Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perintahkan Penyerangan Pekerja Bantuan Gaza, 2 Perwira Israel Dipecat

Kompas.com - 05/04/2024, 21:07 WIB
Albertus Adit

Penulis

Sumber AFP,Reuters

YERUSALEM, KOMPAS.com - Dua perwira militer Israel dipecat karena memerintahkan penyerangan hingga menewaskan tujuh pekerja bantuan di Gaza.

Menurut militer Israel, mereka tewas dalam tiga serangan udara selama empat menit oleh pesawat tak berawak Israel saat mereka berlari menyelamatkan diri di antara tiga kendaraan mereka.

Dikutip dari AFP pada Jumat (5/4/2024), tim drone yang membunuh mereka membuat "kesalahan operasional dalam menilai situasi".

Baca juga: Israel Mengaku Targetkan Pria Bersenjata Hamas, Bukan Pekerja Bantuan Gaza

Hal itu karena kedua perwira itu melihat seorang pria bersenjata Hamas menembak dari atas salah satu truk bantuan yang mereka kawal.

Akibat kelalain itu, dua petugas brigade yang memerintahkan penyerangan, seorang kolonel dan seorang mayor, telah dipecat.

Sebagaimana diberitakan Reuters, penyelidikan Israel atas terbunuhnya tujuh pekerja bantuan dalam serangan udara di Gaza minggu ini menemukan kesalahan serius.

Serta pelanggaran prosedur oleh militer yang mengakibatkan dua petugasnya dipecat dan komandan senior secara resmi ditegur.

Penyelidikan tersebut menemukan bahwa pasukan Israel secara keliru percaya bahwa mereka menyerang orang-orang bersenjata Hamas.

Padahal, drone tersebut menyerang tiga kendaraan kelompok bantuan World Central Kitchen (WKC) pada Senin malam, dan bahwa prosedur standar telah dilanggar.

Baca juga: Usai Peringatan Biden, Israel Sebut Akan Izinkan Pengiriman Bantuan Sementara Lewat Gaza Utara

"Serangan terhadap kendaraan bantuan adalah kesalahan serius akibat kesalahan identifikasi, kesalahan dalam pengambilan keputusan, dan serangan yang bertentangan dengan Prosedur Operasi Standar," kata militer Israel dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Jumat.

Tewasnya tujuh pekerja bantuan, termasuk warga negara Inggris, Australia dan Polandia memicu kemarahan global minggu ini.

Presiden AS Joe Biden mengancam perubahan kebijakan terhadap Israel kecuali jika hal tersebut mengurangi kerugian terhadap warga sipil dan pekerja bantuan di Gaza.

Militer mengatakan konvoi bantuan yang diiringi kendaraan ringan berhenti di hanggar tempat truk diturunkan sebelum berangkat.

Seorang pria bersenjata terlihat di atap salah satu truk dan, ketika tiga kendaraan ringan tersebut meninggalkan hanggar, komandan tidak mengidentifikasi kendaraan tersebut sebagai milik WCK, kata pernyataan militer.

Israel juga menyatakan telah memecat seorang kepala staf brigade berpangkat kolonel dan seorang perwira pendukung tembakan brigade berpangkat mayor.

Selain itu juga secara resmi menegur perwira senior termasuk jenderal yang mengepalai Komando Selatan.

Baca juga: 4 Tewas, 17 Orang Terluka akibat Serangan Israel di RS Gaza

Tentara Israel berjanji bakal mengatasi insiden tersebut lantaran tidak dapat melihat logo di atap mobil dalam kegelapan dan menjadi kesalahan fatal.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

Harga Minyak Naik Usai Presiden Iran Meninggal

Harga Minyak Naik Usai Presiden Iran Meninggal

Global
Berduka, Hamas Puji Dukungan Ebrahim Raisi terhadap Perlawanan Palestina

Berduka, Hamas Puji Dukungan Ebrahim Raisi terhadap Perlawanan Palestina

Global
Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Internasional
Profil Mohammad Mokhber, Presiden Sementara Iran Pengganti Ebrahim Raisi

Profil Mohammad Mokhber, Presiden Sementara Iran Pengganti Ebrahim Raisi

Global
Biografi Ebrahim Raisi: Ulama, Jaksa, dan Politisi Iran Garis Keras

Biografi Ebrahim Raisi: Ulama, Jaksa, dan Politisi Iran Garis Keras

Global
Foto Terakhir Presiden Iran Ebrahim Raisi Sebelum Tewas Kecelakaan Helikopter

Foto Terakhir Presiden Iran Ebrahim Raisi Sebelum Tewas Kecelakaan Helikopter

Global
Apa yang Terjadi Setelah Presiden Iran Meninggal?

Apa yang Terjadi Setelah Presiden Iran Meninggal?

Global
Presiden Iran Ebrahim Raisi Terkonfirmasi Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter

Presiden Iran Ebrahim Raisi Terkonfirmasi Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter

Global
Pejabat Iran: Ebrahim Raisi Tewas Usai Helikopternya Menabrak Puncak Pegunungan

Pejabat Iran: Ebrahim Raisi Tewas Usai Helikopternya Menabrak Puncak Pegunungan

Global
Kronologi Penemuan Helikopter Presiden Iran yang Jatuh, IRCS: Tak Ada Jejak Korban Selamat

Kronologi Penemuan Helikopter Presiden Iran yang Jatuh, IRCS: Tak Ada Jejak Korban Selamat

Global
Lokasi Jatuhnya Helikopter Presiden Iran Ditemukan, Kondisi Heli Tidak Baik

Lokasi Jatuhnya Helikopter Presiden Iran Ditemukan, Kondisi Heli Tidak Baik

Global
Presiden Iran Ebrahim Raisi Dilaporkan Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

Presiden Iran Ebrahim Raisi Dilaporkan Tewas dalam Kecelakaan Helikopter

Global
Prihatin Kecelakaan Helikopter Presiden Iran, China Siap Beri Dukungan dan Bantuan

Prihatin Kecelakaan Helikopter Presiden Iran, China Siap Beri Dukungan dan Bantuan

Global
Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Internasional
Raja Salman Infeksi Paru-paru, Sempat Nyeri Sendi dan Suhu Tinggi

Raja Salman Infeksi Paru-paru, Sempat Nyeri Sendi dan Suhu Tinggi

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com