjang dan Dievaluasi

Oh Begitu
[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

[POPULER SAINS]: Mengenal Ular Pucuk | Sopir Kalteng Meninggal Disengat Tawon Vespa | Kepunahan Massal Keenam

Oh Begitu
Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Proses Pembekuan Sel Telur untuk Apa?

Kita
Fakta-fakta Supervolcano, Salah Satunya Ada di Indonesia

Fakta-fakta Supervolcano, Salah Satunya Ada di Indonesia

Fenomena
Ramai Ikutan Jual Foto NFT seperti Gozali, Psikolog: Ini Efek Pandemi Covid-19

Ramai Ikutan Jual Foto NFT seperti Gozali, Psikolog: Ini Efek Pandemi Covid-19

Oh Begitu
5 Fakta Planet Kepler-186F, Planet Asing yang Mirip Bumi

5 Fakta Planet Kepler-186F, Planet Asing yang Mirip Bumi

Oh Begitu
Ilmuwan Ungkap Dua Faktor Genetik yang Sebabkan Hilangnya Bau dan Rasa akibat Covid-19

Ilmuwan Ungkap Dua Faktor Genetik yang Sebabkan Hilangnya Bau dan Rasa akibat Covid-19

Oh Begitu
Bagaimana Cicak Bisa Menempel di Dinding? Ini Penjelasannya

Bagaimana Cicak Bisa Menempel di Dinding? Ini Penjelasannya

Oh Begitu
9 Obat Herbal Stroke yang Ampuh Bantu Kembalikan Fungsi Otak

9 Obat Herbal Stroke yang Ampuh Bantu Kembalikan Fungsi Otak

Kita
Orang yang Terinfeksi Omicron Bisa Menyebarkan Virus hingga 10 Hari

Orang yang Terinfeksi Omicron Bisa Menyebarkan Virus hingga 10 Hari

Oh Begitu
Memahami Cara Kawin Nyamuk Bisa Bantu Perangi Malaria

Memahami Cara Kawin Nyamuk Bisa Bantu Perangi Malaria

Oh Begitu
Mengenal PCI Jantung, Prosedur Medis untuk Penyakit Jantung Koroner

Mengenal PCI Jantung, Prosedur Medis untuk Penyakit Jantung Koroner

Kita
Usai Foto Selfie Ghozali, Ramai Jual NFT Foto KTP dan Tubuh Tanpa Busana, Ini Kata Psikolog Sosial

Usai Foto Selfie Ghozali, Ramai Jual NFT Foto KTP dan Tubuh Tanpa Busana, Ini Kata Psikolog Sosial

Oh Begitu
Laporan Awal Sebut Vaksin Dosis Keempat di Israel Kurang Ampuh Tangkal Omicron

Laporan Awal Sebut Vaksin Dosis Keempat di Israel Kurang Ampuh Tangkal Omicron

Oh Begitu
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.