Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024

Mengenal Apa Itu Penyakit OCD, Gejala, dan Penyebabnya...

Kompas.com - 30/01/2022, 08:33 WIB

KOMPAS.com - Informasi perihal Aliando Syarief yang mengaku mengidap gangguan mental OCD atau Obsessive Compulsive Disorder menyedot perhatian banyak pihak.

Lantaran didiagnosis terkena OCD, Aliando mengaku merasa kesulitan melakukan aktivitas hariannya.

"Saya kena OCD, makanya kenapa enggak keluar dua tahun dan maksudnya jangan sampai ada berita aneh-aneh juga karena yang akurat berita langsung dari akunnya Ali ini," ujar Aliando, dikutip dari Kompas.com, Sabtu (29/1/2022) dari siaran langsung akun Instagramnya.

Baca juga: Apa Itu OCD, Penyakit yang Dialami Aliando Syarief? Ini Gejala dan Penyebabnya

Apa itu OCD?

Melansir MayoClinic (11/3/2020), OCD atau obsessive compulsive disorder adalah gangguan atau penyakit yang menyebabkan pola pikir dan ketakutan yang tidak diinginkan dan membuat pengidapnya melakukan hal berulang dan berperilaku kompulsif.

Obsesi dan kompulsi ini mengganggu aktivitas sehari-hari dan menyebabkan penderitaan yang signifikan.

Pengidapnya mungkin mencoba untuk mengabaikan atau menghentikan obsesinya, tetapi tindakan itu justru meningkatkan stres dan kecemasan dalam dirinya.

Baca juga: Mengenal Beda Depresi dan Kesedihan

Pada akhirnya, pengidap merasa terdorong untuk melakukan tindakan kompulsif untuk mencoba meredakan stres.

Meskipun ada upaya untuk mengabaikan atau menyingkirkan pikiran atau dorongan yang mengganggu, mereka terus datang kembali.

Selain itu, OCD sering kali berkutat pada pola-pola tertentu misalnya, ketakutan berlebih akan terkontaminasi kuman.

Untuk meredakan ketakutan itu, pengidap OCD akan terus-menerus mencuci tangan sampai kulitnya terasa sakit dan pecah-pecah.

Baca juga: Mengenal Apa Itu Fetish dan Bagaimana Bisa Muncul?

Faktor penyebab OCD

Aliando Syarief mengaku sedang menjalani terapi gangguan mental OCD.Instagram @aliandooo Aliando Syarief mengaku sedang menjalani terapi gangguan mental OCD.

Hingga kini, dokter tidak yakin apa saja faktor penyebab OCD.

Namun, mereka percaya stres bisa memperburuk gejala seseorang yang mengidap OCD.

Kondisi OCD lebih umum terjadi pada wanita ketimbang pria.

Baca juga: Berkaca dari Kasus Sulli, Mengapa Banyak Tokoh Terkenal Alami Depresi?

Sementara, seseorang bisa mengidap OCD bisa dikarenakan adanya faktor risiko yang mendukung.

Faktor risiko OCD yang diketahui meliputi:

  1. Orang tua, saudara kandung, atau anak dengan OCD
  2. Perbedaan fisik di bagian tertentu dari otak Anda
  3. Depresi, kecemasan
  4. Pengalaman dengan trauma
  5. Riwayat pelecehan fisik atau seksual sebagai seorang anak

Terkadang, seorang anak mungkin mengalami OCD setelah infeksi streptokokus.

Streptokokus adalah gangguan neuropsikiatri autoimun pediatrik yang terkait dengan infeksi bakteri streptokokus.

Baca juga: Sulli, Depresi dan Kiat Mengatasinya...

Gejala OCD

Ilustrasi OCD Ilustrasi OCD

Obsesi OCD adalah pikiran, desakan atau gambaran yang berulang, terus-menerus dan tidak diinginkan, yang mengganggu dan menyebabkan penderitaan atau kecemasan.

Menurut WebMD (4/9/2020), OCD datang dalam berbagai bentuk meliputi:

  1. Mengecek, seperti kunci, sistem alarm, oven, atau sakelar lampu, atau mengira Anda memiliki kondisi medis seperti kehamilan atau skizofrenia.
  2. Kontaminasi, ketakutan akan hal-hal yang mungkin kotor atau paksaan untuk membersihkan. Kontaminasi mental melibatkan perasaan seperti Anda telah diperlakukan seperti kotoran.
  3. Simetri dan keteraturan, kebutuhan untuk mengatur sesuatu dengan cara tertentu.
  4. Meragukan dan mengalami kesulitan menoleransi ketidakpastian.
  5. Pikiran agresif atau mengerikan tentang kehilangan kendali dan meulai diri sendiri atau orang lain.
  6. Perenungan dan pikiran yang mengganggu, obsesi dengan garis pemikiran. Beberapa dari pikiran ini mungkin sulit atau mengganggu.
  7. Pemikiran tentang meneriakkan kata-kata kotor atau bertindak tidak pantas di depan umum.
  8. Ketakutan yang kuat untuk melakukan tindakan seksual yang keji. Ketakutan ekstrim menjadi kekerasan saat berhubungan seks. Pikiran atau gambaran yang mengganggu tentang tindakan seksual yang menyusahkan dengan entitas yang tidak diinginkan, seperti anak-anak atau hewan.
  9. Menghindari situasi yang dapat memicu obsesi, seperti berjabat tangan.

Pencegahan OCD

Tidak ada cara pasti untuk mencegah gangguan obsesif-kompulsif atau OCD.

Namun, segera mungkin lakukan pengobatan dapat membantu mencegah OCD memburuk dan mengganggu aktivitas dan rutinitas harian pengidap atau pasien.

Baca juga: Cegah Depresi dengan Menulis

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+