Cerita Muslim Barcelona Buka Puasa dan Shalat Tarawih di Gereja Katolik

Kompas.com - 07/05/2021, 08:23 WIB
Pastor Peio Sanchez berbincang dengan para hadirin yang ikut berbuka puasa Ramadan di gereja Santa Anna di tengah pandemi Covid-19, di Barcelona, ??Spanyol, 28 April 2021. REUTERS/ALBERT GEA via VOA INDONESIAPastor Peio Sanchez berbincang dengan para hadirin yang ikut berbuka puasa Ramadan di gereja Santa Anna di tengah pandemi Covid-19, di Barcelona, ??Spanyol, 28 April 2021.

BARCELONA, KOMPAS.com - Berbagai pembatasan terkait Covid-19 menghalangi komunitas Muslim di Barcelona merayakan Ramadan di ruang-ruang tertutup. Sebuah gereja Katolik menawarkan serambinya yang luas dan terbuka bagi umat Islam untuk berbuka puasa dan salat tarawih.

Suara azan terdengar berkumandang di Gereja Katolik Santa Anna di Barcelona. Ya, di gereja, bukan di masjid.

Selama Ramadan, gereja itu memang menjadi tempat berkumpul komunitas Muslim Barcelona. Mereka menyelenggarakan iftar dengan menghadirkan makanan buatan sendiri untuk disajikan kepada sesama Muslim.

Baca juga: [Sejarah Islam] Sumur Zamzam dan Aliran Airnya yang Abadi

Setiap malam ada sekitar 50 hingga 60 Muslim hadir di gereja tua itu, dan kebanyakan dari mereka adalah tunawisma. Mereka berbuka puasa bersama, dan kemudian menjalankan shalat Tarawih. Beberapa sukarelawan gereja juga hadir membantu penyelenggaraan acara tersebut.

Setiap malam sekitar 50 hingga 60 Muslim, kebanyakan dari mereka adalah tunawisma, hadir untuk berbuka puasa Ramadan di gereja tua Santa Anna, Barcelona, Spanyol, di tengah pandemi Covid-19, 28 April 2021.REUTERS/ALBERT GEA via VOA INDONESIA Setiap malam sekitar 50 hingga 60 Muslim, kebanyakan dari mereka adalah tunawisma, hadir untuk berbuka puasa Ramadan di gereja tua Santa Anna, Barcelona, Spanyol, di tengah pandemi Covid-19, 28 April 2021.
Kegiatan Muslim di Gereja Santa Anna ini merupakan gagasan Faouzia Chati, presiden Asosiasi Perempuan Maroko di Catalonia. Ia dan rekan-rekannya dari asosiasi itu biasa menyelenggarakan acara seperti itu di ruang-ruang tertutup di Barcelona.

Namun, pembatasan berkumpul di dalam tempat-tempat tertutup memaksanya untuk mencari ruang alternatif dengan ventilasi yang baik dan ruang untuk menjaga jarak.

Kebingungannya ini didengar Pastor Peio Sanchez, pemimpin Gereja Santa Anna. Ia memenuhi permintaan Chati untuk menggunakan gerejanya untuk kegiatan Muslim.

Faouzia Chati mengatakan, "Orang-orang sangat senang umat Islam bisa berbuka puasa di gereja Katolik, karena agama berfungsi untuk mempersatukan, bukan untuk memisahkan kita,” dikutip dari VOA Indonesia, Senin (3/5/2021).

Baca juga: Kerja Berat Penggali Makam Covid-19 India: Shift 24 Jam dan Tak Bisa Puasa

Seorang pria memotret dengan ponsel, saat iftar Ramadan di gereja Santa Anna, Barcelona, Spanyol, di tengah pandemi Covid-19, 28 April 2021.REUTERS/ALBERT GEA via VOA INDONESIA Seorang pria memotret dengan ponsel, saat iftar Ramadan di gereja Santa Anna, Barcelona, Spanyol, di tengah pandemi Covid-19, 28 April 2021.
Pastor Sanchez setuju dengan Chati. Ia memandang kehadiran Muslim di gereja sebagai lambang koeksistensi beragama.

“Pertemuan agama bisa menjadi cara untuk menunjukkan koeksistensi sipil bahwa meskipun memiliki budaya yang berbeda, bahasa yang berbeda, agama yang berbeda, kami lebih mampu duduk dan berbicara daripada kebanyakan politisi, yang pada akhirnya lebih banyak berbicara tentang apa yang membedakan mereka, daripada apa yang bisa mempersatukan kita," jelasnya.

Lamin Mane, seorang Muslim asal Senegal, yang menjadi sukarelawan dalam kegiatan itu, bersyukur dengan adanya kegiatan ini.

“Setiap hari ada lebih banyak orang yang datang ke sini untuk makan malam dan semua orang bersyukur, karena jika kita tidak punya uang kita bisa datang untuk makan di sini tanpa masalah, saya tidak melihat ada masalah dengan saya sebagai seorang Muslim dan Anda seorang Kristen, tidak sama sekali."

Hafid Oubrahim, seorang pria keturunan Maroko yang menghadiri iftar di Gereja Santa Anna berpendapat sama. "Kami semua sama, tidak ada masalah sama sekali. Kami semua bersaudara, kami menghormati mereka dan mereka menghormati kami,” jelasnya.

Baca juga: Di Mana Waktu Puasa Terpendek dan Terpanjang di Dunia?

Sukarelawan menyiapkan makanan untuk kegiatan amal berbuka puasa Ramadan di gereja Santa Anna, Barcelona, Spanyol, di tengah pandemi Covid-19, 28 April 2021.REUTERS/ALBERT GEA via VOA INDONESIA Sukarelawan menyiapkan makanan untuk kegiatan amal berbuka puasa Ramadan di gereja Santa Anna, Barcelona, Spanyol, di tengah pandemi Covid-19, 28 April 2021.
Muhammad Khattabi, seorang jurnalis asal Maroko, memiliki pandangan yang lebih dalam.

"Seperti yang kami katakan sebelumnya, ini adalah gereja, gereja untuk Yesus, tetapi ini adalah rumah Tuhan seperti semua rumah-rumah Tuhan bagi agama-agama lain. Masjid atau gereja, semuanya adalah rumah Tuhan, dan inilah sebabnya kita harus sangat menghormati tempat-tempat ini karena itu adalah rumah Tuhan tempat doa kepada Yesus dilakukan," jelasnya.

"Dan itulah mengapa kami bangga dengan tempat ini seperti kami bangga dengan masjid-masjid. Dan kami berterima kasih kepada Faouzia Chati atas semua yang dilakukannya dan kami bersyukur dan bahagia di bulan Ramadhan ini, alhamdulillah," imbuh Khattabi.

Baca juga: 5 Filsuf Muslim Ternama dari Zaman Keemasan Islam

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Covid Korea Utara: 3 Pesawat Terbesar Dikirim ke China untuk Ambil Bantuan Medis

Covid Korea Utara: 3 Pesawat Terbesar Dikirim ke China untuk Ambil Bantuan Medis

Global
Rusia Klaim 1.730 Tentara Ukraina Menyerah di Pabrik Baja Azovstal

Rusia Klaim 1.730 Tentara Ukraina Menyerah di Pabrik Baja Azovstal

Global
Polandia Janji Bantu Swedia dan Finlandia jika Diserang Sebelum Jadi Anggota NATO

Polandia Janji Bantu Swedia dan Finlandia jika Diserang Sebelum Jadi Anggota NATO

Global
Kisah Atlet Bulu Tangkis dari Indonesia Alih Profesi Jadi Pebisnis Kue di Jerman

Kisah Atlet Bulu Tangkis dari Indonesia Alih Profesi Jadi Pebisnis Kue di Jerman

Global
Lewat Sidang Kejahatan Perang, Tentara Rusia Minta Maaf kepada Janda Ukraina

Lewat Sidang Kejahatan Perang, Tentara Rusia Minta Maaf kepada Janda Ukraina

Global
Ketika Burj Khalifa Gedung Tertinggi di Dunia Hilang Ditelan Badai Pasir...

Ketika Burj Khalifa Gedung Tertinggi di Dunia Hilang Ditelan Badai Pasir...

Global
Kemlu: Penolakan Masuk terhadap UAS, Kedaulatan Singapura

Kemlu: Penolakan Masuk terhadap UAS, Kedaulatan Singapura

Global
Teh Madu dan Iklan Layanan Masyarakat, Cara Korut 'Hadapi' Covid-19

Teh Madu dan Iklan Layanan Masyarakat, Cara Korut "Hadapi" Covid-19

Global
Kasus Covid-19 Korea Utara Diduga Sudah Mendekati Angka 2 Juta

Kasus Covid-19 Korea Utara Diduga Sudah Mendekati Angka 2 Juta

Global
Rusia Disebut Tembaki Jet-jet Tempur Israel dengan S-300 di Suriah

Rusia Disebut Tembaki Jet-jet Tempur Israel dengan S-300 di Suriah

Global
Pejabat Rusia yang Tentang Invasi ke Ukraina Tertangkap Basah di Perbasatan AS-Meksiko

Pejabat Rusia yang Tentang Invasi ke Ukraina Tertangkap Basah di Perbasatan AS-Meksiko

Global
Ukraina Terkini: 700 Pejuang Mariupol Menyerah, AS Buka Kembali Kedubes di Kyiv

Ukraina Terkini: 700 Pejuang Mariupol Menyerah, AS Buka Kembali Kedubes di Kyiv

Global
Korut Persiapkan Uji Coba Rudal Jelang Kunjungan Biden ke Korsel

Korut Persiapkan Uji Coba Rudal Jelang Kunjungan Biden ke Korsel

Global
Korsel: Korea Utara Sudah Selesai Persiapan Uji Coba Nuklir

Korsel: Korea Utara Sudah Selesai Persiapan Uji Coba Nuklir

Global
Zelensky Sebut Invasi Rusia ke Ukraina Terbukti Gagal Total

Zelensky Sebut Invasi Rusia ke Ukraina Terbukti Gagal Total

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.