Kompas.com - 30/06/2022, 14:07 WIB
|

KOMPAS.com - Pemerintah terus gencar meningkatkan skill sumber daya manusia (SDM) unggul di berbagai bidang. Untuk itu, peran pendidikan sangat penting.

Seperti halnya pendidikan tinggi vokasi juga menjadi fokus oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek).

Di berbagai bidang itu tentunya dengan melibatkan dunia usaha, dunia industri, maupun dunia kerja (Dudika). Untuk itulah pendidikan vokasi harus berkolaborasi.

Baca juga: Perbedaan Vokasi dan Sarjana, Calon Mahasiswa Sudah Paham?

Hal ini penting karena skill yang dimiliki mahasiswa politeknik berbeda dengan perguruan tinggi lain.

Sebagai mahasiswa vokasi, mereka disiapkan untuk menguasai keterampilan sesuai bidang yang ditekuni untuk siap memasuki dunia kerja, bahkan membuka lapangan kerja. Namun demikian, yang tak kalah penting adalah memiliki mental siap bersaing.

Menurut Direktur Akademik Pendidikan Tinggi Vokasi, Beny Bandanadjaja, ini diperlukan SDM dengan skill tinggi, menciptakan dan mengoperasikan alat canggih.

"Karena, skill yang rendah akan tergantikan dengan automatisasi atau mesin-mesin," ujarnya seperti dikutip dari laman Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbud Ristek, Kamis (30/6/2022).

Karenanya, perhatian pemerintah terhadap pendidikan vokasi ini juga ditunjukkan melalui hadirnya politeknik di wilayah perbatasan, seperti Politeknik Negeri Nunukan.

Sebab, hadirnya perguruan tinggi vokasi ini memiliki potensi besar untuk memberikan kesempatan pendidikan bagi masyarakat sekitar, yang nantinya bisa berkontribusi untuk wilayahnya.

Baca juga: Ditjen Diksi: Pendidikan Vokasi Kini Harus Jadi Pilihan Pertama

"Kami juga akan support dengan berbagai kebijakan, terutama karena politeknik ini masuk dalam wilayah 3T (terdepan, tertinggal, dan terluar)," terang Beny.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.