Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kuning Telur Direbus hingga Keabuan Disebut Tidak Sehat, Benarkah?

Kompas.com - 21/05/2024, 08:30 WIB
Erwina Rachmi Puspapertiwi,
Rizal Setyo Nugroho

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Unggahan video yang menyebut telur direbus terlalu lama hingga bagian kuning telur berubah keabu-abuan disebut tidak sehat, beredar di media sosial.

Video tersebut dibagikan melalui akun TikTok, @berkahdidapur pada Minggu (19/5/2024).

Dalam videonya, penggunggah mengatakan telur yang direbus terlalu lama menyebabkan bagian kuning telur berubah warna menjadi abu-abu. Telur seperti ini tidak sehat ketika dimakan.

"Kenapa ya banyak penjual makanan kalo ngerebus telur tuh sampe berubah warna gini, udah ngga sehat lagi. pdhl dimasak 10 menit aja udh mateng," tulisnya.

Hingga Senin (20/5/2024), video tersebut tayang sebanyak 591.700 kali dan disukai 3.639 warganet.

Lalu, benarkah telur yang direbus terlalu lama hingga bagian kuning telurnya berubah warna menjadi keabu-abuan tidak sehat dimakan?

Baca juga: Kenapa Telur Rebus Ada Bintik Hitam? Ini Jawaban Pakar Gizi


Penjelasan ahli gizi

Ahli Gizi Universitas Gadjah Mada (UGM), Toto Sudargo membantah kuning telur rebus yang berubah warna menjadi keabuan pada bagian luarnya disebut tidak sehat saat dimakan.

Menurut Toto, kuning telur yang tampak keabu-abuan tersebut masih baik untuk dikonsumsi. 

Toto menjelaskan, telur yang direbus sampai matang dalam keadaan bagian putih telur masih berwarna putih dan kuning telurnya tetap berwarna kuning sehat untuk dikonsumsi.

Kandungan protein dalam telur rebus akan stabil dan mudah dicerna asalkan telur tidak berubah warna menjadi kecoklatan, rusak, dan gosong saat dimasak.

Sebutir telur umumnya perlu direbus selama sepuluh menit hingga matang dan dapat dikonsumsi. Lebih dari itu, telur menjadi terlalu matang.

"Kalau direbus atau dikukus terus-terusan akan rusak (zat gizinya)," kata Toto kepada Kompas.com, Senin (20/5/2024).

Toto menekankan zat gizi telur akan rusak ketika telur itu direbus dalam waktu lama sampai warna kuning dan putihnya berubah kecoklatan.

Namun, kuning telur yang masih berwarna kuning walaupun bagian luarnya berwarna keabu-abuan masih sehat untuk dimakan.

Baca juga: Telur Vs Daging Ayam, Mana yang Jadi Sumber Protein Terbaik?

Halaman:

Terkini Lainnya

Kapan Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 70? Berikut Jadwal, Cara Daftar, Syaratnya

Kapan Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 70? Berikut Jadwal, Cara Daftar, Syaratnya

Tren
Menko PMK Sebut Judi Online Bahaya, tapi Korbannya Akan Diberi Bansos

Menko PMK Sebut Judi Online Bahaya, tapi Korbannya Akan Diberi Bansos

Tren
KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Kini Gunakan Kereta Ekonomi New Generation, Cek Tarifnya

KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Kini Gunakan Kereta Ekonomi New Generation, Cek Tarifnya

Tren
Jemaah Haji Indonesia Berangkat ke Arafah untuk Wukuf, Ini Alur Perjalanannya

Jemaah Haji Indonesia Berangkat ke Arafah untuk Wukuf, Ini Alur Perjalanannya

Tren
Cara Mengubah Kalimat dengan Format Huruf Besar Menjadi Huruf Kecil di Google Docs

Cara Mengubah Kalimat dengan Format Huruf Besar Menjadi Huruf Kecil di Google Docs

Tren
Lolos SNBT 2024, Ini UKT Kedokteran UGM, Unair, Unpad, Undip, dan UNS

Lolos SNBT 2024, Ini UKT Kedokteran UGM, Unair, Unpad, Undip, dan UNS

Tren
Cara Daftar KIP Kuliah Jalur Mandiri PTN 2024, Klik kip-kuliah.kemdikbud.go.id

Cara Daftar KIP Kuliah Jalur Mandiri PTN 2024, Klik kip-kuliah.kemdikbud.go.id

Tren
Cara Cek Lokasi Faskes dan Kantor BPJS Kesehatan Terdekat secara Online

Cara Cek Lokasi Faskes dan Kantor BPJS Kesehatan Terdekat secara Online

Tren
Ramai soal Video WNA Sebut IKN 'Ibukota Koruptor Nepotisme', Jubir OIKN: Bukan di Wilayah IKN

Ramai soal Video WNA Sebut IKN "Ibukota Koruptor Nepotisme", Jubir OIKN: Bukan di Wilayah IKN

Tren
Pos Indonesia Investasi Robot untuk Efisiensi Gaji, Ekonom: Perlu Analisis Lagi

Pos Indonesia Investasi Robot untuk Efisiensi Gaji, Ekonom: Perlu Analisis Lagi

Tren
Jawaban Anies soal Isu Duet dengan Kaesang, Mengaku Ingin Fokus ke Koalisi

Jawaban Anies soal Isu Duet dengan Kaesang, Mengaku Ingin Fokus ke Koalisi

Tren
Denmark Tarik Peredaran Mi Samyang karena Terlalu Pedas, Bagaimana dengan Indonesia?

Denmark Tarik Peredaran Mi Samyang karena Terlalu Pedas, Bagaimana dengan Indonesia?

Tren
Lolos SNBT 2024, Apakah Boleh Tidak Diambil? Ini Penjelasannya

Lolos SNBT 2024, Apakah Boleh Tidak Diambil? Ini Penjelasannya

Tren
Daftar PTN yang Menerima KIP Kuliah Jalur Mandiri, Biaya Studi Bisa Gratis

Daftar PTN yang Menerima KIP Kuliah Jalur Mandiri, Biaya Studi Bisa Gratis

Tren
KAI Kembali Operasikan KA Mutiara Timur, sampai Kapan?

KAI Kembali Operasikan KA Mutiara Timur, sampai Kapan?

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com