UPDATE: 170 Warga Palestina Tewas di Jalur Gaza akibat Serangan Israel

Kompas.com - 16/05/2021, 20:45 WIB
Warga Palestina menggelar shalat jenazah untuk dua wanita dan delapan anak dari keluarga Abu Hatab di Gaza City, yang tewas setelah serangan udara Israel pada Sabtu (15/5/2021). AP PHOTO/KHALIL HAMRAWarga Palestina menggelar shalat jenazah untuk dua wanita dan delapan anak dari keluarga Abu Hatab di Gaza City, yang tewas setelah serangan udara Israel pada Sabtu (15/5/2021).

KOMPAS.com - Serangan udara Israel di Jalur Gaza, Palestina, memasuki hari ketujuh.

Melansir Al Jazeera, Minggu (16/5/2021), serangan udara Israel pada Minggu dini hari menewaskan sedikitnya 26 warga Palestina, dan melukai puluhan lainnya.

Sedikitnya dua bangunan tempat tinggal juga hancur akibat serangan itu.

Dari keterangan faksi Hamas, serangan udara Israel juga menargetkan rumah salah satu pimpinan faksi Hamas, Yehya al-Sinwar.

Baca juga: Mengapa Negara Arab Kini Banyak Diam dalam Konflik Israel-Palestina?

Lebih dari 170 warga Palestina, termasuk sedikitnya 41 anak-anak, dilaporkan tewas di Jalur Gaza akibat serangan udara Israel selama sepekan terakhir.

Korban luka-luka diperkirakan mencapai lebih dari 1.000 orang. Sementara itu, serangan Israel di Tepi Barat juga menewaskan sedikitnya 13 warga Palestina.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain, Israel melaporkan 10 warganya tewas akibat serangan roket Hamas, termasuk dua anak-anak.

Anak-anak menjadi korban

Dalam serangan yang terjadi Minggu dini hari, hampir setengah dari 150 roket yang diluncurkan Israel menargetkan distrik Al-Wehda, Kota Gaza.

Serangan itu menghancurkan permukiman, infrastruktur, serta jalan.

Kementerian Kesehatan Palestina mengonfirmasi 26 orang tewas dalam serangan itu, termasuk Dr Ayman Abu al-Ouf, kepala departemen penyakit dalam di Rumah Sakit Shifa, Kota Gaza, yang tewas setelah rumahnya terkena bombardir Israel.

Setelah serangan reda, petugas penyelamat bergegas dan berupaya keras menyelamatkan para korban dari bawah reruntuhan

"Kami masih bisa mendengar orang-orang berteriak dari bawah reruntuhan," kata Medhat Hamdan, seorang pekerja pertahanan sipil yang datang dari Khan Younis ke Kota Gaza dan bekerja nonstop selama 11 jam.

“Bagi saya, bekerja di bidang ini telah membuat saya mati rasa. Saya tidak lagi terkejut dengan apa yang saya lihat, tetapi tidak ada yang dapat menahan air matanya ketika ia menggapai tubuh anak-anak dan mengeluarkannya dari reruntuhan," kata Hamdan.

Ia mengaku telah mengeluarkan tiga anak yang sudah mati dari bawah reruntuhan.

Baca juga: Peliknya Konflik Israel-Palestina dan Bumerang Atas Serangan Hamas

Dewan Keamanan PBB akan bahas konflik Palestina-Israel

Melansir Independent, Sabtu (15/5/2021), Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dijadwalkan menggelar pertemuan pada Minggu (16/5/2021) untuk membahas eskalasi konflik antara Palestina dan Israel.

Pertemuan itu akan disiarkan secara langsung, dan dapat disaksikan oleh publik. Pihak Israel dan Palestina juga disebutkan akan hadir dalam pertemuan tersebut.

Pertemuan DK PBB sempat tertunda

Pertemuan DK PBB untuk membahas konflik Palestina-Israel sedianya akan digelar pada Jumat (14/5/2021).

Namun, Amerika Serikat, salah satu anggota tetap DK PBB, meminta agar pertemuan itu diundur hingga setidaknya Selasa (18/5/2021).

Antony Blinken, Menteri Luar Negeri AS, pada Kamis (13/4/2021) mengatakan, pihaknya berharap diplomasi yang telah dilakukan AS akan membuat konflik reda dalam beberapa hari.

Blinken mengatakan, AS telah mengirim utusan ke kawasan itu, untuk menjaga agar situasi tetap terkendali.

Kendati demikian, DK PBB akhirnya mencapai kesepakatan bahwa pertemuan membahas konflik Palestina-Israel akan digelar pada Minggu (15/4/2021).

Baca juga: Menilik Akar Konflik Palestina-Israel


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X