Kompas.com - 07/07/2022, 11:30 WIB

KOMPAS.com - Sekitar satu juta jemaah telah memulai rangkaian ibadah haji 2022.

Ratusan ribu jemaah terlihat mengitari situs paling suci umat Islam, Kabah di Masjidil Haram, Mekkah.

Beberapa di antara mereka memegang payung untuk menghalau sinar matahari saat suhu naik pada angka 42 celcius, dikutip dari Arab News.

Pada Kamis (7/7/2022), para jemaah akan menuju Mina yang berjarak 5 kilometer dari Masjidil Haram, menjelang puncak haji di Arafah.

Baca juga: Jelang Wukuf, Obat dan Alkes untuk Jemaah Haji RI Mulai Dikirim ke Arafah

Kesehatan jemaah haji 2022

Pihak berwenang Arab Saudi telah melakukan operasi besar-besaran untuk memastikan kesehatan dan keselamatan jemaah haji.

Kementerian Kesehatan Saudi menyiapkan 23 rumah sakit dan 147 pusat kesehatan di Mekah dan Madinah untuk jemaah haji.

Empat rumah sakit dan 26 puskesmas juga siap merawat jemaah haji di Mina.

Ada lebih dari 1.000 tempat tidur untuk pasien yang membutuhkan perawatan intensif dan lebih dari 200 khusus untuk pasien heatstroke.

Selain itu, lebih dari 25.000 tenaga kesehatan siap untuk menanggapi kasus yang muncul.

Jemaah haji Indonesia

Jamaah calon haji antre masuk ke dalam bus saat pelepasan dan pemberangkatan jamaah haji kloter 43 di Gedung Dakwah Islamiyah, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Jumat (1/7/2022). Sebanyak 259 orang jamaah calon haji dari Kota Tasikmalaya diberangkatkan menuju Asrama Haji Embarkasi Bekasi dan diterbangkan ke Tanah Suci pada 2 Juli 2022 dini hari. ANTARA FOTO/Adeng Bustomi/rwa.ANTARA FOTO/Adeng Bustomi Jamaah calon haji antre masuk ke dalam bus saat pelepasan dan pemberangkatan jamaah haji kloter 43 di Gedung Dakwah Islamiyah, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Jumat (1/7/2022). Sebanyak 259 orang jamaah calon haji dari Kota Tasikmalaya diberangkatkan menuju Asrama Haji Embarkasi Bekasi dan diterbangkan ke Tanah Suci pada 2 Juli 2022 dini hari. ANTARA FOTO/Adeng Bustomi/rwa.

Khusus untuk Indonesia, Tim Kesehatan Haji dari Kementerian Kesehatan juga telah mengirim berbagai perbekalan obat dan alat kesehatan di walayah Arafah, Muzdalifah, dan Mina menjelang wukuf.

Sebanyak 331 petugas kesehatan Panitia Pelaksana Ibadah Haji (PPIH) disiapkan untuk melayani para jemaah haji Indonesia.

Jenis layanan yang akan diberikan nantinya kepada jemaah adalah layanan yang sifatnya darurat (emergency) maupun pelayanan kesehatan lainnya yang dibutuhkan.

Sebanyak 234 paket obat dari 18 kelas terapi juga sudah disiapkan dan sudah diberikan kepada para Tenaga Kesehatan Haji (TKH) Kloter.

Obat-obatan itu termasuk golongan antibiotik, obat hipertensi, diabetes melitus, vitamin, dan cairan.

Baca juga: Jemaah Haji Indonesia dengan Risiko Tinggi Bakal Dikawal Selama Wukuf

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.