PBB: Setiap 16 Detik, Ada 1 Bayi yang Meninggal di Dalam Kandungan

Kompas.com - 11/10/2020, 14:16 WIB
Ilustrasi bayi. SHUTTERSTOCKIlustrasi bayi.

KOMPAS.com - Setiap 16 detik, ada satu bayi yang dilahirkan dalam keadaan sudah meninggal di dalam kandungan di seluruh dunia

Itu berarti, dalam setahun terdapat hampir 12 juta bayi di seluruh dunia tidak pernah bernapas untuk pertama kalinya ketika terlahir.

Hal itu merupakan temuan dari laporan terbaru Perserikatan Bangsa-Bangsa ( PBB) yang dipublikasikan pada Kamis (8/10/2020) sebagaimana dilansir dair Xinhua.

Laporan tersebut berjudul Tragedi Terabaikan: Beban Global dari Bayi Meninggal dalam Kandungan"dan dirilis bersama oleh Dana Anak-Anak PBB ( UNICEF), Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO), Bank Dunia, dan Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB.

Baca juga: Bayi Laki-laki Lahir di Tengah Penerbangan dari New Delhi ke Bengaluru

Mereka menemukan fakta bahwa 84 persen bayi yang meninggal dalam kandungan terjadi di negara berpendapatan rendah dan menengah ke bawah pada 2019.

Laporan pertama kali tentang bayi meninggal dalam kandungan itu juga menunjukkan bahwa bayi meninggal dalam kandungan tetap menjadi tantangan bagi negara-negara berpendapatan tinggi.

Di mana tingkat pendidikan ibu adalah salah satu pendorong terbesar ketidaksetaraan, dan etnis minoritas mungkin kekurangan akses dalam mendapat perawatan kesehatan yang memadai.

"Kehilangan anak saat lahir atau selama kehamilan adalah tragedi yang menghancurkan bagi sebuah keluarga, yang sering kali terjadi tanpa diketahui namun terlalu sering, di seluruh dunia," kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore.

Baca juga: Potret Memilukan Seorang Bayi dengan Foto Ibu yang Tewas Tertabrak Menjelang Persalinan

Selain itu, laporan tersebut memperingatkan bahwa pandemi Covid-19 kemungkinan akan meningkatkan angka kematian bayi dalam kandungan selama 12 bulan ke depan.

Penurunan layanan kesehatan sebesar 50 persen yang disebabkan oleh pandemi, dapat mengakibatkan bertambahnya hampir 200.000 bayi meninggal dalam kandungan pada tahun mendatang di 117 negara berpendapatan rendah dan menengah.

Halaman:

Sumber Xinhua
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siswi Australia Dapat Nilai Bahasa Indonesia Tertinggi di Kelasnya

Siswi Australia Dapat Nilai Bahasa Indonesia Tertinggi di Kelasnya

Global
Taiwan Batalkan Festival Lentera Tahun Baru Imlek Setelah Kluster Baru Covid-19 Muncul

Taiwan Batalkan Festival Lentera Tahun Baru Imlek Setelah Kluster Baru Covid-19 Muncul

Global
Jaket Melania dan Beragam Momen Ikonik Lainnya Selama Trump Berkuasa

Jaket Melania dan Beragam Momen Ikonik Lainnya Selama Trump Berkuasa

Global
WHO: Rebutan Vaksin, Dunia Hadapi Kegagalan Moral yang Dahsyat

WHO: Rebutan Vaksin, Dunia Hadapi Kegagalan Moral yang Dahsyat

Global
Dituduh Hina Keluarga Kerajaan Thailand, Wanita Ini Dihukum Lebih dari 43 Tahun

Dituduh Hina Keluarga Kerajaan Thailand, Wanita Ini Dihukum Lebih dari 43 Tahun

Global
PM Inggris Boris Johnson Disebut Sering Tidur Siang, Downing Street Membantah

PM Inggris Boris Johnson Disebut Sering Tidur Siang, Downing Street Membantah

Global
Kota Tertua di Benua Amerika Terancam Musnah akibat Virus Corona

Kota Tertua di Benua Amerika Terancam Musnah akibat Virus Corona

Global
Seorang Salesman Dituding sebagai “Superspreader”, Sebabkan 102 Infeksi Baru di China

Seorang Salesman Dituding sebagai “Superspreader”, Sebabkan 102 Infeksi Baru di China

Global
Truk Oleng Tabrak 15 Orang Tidur di Pinggir Jalan, Semua Tewas

Truk Oleng Tabrak 15 Orang Tidur di Pinggir Jalan, Semua Tewas

Global
Fenomena Salju Efek Laut Melanda Asia, Timbulkan Cuaca Ekstrem hingga Makan Korban di Jepang

Fenomena Salju Efek Laut Melanda Asia, Timbulkan Cuaca Ekstrem hingga Makan Korban di Jepang

Global
Tabrakan Beruntun 134 Mobil di Tol Jepang, Angin Kencang 100 Km Per Jam dan Salju Lebat

Tabrakan Beruntun 134 Mobil di Tol Jepang, Angin Kencang 100 Km Per Jam dan Salju Lebat

Global
200 Orang dan 134 Mobil Kecelakaan Beruntun di Jepang, 1 Tewas

200 Orang dan 134 Mobil Kecelakaan Beruntun di Jepang, 1 Tewas

Global
Kecelakaan Fatal Terjadi di Jepang 130 Kendaraan Saling Bertabrakan

Kecelakaan Fatal Terjadi di Jepang 130 Kendaraan Saling Bertabrakan

Global
Singapura Mulai Vaksinasi Massal Pekerja Sektor Penerbangan dan Maritim

Singapura Mulai Vaksinasi Massal Pekerja Sektor Penerbangan dan Maritim

Global
Deretan Kebijakan Trump yang Membuat AS Penuh Gejolak Selama 4 Tahun

Deretan Kebijakan Trump yang Membuat AS Penuh Gejolak Selama 4 Tahun

Global
komentar
Close Ads X