Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Virdika Rizky Utama
Peneliti PARA Syndicate

Peneliti PARA Syndicate dan Mahasiswa Pascasarjana Ilmu Politik, Shanghai Jiao Tong University.

Tensi Tinggi Geopolitik Timur Tengah dan Pengaruhnya terhadap Tatanan Global

Kompas.com - 17/04/2024, 09:41 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

GEOPOLITIK di Timur Tengah tetap tidak stabil, dengan meningkatnya ketegangan antara Iran dan Israel.

Kejadian pada 14 April 2024, di mana Iran menyerang menggunakan pesawat tak berawak dan rudal, menunjukkan kerapuhan keseimbangan kekuatan di wilayah tersebut serta dampaknya yang global.

Kejadian ini berawal ketika Israel menyerang kedutaan besar Iran di Suriah pada 1 April 2024, yang mengakibatkan kematian 11 orang, termasuk tujuh penasihat militer dan tiga komandan tinggi.

Meski konflik ini berlangsung di level regional, ada potensi berkembang menjadi perang lebih besar, yang sangat dipengaruhi oleh keputusan Amerika Serikat.

Dunia kini menantikan kebijakan Presiden Joe Biden, yang bisa jadi akan menurunkan atau malah meningkatkan eskalasi konflik tersebut.

Amerika Serikat dan Israel merupakan aliansi kuat, ditandai dengan dukungan militer dan diplomatik yang intens. Namun, hubungan ini kini berada di bawah pengawasan ketat, terutama karena mendukung serangan balasan Israel terhadap Iran akan membawa risiko politik dan ekonomi yang kompleks.

Presiden Biden berada di posisi kritis, harus memilih antara intervensi global dan kekhawatiran akan konflik domestik.

Dengan masyarakat AS yang masih terpengaruh oleh konflik di Irak dan Afghanistan, ada keengganan nyata untuk terlibat dalam konflik lain yang justru berpotensi merugikan AS.

Presiden Biden telah menginformasikan kepada Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, bahwa AS tidak akan mendukung serangan balasan Israel terhadap Iran.

Keputusan ini mungkin menandai perubahan dalam kebijakan luar negeri AS, yang bisa diinterpretasikan sebagai tanda kehati-hatian atau kelemahan oleh musuh-musuh internasional.

Pemerintah AS berusaha menyeimbangkan antara kesetiaan diplomatik dengan pragmatisme, sambil menyoroti implikasi kebijakan ini terhadap stabilitas global dan citra internasional Amerika.

Konflik di Timur Tengah juga berdampak ekonomi yang signifikan, terutama bagi Indonesia sebagai negara pengekspor bahan mentah.

Sebagai titik penting dalam perdagangan minyak global, gangguan akibat konflik militer atau embargo strategis bisa memicu gangguan ekonomi yang parah di banyak negara, termasuk Indonesia.

Gangguan ini bukan hanya faktor eksternal, tetapi juga berdampak langsung terhadap ekonomi domestik Indonesia. Meningkatnya biaya transportasi dan produksi bisa menyebabkan inflasi yang lebih tinggi dan memengaruhi biaya hidup masyarakat.

Untuk menjaga stabilitas ekonomi, Indonesia perlu meningkatkan ketahanan ekonomi melalui diversifikasi kemitraan perdagangan dan kebijakan domestik yang strategis.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

ICJ Perintahkan Israel Buka Penyeberangan Rafah di antara Mesir dan Gaza

ICJ Perintahkan Israel Buka Penyeberangan Rafah di antara Mesir dan Gaza

Global
Pria Ini Pesan Burger McDonald's dengan Menghapus Semua Unsur, Ini yang Didapat

Pria Ini Pesan Burger McDonald's dengan Menghapus Semua Unsur, Ini yang Didapat

Global
Surat Perintah Penangkapan Netanyahu Disebut Tak Berlaku di Hongaria

Surat Perintah Penangkapan Netanyahu Disebut Tak Berlaku di Hongaria

Global
Singapore Airlines Ubah Aturan Sabuk Pengaman dan Rute Setelah Turbulensi Fatal

Singapore Airlines Ubah Aturan Sabuk Pengaman dan Rute Setelah Turbulensi Fatal

Global
Singapore Airlines Minta Maaf Setelah Penumpang Terluka Keluhkan Diamnya Maskapai

Singapore Airlines Minta Maaf Setelah Penumpang Terluka Keluhkan Diamnya Maskapai

Global
Kepala CIA Bakal ke Paris, Bahas Lagi Gencatan Senjata di Gaza

Kepala CIA Bakal ke Paris, Bahas Lagi Gencatan Senjata di Gaza

Global
Beberapa Sumber: Putin Inginkan Gencatan Senjata di Ukraina Garis Depan

Beberapa Sumber: Putin Inginkan Gencatan Senjata di Ukraina Garis Depan

Global
Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Internasional
Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Internasional
China Uji Coba Rebut Taiwan dalam Lanjutan Latihan Perang

China Uji Coba Rebut Taiwan dalam Lanjutan Latihan Perang

Global
Tanah Longsor di Papua Nugini, Diyakini Lebih dari 100 Orang Tewas

Tanah Longsor di Papua Nugini, Diyakini Lebih dari 100 Orang Tewas

Global
Wanita Ini Kencan 6 Kali Seminggu agar Tak Beli Bahan Makanan, Hemat Rp 250 Juta

Wanita Ini Kencan 6 Kali Seminggu agar Tak Beli Bahan Makanan, Hemat Rp 250 Juta

Global
Penikaman di China oleh Seorang Pria, 8 Orang Tewas

Penikaman di China oleh Seorang Pria, 8 Orang Tewas

Global
Imbas Perang di Gaza, Otoritas Palestina Berisiko Alami Keruntuhan Keuangan

Imbas Perang di Gaza, Otoritas Palestina Berisiko Alami Keruntuhan Keuangan

Global
Hari Ini, Mahkamah Internasional Bakal Putuskan Upaya Gencatan Senjata di Gaza

Hari Ini, Mahkamah Internasional Bakal Putuskan Upaya Gencatan Senjata di Gaza

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com