Apakah Masker Kain Buatan Sendiri Bisa Mencegah Infeksi Corona?

Kompas.com - 01/04/2020, 20:02 WIB
Berbagai bentuk dan gaya masker wajah digunakan warga untuk melindungi dirinya. AFP/ANDY WONGBerbagai bentuk dan gaya masker wajah digunakan warga untuk melindungi dirinya.

KOMPAS.com – Masker rumahan buatan sendiri disebut-sebut cukup efektif untuk menghalau virus corona. Saat ini, banyak orang menggunakan masker rumahan karena kehabisan masker medis di pasaran. Bahkan, masker rumahan menjadi pilihan utama untuk mencegah transmisi virus.

Namun benarkah efektivitas masker rumahan sama dengan masker medis?

Dulu, para pakar infeksi penyakit menular mempertanyakan efektivitas masker rumahan sebagai perlindungan terhadap virus seperti flu. Namun kini, mereka menghimbau para petugas medis yang tidak memiliki Alat Pelindung Diri (APD) memadai untuk mengenakan masker rumahan jika tidak ada pilihan.

Baca juga: Panduan Lengkap Masker Kain, Bedah dan N95 untuk Cegah Corona

Centers for Disease Control and Prevention (CDC) kini merekomendasikan para petugas medis yang tidak punya pilihan untuk mengenakan bandana atau syal saat berhadapan dengan pasien Covid-19.

Meski tetap saja, bandana atau syal harus digunakan dengan pelindung wajah.

“Sebuah tragedi bagaimana negara-negara gagal untuk menghentikan pandemi ini, juga terkait stok APD untuk petugas kesehatan,” tutur RAine MacIntyre, Kepala Biosecurity Research Program di University of New South Wales Australia.

Berbagai bentuk dan gaya masker wajah digunakan warga untuk melindungi dirinya.AFP/ANDY WONG Berbagai bentuk dan gaya masker wajah digunakan warga untuk melindungi dirinya.

Mengutip Live Science, Rabu (1/4/2020), MacIntyre memimpin sebuah studi di Vietnam terkait penggunaan masker rumahan. Studi tersebut dilakukannya kepada petugas medis yang berhadapan dengan virus flu di rumah sakit di Hanoi.

Hasilnya, masker rumahan lebih rentan terhadap penularan virus dibanding masker medis. Hal ini karena masker rumahan lebih mudah lembap, dan kerap digunakan berkali-kali.

Baca juga: Masker Saat Wabah Corona, Kenapa Ada Negara yang Pakai dan Tidak?

Bisa dibilang, filter pada masker rumahan jauh lebih buruk dibanding masker medis. Namun, MacIntyre mengatakan bahwa masker rumahan bisa jadi opsi apabila petugas medis kehabisan APD.

“Ketika dokter tidak memiliki APD, saya rasa mereka harus menggunakan apapun yang mereka punya. Jika itu buatan sendiri, lebih baik daripada tidak sama sekali. Ini masalah hidup dan mati bagi mereka,” tuturnya.

Penggunaan masker rumahan yang benar

Studi yang dipublikasikan pada 2013 oleh jurnal Disaster Medicine and Public Health Preparedness menyebutkan bahwa masker medis tiga kali lebih efektif dibanding masker rumahan untuk mencegah penyebaran virus flu.

Ditulis bahwa “masker rumahan harus menjadi pilihan terakhir untuk mencegah penularan virus via dahak. Namun ini lebih baik dibanding tanpa proteksi sama sekali”.

Baca juga: Cegah Penyebaran Corona, Pahami Cara Pakai Masker yang Benar

Anna Davies selaku ketua studi tersebut dan peneliti dari University of Cambridge membeberkan cara menggunakan masker rumahan. Namun, ia menekankan bahwa masker rumahan hanya digunakan untuk proteksi darurat dan tidak bisa disamakan dengan proteksi maksimal.

Pertama, hindari kontak dekat dengan orang yang tampak sakit atau batuk/ bersin. Kedua, tutupi area mulut dan hidung ketika bersin atau batuk.

Berbagai bentuk dan gaya masker wajah digunakan warga untuk melindungi dirinya.AFP/ANDY WONG Berbagai bentuk dan gaya masker wajah digunakan warga untuk melindungi dirinya.

Ketiga, cucilah tangan secara rutin menggunakan sabun dan air mengalir. Keempat, ketika menghadapi seseorang dengan gejala seperti flu, pakailah masker rumahan tersebut pada hidung dan mulut untuk mengurangi risiko transmisi.

Penting untuk diingat, Anda hanya boleh menggunakan masker rumahan dengan sisi yang sama (selalu sisi dalam dan selalu sisi luar). Warna yang berbeda sangat membantu untuk membedakan dua sisi ini.

Baca juga: WHO: Sekali Lagi, Orang Sehat Tak Perlu Pakai Masker

Masker rumahan harus bisa dicuci dengan mesin. Ketika ingin melepas masker, buka tali di belakang kepala tanpa menyentuh bagian depan masker.

“Tidak lupa, cuci tangan sebelum dan sesudah melepas masker,” tambah Davies.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terancam Punah, Populasi Platipus Diprediksi Menghilang di Australia

Terancam Punah, Populasi Platipus Diprediksi Menghilang di Australia

Fenomena
Efektif 90 Persen, Ketahui 7 Fakta Vaksin AstraZeneca-Oxford

Efektif 90 Persen, Ketahui 7 Fakta Vaksin AstraZeneca-Oxford

Oh Begitu
Temuan Baru, Aligator Kerabat Buaya Ternyata Bisa Meregenerasi Ekornya

Temuan Baru, Aligator Kerabat Buaya Ternyata Bisa Meregenerasi Ekornya

Fenomena
Kepulauan Seribu hingga Papua Barat, Waspada Gelombang Tinggi 4 Meter

Kepulauan Seribu hingga Papua Barat, Waspada Gelombang Tinggi 4 Meter

Fenomena
Tren Diet Semakin Gencar Dilakukan Remaja demi Citra Tubuh Ideal

Tren Diet Semakin Gencar Dilakukan Remaja demi Citra Tubuh Ideal

Oh Begitu
Serba-serbi Hewan: Bagaimana Burung Hantu Memutar Kepala 270 Derajat?

Serba-serbi Hewan: Bagaimana Burung Hantu Memutar Kepala 270 Derajat?

Oh Begitu
8 Mitos Menstruasi, Benarkah Darah Menstruasi Bisa Obati Jerawat?

8 Mitos Menstruasi, Benarkah Darah Menstruasi Bisa Obati Jerawat?

Oh Begitu
Penemuan yang Mengubah Dunia: mRNA Pernah Diabaikan hingga Jadi Teknologi Vaksin Terdepan

Penemuan yang Mengubah Dunia: mRNA Pernah Diabaikan hingga Jadi Teknologi Vaksin Terdepan

Oh Begitu
Probiotik Dapat Membantu Turunkan Berat Badan dan Kurangi Lemak Perut

Probiotik Dapat Membantu Turunkan Berat Badan dan Kurangi Lemak Perut

Kita
Dinosaurus Juga Alami Infeksi Tulang Akut, Peneliti Temukan Buktinya

Dinosaurus Juga Alami Infeksi Tulang Akut, Peneliti Temukan Buktinya

Oh Begitu
Studi: Materi Gelap Ini Ganggu Pergerakan Galaksi Bima Sakti, Apa Itu?

Studi: Materi Gelap Ini Ganggu Pergerakan Galaksi Bima Sakti, Apa Itu?

Oh Begitu
Kali Pertama, Virus Corona Kerabat SARS-CoV-2 Ditemukan di Jepang dan Kamboja

Kali Pertama, Virus Corona Kerabat SARS-CoV-2 Ditemukan di Jepang dan Kamboja

Fenomena
Vaksin Oxford 70 Persen Efektif dan Mudah Disimpan, Epidemiolog: Cocok untuk Indonesia

Vaksin Oxford 70 Persen Efektif dan Mudah Disimpan, Epidemiolog: Cocok untuk Indonesia

Oh Begitu
Misi Bersejarah, China Luncurkan Chang'e 5 untuk Ambil dan Kembalikan Sampel Bulan

Misi Bersejarah, China Luncurkan Chang'e 5 untuk Ambil dan Kembalikan Sampel Bulan

Fenomena
BPOM Targetkan Januari Beri Izin Vaksin Sinovac, Ini Kata Epidemiolog

BPOM Targetkan Januari Beri Izin Vaksin Sinovac, Ini Kata Epidemiolog

Oh Begitu
komentar
Close Ads X