Gudang Makanan Pemerintah Dijarah dalam Protes Besar-besaran di Nigeria

Kompas.com - 25/10/2020, 08:31 WIB
Orang-orang membawa karung-karung berisi makanan di atas kepala mereka selama penjarahan massal di gudang yang berisi bantuan makanan selama Covid-19 yang tidak diberikan selama penguncian untuk meredakan kelaparan, di Jos, Nigeria, pada 24 Oktober 2020. AFP/IFIOK ETTANGOrang-orang membawa karung-karung berisi makanan di atas kepala mereka selama penjarahan massal di gudang yang berisi bantuan makanan selama Covid-19 yang tidak diberikan selama penguncian untuk meredakan kelaparan, di Jos, Nigeria, pada 24 Oktober 2020.

ABUJA, KOMPAS.com - Inspektur Jenderal Kepolisian Nigeria, Mohammed Adamu, telah memerintahkan pergerakan cepat kepada seluruh petugas polisi untuk menghentikan kekerasan dan penjarahan di jalanan.

Protes massa telah dimulai sejak Rabu (7/10/2020) lalu dengan rakyat yang didominasi kaum muda menginginkan Unit Satgas Anti-Pencurian Khusus (Sars) untuk dibubarkan.

Sayangnya, demonstrasi itu 'dibajak' oleh sekelompok 'kriminal' dan mengambil alih tempat-tempat publik.

Melansir BBC, Adamu mengatakan pembajakan yang dilakukan para kriminal itu tidak dapat diterima. Petugas polisi dikatakannya diperintah untuk mengakhiri "kekerasan, pembunuhan, penjarahan dan kerusakan properti."

Baca juga: Dituduh Brutal, Unit Khusus Polisi Nigeria Akan Dibubarkan

Protes pembubaran Sars mengubah Nigeria

Presiden Muhammadu Buhari telah membubarkan Unit Sars yang dituduh melakukan kekerasan, pemerasan, penyiksaan dan pembunuhan ekstra-yudisial beberapa hari setelah protes berlangsung.

Namun, protes massa masih berlanjut dengan desakan permintaan reformasi lebih luas di tingkat pemerintahan Nigeria.

Protes itu mengalami eskalasi setelah beberapa demonstran tertembak di kota terbesar negara itu, Lagos, pada Selasa (20/10/2020) pekan lalu.

Kelompok HAM Amnesty International dikutip BBC mengatakan bahwa pasukan keamanan setidaknya menewaskan 12 korban jiwa dengan Tentara Nigeria yang membantah terlibat.

Beberapa hari terakhir, tampak penjarahan terjadi di Nigeria, menjarah toko-toko, pusat perbelanjaan, gudang penyimpanan dan properti yang dirusak.

Banyak tempat bisnis milik politisi dijadikan target penjarahan, beberapa gedung dibakar dan penjara-penjara diserang.

Baca juga: Tenaga Kesehatan di Nigeria Mogok Kerja, Tuntut APD dan Tunjangan Tangani Covid-19

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Sumber BBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X