Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 15/06/2022, 14:40 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comPemutih dan cuka kerap dimanfaatkan sebagai produk pembersih alternatif untuk membersihkan rumah

Pemutih dan cuka memiliki kemampuan untuk membantu membersihkan berbagai permukaan, benda, serta menghilangkan noda.

Baca juga: 6 Kegunaan Pemutih untuk Membersihkan Noda dan Menghilangkan Bau

Namun, pemutih dan cuka umumnya tidak digunakan secara bersaman atau dalam satu resep pembersihan. Pemutih, misalnya, lebih sering dicampur dengan air hangat atau air panas.

Sementara cuka, lebih sering digunakan bersamaan dengan baking soda. Namun, bagaimana jika mencampur keduanya? Apakah aman untuk dilakukan? 

Baca juga: Perbedaan Pemutih Klorin dan Pemutih Oksigen untuk Mencuci Pakaian 

Mencampur cuka dan pemutih

Ilustrasi cukaFREEPIK.COM Ilustrasi cuka

Disadur dari Healthline, Rabu (15/6/2022), mencampur cuka dan pemutih harus dihindari karena berpotensi berbahaya.

Biasanya, jenis pemutih yang digunakan untuk pembersihan rumah terbuat dari natrium hipoklorit yang diencerkan hingga tiga sampai delapan persen dalam air.

Baca juga: Trik Membersihkan Setrika Uap dengan Cuka Putih dan Baking Soda

Sementara itu, cuka adalah bentuk asam asetat yang diencerkan. Saat natrium hipoklorit dicampur dengan asam asetat atau jenis asam lainnya, campuran ini melepaskan gas klorin yang berpotensi mematikan.

Menggunakan hanya pemutih dapat merusak kulit meski tidak beracun saat menghirupnya. 

Namun, menghirup pemutih bisa berpotensi mematikan apabila mencampurnya dengan pembersih rumah tangga lainnya.

Selain asam asetat dari cuka, pemutih juga bisa bereaksi buruk bila dicampur dengan amonia dan mengeluarkan gas klorin. Selain itu, pemutih juga bereaksi buruk pada beberapa pembersih oven, insektida, dan hidrogen peroksida.

Baca juga: Baking Soda Vs Pemutih, Mana yang Lebih Efektif untuk Pakaian Putih?

Bagaimana jika mencampur dalam jumlah kecil?

Ilustrasi pemutih. SHUTTERSTOCK/IRINA ANNARUMMA Ilustrasi pemutih.

Menurut Departemen Kesehatan Washington, Amerika Serikat (AS), tingkat gas klorin yang rendah seperti kurang dari 5 parts per million (ppm) memiliki kemungkinan untuk mengiritasi mata, tenggorokan, dan hidung manusia.

Untuk itu, jangan mencapur cuka dan pemutih untuk membersihkan rumah. Berbeda dari beberapa bahan kimia berbahaya lainnya seperti karbon monoksida, klorin mengeluarkan bau sangat menyengat.

Baca juga: Cara Menghilangkan Karat pada Alat Berkebun, Pakai Cuka hingga Cola

Apabila mencium bau tersebut, sebaiknya segera tinggalkan area tersebut. Namun, tingkat keparahan dari gejala yang ditimbulkan usai menghirup gas klorin bergantung pada konsentrasinya yang diukur dalam satuan ppm serta berapa lama menghirupnya. 

Selain itu, hindari mencampurnya dalam mesin cuci saat mencuci pakaian. Sebab, gas klorin tetap bisa terhirup saat membuka mesin cuci untuk mengeluarkan pakaian serta menempel pada pakaian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Healthline
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+