Kompas.com - 16/03/2021, 06:30 WIB

KOMPAS.com - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, Indonesia untuk sementara waktu menunda penggunaan vaksin Covid-19 dari AstraZeneca.

Ia mengatakan, pihaknya masih menunggu hasil penelitian dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengenai efek samping dari vaksin tersebut.

"Sampai saat ini berita yang kami terima dari WHO mereka masih meneliti, kami juga terima dari MHRA itu BPOM-nya UK, dan EMA itu European Medical Authority. Mereka sekarang belum mengonfirmasi apakah ini ada korelasinya karena vaksin atau tidak," kata Budi dalam Rapat Kerja di Komisi IX DPR RI, Jakarta, Senin (15/3/2021).

Baca juga: BPOM Tunda Penggunaan Vaksin Covid-19 AstraZeneca demi Kehati-hatian

Bukan hanya Indonesia

Langkah penundaan penyuntikan vaksin AstraZeneca bukan hanya dilakukan oleh Indonesia.

Sejumlah negara sebelumnya juga telah melakukan penundaan, menyusul adanya laporan kasus pembekuan darah termasuk satu kasus kematian.

Meski demikian, pihak AstraZeneca membantah hal tersebut. Menurut pihak perusahaan, keamanan vaksinnya telah dipelajari secara ekstensif dalam uji coba manusia dan tak ada kejadian merugikan serius yang dikonfirmasi.

Selain Indonesia, berikut ini sejumlah negara yang menangguhkan penggunaan vaksin AstraZeneca:

1. Denmark

Denmark mengumumkan penangguhan vaksinasi AstraZeneca selama dua minggu menyusul adanya laporan kasus pembekuan darah di negara itu.

Menteri Kesehatan Magnus Heunicke mengatakan, jeda tersebut adalah tindakan pencegahan dan belum dimungkinkan untuk menarik kesimpulan.

“Kami bertindak lebih awal, itu perlu diselidiki secara menyeluruh,” ujarnya dalam unggahan Twitter.

Baca juga: Perbandingan Efektivitas Vaksin Pfizer, Moderna, dan AstraZeneca

Otoritas Kesehatan Denmark tetap menekankan bahwa keputusan penundaan hanyalah sementara.

"Kami perlu mengklarifikasi ini sebelum kami dapat terus menggunakan vaksin dari AstraZeneca. Penting untuk ditekankan bahwa kami belum memilih keluar dari vaksin AstraZeneca, tetapi kami menahannya. Ada bukti bagus bahwa vaksin itu aman dan efektif, tetapi kami dan Badan Obat Denmark harus bereaksi," ujar dia.

2. Islandia

Mengutip Kompas.com 14 Maret 2021, Asisten Direktur Kesehatan Islandia Kjartan Njalsson juga mengatakan negara tersebut menunda penggunaan vaksin AstraZenecca meskipun tak ada laporan kasus yang sama.

Menurutnya, Islandia masih menunggu saran dari European Medicines Agency (EMA).

"Kurangnya data saat ini yang menjadi perhatian kami," kata Njalsson.

Baca juga: Menkes Baru Tahu Vaksin Astrazeneca Kedaluwarsa Akhir Mei 2021

3. Spanyol

Komisi Kesehatan Masyarakat Spanyol pada Kamis (11/3/2021) mengumumkan adanya penundaan vaksinasi AstraZeneca bagi mereka yang berusia 55 dan 65 tahun.

Penundaan diberlakukan sampai adanya tinjauan lengkap dan kesimpulan efek samping oleh EMA.

"Saya akan mengirimkan pesan tenang dan hati-hati. Di Spanyol kami belum diberitahu tentang kasus apa pun yang terkait dengan pembekuan darah," ujar Menteri Kesehatan Spanyol Carolina Darias.

4. Norwegia

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia (FHI) Geir Bukholm menyebut penangguhan adalah bentuk kehati-hatian.

Sejauh ini belum diketahui berapa lama penangguhan akan berlangsung.

Norwegia sendiri mencatat ada kasus pembekuan darah yang dilaporkan tak lama usai menerima vaksinasi Covid-19.

"Terutama pada orang tua yang memiliki penyakit mendasar lainnya," kata Geir.

Baca juga: WHO: Tidak Ada Alasan untuk Hentikan Penggunaan Vaksin Covid-19 AstraZeneca

5. Italia

Melansir dari AA, Italia juga menangguhkan penggunaan batch vaksin AstraZeneca akibat munculnya efek samping serius usai penyuntikan.

Hal tersebut disampaikan Italian Medicines Agency (AIFA).

Badan tersebut mengatakan, pelarangan tersebut menyasar batch ABV2856.

Meski demikian, agensi Italia menekankan saat ini belum ada bukti hubungan yang terbukti antara penyuntikan dan reaksi merugikan.

Batch ABV5300 saat ini telah dikirim ke 17 negara Uni Eropa, sejumlah negara Eropa lain yag menangguhkan adalah Estonia, Lituania, Luksemburg, dan Latvia.

Baca juga: Satgas Covid-19: Vaksin AstraZeneca yang Ada di Indonesia Aman Digunakan

6. Thailand

Sebagaimana yang dilakukan oleh sejumlah negara Eropa, Thailand juga menunda penyuntikan vaksin AstraZeneca yang sejatinya dijadwalkan mulai Jumat (12/3/2021).

"AstraZeneca masih merupakan vaksin yang bagus, tetapi dengan apa yang telah terjadi, kementerian kesehatan berdasarkan nasihat ini ingin menunda penggunaan vaksin AstraZeneca untuk sementara," kata Sekretaris Kementerian Kesehatan Umum Kiattiphum Wongjit, dikutip dari Reuters, Jumat (12/3/2021).

Strategi vaksinasi Thailand bergantung pada suntikan AstraZeneca yang diproduksi secara lokal oleh perusahaan milik raja negara tersebut.

Pemerintah Thailand sebenarnya telah mencadangkan 61 juta dosis vaksin untuk populasinya.

Baca juga: 8 Negara Eropa Tangguhkan Vaksin AstraZeneca, Kemenkes: RI Tetap Pakai

7. Austria

Austria pada Senin (8/3/2021) menjadi negara pertama yang menangguhkan penyuntikan vaksin virus corona AstraZeneca.

Hal itu setelah adanya perawat berusia 49 tahun yang meninggal akibat pembekuan darah yang parah, beberapa hari setelah disuntik vaksin corona tersebut.

Namun, pada Rabu (10/3/2021), EMA menyampaikan, penyelidikan awal menunjukkan kasus kematian perawat tersebut tidak terkait dengan vaksin AstraZeneca.

Baca juga: Termasuk Indonesia, Ini 13 Negara yang Tangguhkan Vaksin AstraZeneca

8. Bulgaria

Perdana Menteri Bulgaria Boyko Borisov menyatakan, penangguhan sementara vaksin AstraZeneca sampai ada pernyataan tertulis dari European Medicines Agency bahwa itu aman. 

"Sampai semua keraguan hilang dan tidak ada jaminan dari para ahli itu (AstraZeneca) tidak menimbulkan risiko bagi manusia, imunisasi dengan vaksin ini di negara kita akan dihentikan," kata dia, Jumat (12/3/2021).

9-12. Estonia, Latvia, Lithuania, Luksemburg

Keempat negara ini menangguhkan penyuntikan batch vaksin AstraZeneca yang sama dengan Austria, yaitu ABV5300.

13-16. Jerman, Perancis, Kongo, Irlandia

Dikutip dari CNBC (15/3/2021), pada hari Senin, pemerintah Jerman mengatakan akan menangguhkan penggunaannya, dengan regulator vaksin, Institut Paul Ehrlich, menyerukan penyelidikan lebih lanjut.

Baca juga: Australia Tetap Yakin dengan Vaksin AstraZeneca

Inggris lanjut, Belanda sarankan penghentian

Meski sejumlah negara melakukan penangguhan, Inggris masih melanjutkan penyuntikan vaksin AstraZeneca.

Kepala Keamanan Vaksin Badan Pengatur Produk Obat dan Kesehatan Inggris (MHRA) Dr Phil Bryan menyebutkan, saat ini belum bisa dipastikan hasil dari bekuan darah tersebut akibat vaksin.

“Penggumpalan darah bisa terjadi secara alami dan tidak jarang. Lebih dari 11 juta dosis vaksin Covid-19 AstraZeneca sekarang telah diberikan di seluruh Inggris,” kata Bryan.

Terbaru, melansir dari Reuters, Badan Evaluasi Obat-obatan Belanda mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menyarankan penghentian.

Hal itu setelah mengetahui beberapa kasus di Norwegia dan Denmark, di mana orang yang lebih muda dari 65 tahun telah mengembangkan pembekuan darah setelah menerima vaksin.

Keputusan itu berarti 43.000 janji vaksinasi harus dibatalkan dalam waktu singkat. Vaksin AstraZeneca diatur untuk menyumbang 30 persen dari program vaksinasi Belanda.

Dijadwalkan, program vaksinasi tersebut selesai pada pertengahan April.

(Sumber: Kompas.com/Ahmad Naufal Dzulfaroh, Haryanti Puspa Sari | Editor: Inggried Dwi Wedhaswary, Icha Rastika/Aditya Jaya Iswara).

 

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Vaksin AstraZeneca, Vaksin Covid-19 yang Baru Masuk ke Indonesia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.