Meski Vaksinasi Covid-19 di Israel Tunjukkan Keberhasilan, Lockdown Nasional Masih Bergulir

Kompas.com - 07/02/2021, 09:41 WIB
Perawat Israel menyiapkan vaksin Covid-19 untuk disuntikkan di Barzilai Madical Center di kota Ashkelon, pada Minggu (20/12/2020). AP PHOTO/TSAFRIR ABAYOVPerawat Israel menyiapkan vaksin Covid-19 untuk disuntikkan di Barzilai Madical Center di kota Ashkelon, pada Minggu (20/12/2020).

TEL AVIV, KOMPAS.com - Israel, negara yang terkenal dengan kecakapan teknologi tinggi dan semangat inovasinya telah menggalang kampanye vaksinasi Covid-19 tercepat di dunia.

Upaya tersebut didorong atas kebanggaan nasional dan kerinduan warga Israel untuk "dapat memulai hidup kembali" seperti yang dikatakan oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Diwartakan Kompas.com sebelumnya, vaksinasi di Israel telah menunjukkan tanda-tanda keberhasilan dengan menurunnya angka infeksi dan penyakit di kalangan lanjut usia di atas 60 tahun.

Penurunan infeksi Covid-19 di negara itu, mengutip BBC, menunjukkan bahwa vaksin, tak hanya lockdown atau kuncian, punya pengaruh.

Baca juga: Vaksinasi di Israel Tunjukkan Tanda-tanda Keberhasilan dengan Menurunnya Angka Infeksi

Kementerian Kesehatan Israel (MoH) menunjukkan bahwa sebanyak 531 orang di atas 60 tahun, dari hampir 750.000 yang telah divaksinasi penuh dinyatakan positif corona hanya 0.07 persen.

Namun melansir Associated Press (AP), para pakar mengatakan pembukaan lockdown Israel mungkin masih akan dilakukan beberapa bulan lagi.

Hal itu dikarenakan adanya mutasi virus corona yang telah menyebar dari Inggris dan Afrika Selatan serta penolakan beberapa sektor untuk mematuhi protokol keselamatan dan kecepatan vaksinasi orang-orang di bawah 60 tahun.

Meskipun pemerintah diperkirakan akan mulai melonggarkan penutupan nasional ketiga dalam beberapa hari mendatang, kemungkinan akan ada penutupan parsial lebih lanjut karena ancaman masih ada.

Baca juga: Vaksinasi Covid-19 Israel Berhasil Turunkan Penularan dan Kematian

"Hal itu akan jadi tindakan penyeimbang," ujar Eyal Leshem, Direktur Pusat Pengobatan Perjalanan dan Penyakit Tropis di Sheba Medical Center.

Lebih dari sepertiga dari 9,3 juta orang Israel telah menerima setidaknya 1 dosis pertama vaksin Covid-19 dalam beberapa minggu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X