Cegah Depresi dengan Menulis

Kompas.com - 16/10/2019, 05:30 WIB
Ilustrasi menulis. SHUTTERSTOCKIlustrasi menulis.

KOMPAS.com - Aktris Korea Selatan Sulli ditemukan tewas karena gantung diri oleh manajernya, Senin (14/10/2019).

Sulli diduga mengalami depresi karena ia sempat mendapatkan perawatan kesehatan mental di tahun 2014.

Wanita kelahiran Busan, Korea Selatan ini hanya salah satu dari sekian ribu orang yang nekat mengakhiri hidupnya sendiri karena depresi.

Depresi memang tak bisa disepelehkan karena bisa membuat seseorang melakukan tindakan impulsif seperti yang dilakukan oleh Sulli.

Untuk itu, perlu tindakan pencegahan agar hal serupa tak terulang kembali.

Ahli kesehatan jiwa, dr Dharmawan SpKJ menuturkan, depresi berat memang bisa memicu seseorang untuk melakukan tindakan impulsif atau tanpa pemikiran panjang seperti bunuh diri.

Untuk itu, kita perlu melakukan pencegahan yang salah satunya bisa dilakukan dengan menulis.

Menurut Dharmawan, menulis merupakan cara sederhana dan mudah untuk melepas tekanan atau penyebab depresi dalam diri kita.

" Menulis juga bisa menghilangkan depresi. Ini juga sama dengan teknik menarasikan kembali pikiran kita," ucapnya.

Baca juga: Berkaca dari Kasus Sulli, Mengapa Banyak Tokoh Terkenal Alami Depresi?

Distorsi pikiran

Ahli kesehatan jiwa dan kandidat doktor dari Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara ini mengatakan, menulis bisa menjadi metode untuk mengubah cara kita menyikapi hidup.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X