Berapa Usia yang Tepat untuk Menikah? Ini Penjelasannya Menurut Sains

Kompas.com - 12/06/2021, 18:00 WIB
Ilustrasi pernikahan. PEXELS/TRUNG NGUYENIlustrasi pernikahan.

KOMPAS.com - Kapan waktu yang tepat untuk menikah memang tidak memiliki ukuran yang pasti. Setiap orang tentunya memiliki perhitungannya masing-masing sebelum menetapkan waktu pernikahan. Termasuk soal usia untuk menikah.

Tak bisa dipungkiri, banyak orang yang mendambakan untuk menikah dan memiliki anak di usia muda dengan berbagai alasannya. Di samping itu, tak sedikit pula yang mengingatkan risiko menikah di usia muda, salah satunya adalah rentan terhadap perceraian.

Mengenai usia yang tepat untuk menikah, sejumlah penelitian yang fokus pada persoalan pernikahan memberikan jawaban untuk hal ini.

Baca juga: Demi Hadiri Pernikahan Kekasih Gelapnya, Pria Ini Menyamar Jadi Wanita lalu Dipukuli

Dilansir dari IFL Science, 13 September 2017, berikut adalah penjelasan mengenai usia terbaik untuk menikah berdasarkan pertimbangan sains.

Usia terbaik untuk menikah

Sebuah penelitian dilakukan oleh Institute of Family Studies (IFS) University of Utah, melalui tingkat pernikahan dan perceraian di Amerika Serikat (AS).

Dalam penelitian tersebut, terkait pernikahan pertama, mereka mengungkapkan bahwa orang yang menikah di usia akhir 20-an memiliki kemungkinan bercerai yang paling kecil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sedangkan pernikahan di usia remaja memiliki risiko perceraian tinggi. Hal itu disebabkan stigma sosial, pihak keluarga, dan kepribadian masing-masing individu kerap kali memicu perceraian yang cepat.

Sementara itu, secara rata-rata, tingkat perceraian mulai menurun pada pernikahan di usia 40-an. Data ini didapatkan dari statistik pada tahun 1995.

Baca juga: Soal Tayangan Live Pernikahan Artis di Televisi, KPI: Boikot Saja

Seiring perkembangan waktu, perubahan juga turut terjadi. Dari statistik di tahun 2006 hingga 2010, risiko perceraian pada pernikahan usia remaja tetap tertinggi dan risiko perceraian pada pernikahan usia akhir 20-an atau awal 30-an tetap paling rendah.

Namun, risiko perceraian pada usia pertengahan 40-an justru meningkat dan hampir menyamai risiko perceraian pada usia remaja.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X