Paus Fransiskus di Athena, Kunjungan Kepausan Pertama dalam Dua Dekade, Ini Pesannya

Kompas.com - 05/12/2021, 07:10 WIB
Paus Fransiskus, kedua dari kiri, menerima hadiah dari Uskup Agung Athena dan pemimpin Gereja Ortodoks Yunani, Ieronymos II saat ia tiba di keuskupan agung Ortodoks di Athena, Yunani, Sabtu, 04 Desember 2021. AP PHOTO/ANDREAS SOLAROPaus Fransiskus, kedua dari kiri, menerima hadiah dari Uskup Agung Athena dan pemimpin Gereja Ortodoks Yunani, Ieronymos II saat ia tiba di keuskupan agung Ortodoks di Athena, Yunani, Sabtu, 04 Desember 2021.

ATHENA, KOMPAS.com - Paus Fransiskus memulai perjalanan penting ke Yunani pada Sabtu (4/12/2021) dengan kunjungan pertama ke Athena oleh seorang paus dalam dua dekade.

Kunjungan kepausan ini bertujuan untuk meningkatkan hubungan yang penuh sejarah dengan Gereja Ortodoks negara itu, dan menyoroti penderitaan para pengungsi.

Baca juga: Paus Fransiskus Tunjuk Raffaella Petrini sebagai Perempuan Pertama yang Jadi Sekjen Gubernur Vatikan

Terbang setelah perjalanan dua hari ke Siprus, paus Fransiskus mendarat di ibukota Yunani dengan peningkatan keamanan, karena adanya rencana protes dari kelompok garis keras Ortodoks yang tetap kuat sentimen anti-kepausannya.

Perjalanan pemimpin Gereja Katolik Roma ini akan berakhir pada Minggu (5/12/2021) setelah dia mengunjungi pulau Lesbos. Kunjungan Paus terakhir ke pulau tersebut adalah pada 2016, selama tahun-tahun awal krisis migrasi.

Kunjungan 84 tahun ke ibukota Yunani adalah yang pertama oleh seorang paus sejak Yohanes Paulus II pada tahun 2001, yang pada gilirannya merupakan kunjungan kepausan pertama ke Athena sejak Skisma 1054 antara Gereja Katolik dan Ortodoks.

"Saya sangat ingin bertemu dengan Anda semua, semua, tidak hanya umat Katolik, tetapi Anda semua," katanya dalam sebuah pesan sebelum memulai perjalanannya, yang dimulai pada Kamis (2/12/2021) dengan kunjungan ke Siprus.

"Bertemu denganmu, aku akan memuaskan dahagaku di mata air persaudaraan," ujarnya melansir AFP.

Baca juga: Jelang KTT G20 dan COP26, Biden Bertemu Paus Fransiskus di Roma

Paus Fransiskus pada pada Sabtu (4/12/2021) bertemu dengan Presiden Yunani Katerina Sakellaropoulou, Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis dan kepala Gereja Yunani Uskup Agung Ieronymos.

Paus ke-266 kemudian dijadwalkan untuk melihat anggota komunitas Katolik kecil Yunani, yang hanya mewakili 1,2 persen dari populasi mayoritas-Ortodoks.

"Kehadiran Bapa Suci di Yunani merupakan dorongan bagi kami... Umat Katolik di Yunani harus memanfaatkannya," kata Markos Foscolos, pastor paroki St Nicholas di pulau Tinos, kepada wartawan pekan ini.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Temuan Perwakilan Barat di Norwegia, Taliban Minta Aset Dicairkan

Temuan Perwakilan Barat di Norwegia, Taliban Minta Aset Dicairkan

Global
Efek Ghozali: Bagaimana Cara Menjual NFT dan Apakah Transaksinya Aman?

Efek Ghozali: Bagaimana Cara Menjual NFT dan Apakah Transaksinya Aman?

Internasional
Wanita Ini Memaksa Seorang Ibu untuk Menjual Anaknya dengan Menawarkan Rp7,1 Miliar

Wanita Ini Memaksa Seorang Ibu untuk Menjual Anaknya dengan Menawarkan Rp7,1 Miliar

Global
Setelah Kisahnya Tersebar, Rohana Mengaku Dapat Tawaran Kuliah dari 2 Universitas di Malaysia

Setelah Kisahnya Tersebar, Rohana Mengaku Dapat Tawaran Kuliah dari 2 Universitas di Malaysia

Global
NASA: Letusan Gunung Api Tonga Ratusan Kali Lebih Kuat dari Bom Atom Hiroshima

NASA: Letusan Gunung Api Tonga Ratusan Kali Lebih Kuat dari Bom Atom Hiroshima

Global
China Cabut Lockdown di Xi'an Jelang Olimpiade Beijing

China Cabut Lockdown di Xi'an Jelang Olimpiade Beijing

Global
Pemburu Harta Karun Amatir Berhasil Gali Tumpukan Emas Celtic Berusia 2.000 Tahun

Pemburu Harta Karun Amatir Berhasil Gali Tumpukan Emas Celtic Berusia 2.000 Tahun

Global
Jean-Jacques Savin, Petualang Perancis Tewas dalam Misi Mendayung Solo Melintasi Atlantik

Jean-Jacques Savin, Petualang Perancis Tewas dalam Misi Mendayung Solo Melintasi Atlantik

Global
Selama 2021, China Menghukum Lebih dari 600.000 Pejabat, Ini Alasannya

Selama 2021, China Menghukum Lebih dari 600.000 Pejabat, Ini Alasannya

Global
UEA Cegat 2 Rudal Balistik yang Ditembakkan Houthi dari Yaman

UEA Cegat 2 Rudal Balistik yang Ditembakkan Houthi dari Yaman

Global
China Terbangkan 39 Pesawat Tempur ke ADIZ Taiwan, Terbanyak Kedua yang Tercatat

China Terbangkan 39 Pesawat Tempur ke ADIZ Taiwan, Terbanyak Kedua yang Tercatat

Global
Usai Mundur dari Pilpres Italia, Silvio Berlusconi Masuk Rumah Sakit Lagi

Usai Mundur dari Pilpres Italia, Silvio Berlusconi Masuk Rumah Sakit Lagi

Global
Ribuan Orang Berdemo Menentang Mandat Masker dan Vaksin di AS

Ribuan Orang Berdemo Menentang Mandat Masker dan Vaksin di AS

Global
Ukraina-Rusia Makin Tegang, AS Perintahkan Warganya Segera Keluar dari Kiev

Ukraina-Rusia Makin Tegang, AS Perintahkan Warganya Segera Keluar dari Kiev

Global
Terungkap Syarat AS ke Iran untuk Bisa Kembali Patuh ke Kesepakatan Nuklir 2015

Terungkap Syarat AS ke Iran untuk Bisa Kembali Patuh ke Kesepakatan Nuklir 2015

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.