Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah WNI yang Anaknya Dapat Makan Siang Gratis di Jepang: Dipantau Ahli Gizi dan Bisa Pilih Makanan Halal

Kompas.com - 23/02/2024, 18:15 WIB
Laksmi Pradipta Amaranggana,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Seorang warga negara Indonesia (WNI) yang pernah tinggal di Jepang, Epi Taufik, mengisahkan pengalamannya saat anaknya mendapatkan makan siang gratis ketika bersekolah di Negeri Sakura.

Pada 2009 sampai 2012, sosok yang kini menjabat Kepala Divisi Produksi Ternak Perah Fakultas Peternakan IPB University ini melanjutkan studi doktoral di Obihiro University of Agriculture and Veterinary Medicine, Hokkaido, Jepang.

Epi kala itu turut memboyong istri dan kedua anaknya, termasuk sang putri bernama Aisyah Nur Taufik. 

Di Jepang, Aisyah sempat mencicipi bangku Taman Kanak-kanak (TK) selama 6 bulan di Obihiro, Hokkaido.

Selanjutnya, Aisyah melanjutkan pendidikan di Sekolah Dasar Negeri (SDN) Oozora, Obihiro, Hokkaido Jepang dari kelas 1-3.

Epi menuturkan, selama bersekolah di Jepang, sang putri mendapatkan makan siang gratis yang menunya telah diatur oleh ahli gizi sekolah.

Menariknya lagi, Aisyah juga mendapatkan makanan halal karena sekolah setempat menghargai keyakinan keluarga Epi sebagai muslim.

Baca juga: Menilik Program Makan Siang Sekolah di Jepang yang Dirintis sejak 1889


Baca juga: Prabowo Akan Evaluasi Subsidi Energi untuk Program Makan Siang Gratis, Berapa Anggaran Subsidi Tahun 2024?

Makan siang gratis ditanggung negara

Epi menggambarkan bahwa di Jepang terdapat sejumlah sekolah yang menerapkan program makan siang gratis bagi anak kelas 1-6 SD.

Selain mendapatkan makan siang, para siswa di Jepang juga akan minum susu setelah makan siang selesai.

Ia mengatakan bahwa makan siang gratis sudah dimulai sejak akhir Perang Dunia II dan ada peraturan khusus yang mengatur program tersebut.

Terkait pelaksanaan makan siang gratis, Epi mengungkapkan bahwa sistemnya dapat berbeda di tiap prefektur.

Di Hokkaido dan tempat sekolah Aisyah, Epi menyebutkan makan siang gratis disiapkan di  dapur sekolah.

“Di prefektur lain, saya pernah melihat ada yang memasaknya di dapur umum kota. Setelah dimasak, kemudian didistribusikan ke berbagai sekolah. Namun di Hokkaido dan sekolah Aisyah, makan siang langsung dimasak di sekolah,” tutur Epi saat dihubungi Kompas.com, Jumat (23/2/2024).

Perbedaan sistem di tiap prefektur menjadi salah satu kewenangan pemerintah daerah dalam pelaksanaan makan siang gratis.

Baca juga: Program Makan Siang Gratis Prabowo, Siapa Saja yang Dapat dan dari Mana Uangnya?

Ada ahli gizi yang mengawasi makan siang gratis

Epi menuturkan, di Jepang ada ahli gizi yang mengawasi makan siang gratis ini setiap waktunya.

Halaman Berikutnya
Halaman:

Terkini Lainnya

Daftar Keluarga Jokowi yang Terima Penghargaan, Terbaru Bobby Nasution

Daftar Keluarga Jokowi yang Terima Penghargaan, Terbaru Bobby Nasution

Tren
Benarkah Tidur di Kamar Tanpa Jendela Berakibat TBC? Ini Kata Dokter

Benarkah Tidur di Kamar Tanpa Jendela Berakibat TBC? Ini Kata Dokter

Tren
Ini Daftar Kenaikan HET Beras Premium dan Medium hingga 31 Mei 2024

Ini Daftar Kenaikan HET Beras Premium dan Medium hingga 31 Mei 2024

Tren
Ramai soal Nadiem Akan Wajibkan Pelajaran Bahasa Inggris, Ini Kata Kemendikbud Ristek

Ramai soal Nadiem Akan Wajibkan Pelajaran Bahasa Inggris, Ini Kata Kemendikbud Ristek

Tren
Media Korsel Soroti Pertemuan Hwang Seon-hong dan Shin Tae-yong di Piala Asia U23

Media Korsel Soroti Pertemuan Hwang Seon-hong dan Shin Tae-yong di Piala Asia U23

Tren
10 Ras Anjing Pendamping yang Cocok Dipelihara di Usia Tua

10 Ras Anjing Pendamping yang Cocok Dipelihara di Usia Tua

Tren
5 Manfaat Kesehatan Daging Buah Kelapa Muda, Salah Satunya Menurunkan Kolesterol

5 Manfaat Kesehatan Daging Buah Kelapa Muda, Salah Satunya Menurunkan Kolesterol

Tren
Viral, Video Sopir Bus Cekcok dengan Pengendara Motor di Purworejo, Ini Kata Polisi

Viral, Video Sopir Bus Cekcok dengan Pengendara Motor di Purworejo, Ini Kata Polisi

Tren
PDI-P Laporkan Hasil Pilpres 2024 ke PTUN Usai Putusan MK, Apa Efeknya?

PDI-P Laporkan Hasil Pilpres 2024 ke PTUN Usai Putusan MK, Apa Efeknya?

Tren
UKT Unsoed Tembus Belasan-Puluhan Juta, Kampus Sebut Mahasiswa Bisa Ajukan Keringanan

UKT Unsoed Tembus Belasan-Puluhan Juta, Kampus Sebut Mahasiswa Bisa Ajukan Keringanan

Tren
Sejarah dan Makna Setiap Warna pada Lima Cincin di Logo Olimpiade

Sejarah dan Makna Setiap Warna pada Lima Cincin di Logo Olimpiade

Tren
Ramai Anjuran Pakai Masker karena Gas Beracun SO2 Menyebar di Kalimantan, Ini Kata BMKG

Ramai Anjuran Pakai Masker karena Gas Beracun SO2 Menyebar di Kalimantan, Ini Kata BMKG

Tren
Kenya Diterjang Banjir Bandang Lebih dari Sebulan, 38 Meninggal dan Ribuan Mengungsi

Kenya Diterjang Banjir Bandang Lebih dari Sebulan, 38 Meninggal dan Ribuan Mengungsi

Tren
Dari Jakarta ke Penang, WNI Akhirnya Berhasil Obati Katarak di Korea

Dari Jakarta ke Penang, WNI Akhirnya Berhasil Obati Katarak di Korea

Tren
Warganet Kaitkan Kenaikan UKT Unsoed dengan Peralihan Menuju PTN-BH, Ini Penjelasan Kampus

Warganet Kaitkan Kenaikan UKT Unsoed dengan Peralihan Menuju PTN-BH, Ini Penjelasan Kampus

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com