Erupsi 3 Kali, Akankah Letusan Besar Gunung Sinabung Terjadi Dalam Waktu Dekat?

Kompas.com - 13/08/2020, 17:02 WIB
Gunung Sinabung menyemburkan material vulkanik saat erupsi di Karo, Sumatera Utara, Sabtu (8/8/2020). Gunung Sinabung erupsi dengan tinggi kolom 2.000 meter, empat kecamatan terkena dampak hujan abu. ANTARA FOTO/SASTRAWAN GINTINGGunung Sinabung menyemburkan material vulkanik saat erupsi di Karo, Sumatera Utara, Sabtu (8/8/2020). Gunung Sinabung erupsi dengan tinggi kolom 2.000 meter, empat kecamatan terkena dampak hujan abu.

Menjawab kegelisahan tersebut, ahli vulkanologi Surono mengatakan erupsi Gunung Sinabung di Sumatera Utara itu, saat ini sedang masuk pada periode baru.

" Erupsi saat ini kemungkinan akan seperti dulu, maraton, bukan sprint seperti dulu, artinya bisa berlangsung lama, namun bukan letusan besar," kata Surono kepada Kompas.com, Kamis (13/8/2020).

Hal ini dikarenakan erupsi yang terjadi beberapa hari ini masih di bawah Volcanic Eruption Index (VEI) 3-4. Berbeda dengan yang terjadi saat letusan besar tahun 2010, di mana VEI mencapai 4.

Dijelaskan Surono, maraton yang disebutkan mengartikan erupsi ini tidak selesai-selesai, akan meletus lagi dan lagi dalam kurun waktu yang cukup lama.

Baca juga: Fluktuasi Letusan dan Meneropong Isi Tubuh Gunung Sinabung

"Tapi periode ini entah berapa lama, semoga tidak lama seperti dulu," ujarnya.

Periode lama seperti dulu yang dimaksudkan oleh Surono adalah yang terjadi sepanjang sejarah erupsi Gunung Sinabung sejak tahun 2013 hingga 2018, dan letusannya terjadi secara sporadis.

Patuhi rekomendasi KESDM PVMBG

Surono menegaskan, bila rekomendasi dijalankan dengan baik, termasuk rekomendasi relokasi bisa dijalankan dengan baik, maka risiko bencana akan kecil.

Hal yang perlu diingat oleh masyarakat adalah bahwa gangguan abu vulkanik ini tidak bisa terhindarkan.

Baca juga: Gunung Merapi Erupsi, Surono: Tak Ada Letusan Susulan Sementara Waktu

Utamanya akan jelas berdampak terhadap tanaman sayuran di sekitar Gunung Sinabung dalam radius lebih kurang 5 meter dan beberapa tempat wisata di Berastagi.

Berikut ini 3 rekomendasi KESDM PVMBG.

  1. Masyarakat dan pengunjung atau wisatawan agar tidak melakukan aktivitas pada desa-desa yang sudah direlokasi. Termasuk lokasi dalam radius radial 3 km dari puncak Gunung Sinabung, serta radius sektoral 5 km untuk sektor selatan-timur dan 4 km untuk sektor timur-utara.
  2. Jika terjadi hujan abu, masyarakat diimbau memakai masker bia keluar rumah untuk mengurangi dampak kesehatan dari abu vulkanik. Upayakan juga untuk mengamankan sarana air bersih serta membersihkan atap rumah dari abu vulkanik yang lebat agar tidak roboh.
  3. Masyarakat yang berada dan bermukim di dekat sungai-sungai yang berhulu di Gunung Sinabung agar tetap waspada terhadap bahaya banjir lahar.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X