Ahli Virus China: Evolusi Corona SARS Telah Beradaptasi dengan Inang Manusia

Kompas.com - 18/05/2020, 13:31 WIB
Ilustrasi 3D virus corona SHUTTERSTOCK/ANDREAS PROTTIlustrasi 3D virus corona


KOMPAS.com - Teori konspirasi tentang asal-usul virus corona yang menyebar dari China terus dilontarkan sejumlah negara, termasuk Amerika Serikat.

Akibatnya, dunia tak hanya menghadapi pandemi Covid-19, tetapi juga ketegangan antara dua negara besar ini.

Baru-baru ini, ahli virus atau virologi asal China, Shi Zhengli yang telah menjadi subyek teori kontroversial tentang asal-usul virus ini, kembali memublikasikan hasil penelitian baru tentang SARS dan hewan inangnya.

Shi yang juga merupakan kepala pusat penyakit menular di Institut Virologi Wuhan ini mengatakan, kelelawar tapal kuda China adalah tuan rumah alami untuk virus corona yang berkaitan dengan SARS (SARSs-CoVs).

Baca juga: Tipe Virus Corona di Indonesia Beda dengan Negara Lain, Apa Vaksinnya Bakal Beda?

Makalah penelitian ini diterbitkan di situs pracetak Biorxiv.org pada Kamis lalu.

Dalam makalah yang belum ditinjau peer-review ini menunjukkan bahwa kelelawar membawa banyak virus corona dengan tingkat keragaman genetik yang tinggi.

Kelelawar tapal kuda (Rhinolophus) sejauh ini merupakan reservoir (sarang) alami yang penting bagi virus corona. Hewan ini juga memiliki virus corona yang merupakan kerabat dekat SARS-CoV-2.Shutterstock/Rudmer Zwerver Kelelawar tapal kuda (Rhinolophus) sejauh ini merupakan reservoir (sarang) alami yang penting bagi virus corona. Hewan ini juga memiliki virus corona yang merupakan kerabat dekat SARS-CoV-2.

Seperti melansir South China Morning Post (SCMP), Senin (18/5/2020), Shi mengatakan, keragaman genetik yang tampak terlihat yakni pada protein spike atau protein penancap.

Baca juga: Siapa Judy Mikovits, Sosok Teori Konspirasi Corona yang Resahkan Ilmuwan?

Protein spike pada virus corona kelelawar telah berevolusi dari waktu ke waktu untuk membantu penularannya.

"Semua protein kelelawar SARS -CoV yang diuji memiliki afinitas pengikat yang lebih tinggi pada ACE2 manusia daripada ACE2 milik kelelawar," ungkap peneliti.

Kendati keduanya menunjukkan afinitas pengikatan 10 kali lipat lebih rendah dengan kerabat SARS-CoV lainnya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber SCMP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X