Kompas.com - 13/09/2020, 12:05 WIB
Penampakan Tiramisu Dessert Box yang kini menjadi perbincangan di media sosial. VIA COOKPADPenampakan Tiramisu Dessert Box yang kini menjadi perbincangan di media sosial.

KOMPAS.com - Siapa yang belum pernah tahu keberadaan jenis cemilan modern kekinian yang sering disebut dengan dessert box.

Seperti namanya, dessert box merupakan makanan penutup (cake) yang ada di dalam kotak makanan. Berbeda dengan dessert biasa yang disajikan di piring, dessert box bisa langsung dimakan dari tempatnya.

Makanan manis yang ditata dalam kotak bening ini biasanya terdiri dari beberapa lapisan seperti kue sponge, krim lembut, taburan bubuk coklat, biskuit sebagai toping, dan lain sebagainya.

Baca juga: Tidur Kurang Nyenyak? Coba Konsumsi Makanan dan Minuman Ini!

Untuk membuatnya, biasanya akan dibutuhkan mentega, susu kental manis, susu bubuk, whiping cream, tepung, ada juga yang menggunakan coklat batang dan keju.

Jika dilihat dari bahan pembuatannya, sebagian besar merupakan bahan-bahan pangan ultraprsoses.

Bahan pangan ini merupakan makanan olahan yang kembali diolah bahan lain dan zat tertentu sehingga menghasilkan bentuk yang baru.

Baca juga: Viral, Video Satu Keluarga Asyik Santap Makanan di Bahu Jalan Tol Cipali

Bahaya hidden sugar

Ilustrasi gula pasir menjadi bahan utama untuk mengubah warna lampu LED. Riset yang dilakukan peneliti LIPI ini dapat menjadi ide usaha rumahan lampu hias yang murah.SHUTTERSTOCK/Alexander Prokopenko Ilustrasi gula pasir menjadi bahan utama untuk mengubah warna lampu LED. Riset yang dilakukan peneliti LIPI ini dapat menjadi ide usaha rumahan lampu hias yang murah.

Menanggapi hal itu, Dokter Gizi di MRCCC Siloam Hospitals Semanggi, dr Agnes Riyanti Inge Permadhi mengatakan semakin panjang satu bahan makanan diproses, maka semakin mudah bahan makanan itu diserap oleh tubuh.

"Jadi gini, makin dia (makanan) sudah proses secara baik sekali diprosesnya, makanan itu mudah sekali diserap oleh tubuh, khususnya adalah gula, karena gula itu dibutuhkan oleh tubuh," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (12/9/2020).

Sayangnya, gula dalam dessert box kekinian yang banyak diedarkan di masyarakat hari ini keberadaannya tersembunyi atau disebut Inge sebagai hidden sugar, sehingga membuat konsumen tidak menyadari bahwa ternyata ia sudah banyak mengonsumsi gula.

"Jadi kita enggak tahu kan berapa jumlah gula yang sudah kita konsumsi. Itu akan terbentuk kegemukan. Sesudah kegemukan, mulailah dengan penyakit yang lainnya," jelas Inge.

Baca juga: Viral Unggahan Penambahan Gula Pasir pada Sampo Bikin Kulit Kepala Bersih dan Sehat, Benarkah?

Apalagi kandungan berupa gula semacam ini, menurutnya itu merupakan bahan yang sudah tidak perlu diproses lagi oleh tubuh, tinggal diserap dan akan menjadi gula darah.

Selain gula, ada juga kalori berlebih dalam sekotak kenikmatan tersebut. Akibatnya banyak kalori yang akan tersimpan dalam bentuk lemak dalam tubuh.

Mengapa bisa menyebabkan kegemukan, Inge mengatakan akibat konsumsi gula yang tak terkontrol itu akan ada banyak kalori yang tersimpan dalam bentuk lemak di tubuh.

"Karena gula yang kita konsumsi itu jumlahnya jauh lebih banyak daripada yang bisa dipergunakan dalam kgeiatan kita berolahraga, beraktivitas sehari-hari," sebutnya.

Baca juga: Meninggal karena Menggunakan Masker Saat Olahraga, Benarkah Demikian?

Makanan sehat

Ilustrasi makanan sehat berdasarkan proporsi Isi Piringku.Dr dr Tan Shot Yen, M.Hum Ilustrasi makanan sehat berdasarkan proporsi Isi Piringku.

Meski mengandung banyak gula dan berisiko mengarah pada kegemukan, makanan satu ini bukan berarti terlarang untuk dikonsumsi.

Inge mengatakan bisa saja kita memakan dessert box ini. Namun ia mengingatkan satu hal.

"Tahu diri. Oke kita makan itu, tapi jangan lupa nanti olahraga. Atau makannya itu saja, jangan bentar lagi makan, setengah jam lagi makan lagi, padahal enggak mau olahraga, males banget," kata Inge.

Baca juga: Stop Panik Membeli, Jaga Sistem Imun dengan Makanan Sehat untuk Cegah Virus Corona

Lalu bisakah kita modifikasi desser box ini dengan dibuat dari bahan-bahan yang sehat dan ramah bagi tubuh?

Inge tidak menyebut "tidak bisa" atau pun "bisa".

Ia memberikan penjelasan singkat soal apa yang disebut dengan makanan sehat.

"Disebut dengan sehat itu adalah makanan yang seimbang, ada karbo-nya, ada proteinnya, ada lemaknya, lemak yang baik, tetapi tidak bisa hanya seperti itu, harus juga ada mengandung seratnya. Dengan demikian makanan itu tidak cepat-cepat bisa langsung diserap," jelas Inge.

Sementara makanan atau kudapan masa kini, kebanyakan mengandung gula yang tinggi, termasuk dessert box tadi.

Baca juga: Menilik Bagaimana Penutup Wajah atau Masker Dapat Mengurangi Penyebaran Covid-19

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Jangan Konsumsi 15 Makanan Ini Berlebihan


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X