Kompas.com - 06/07/2020, 14:25 WIB
Kalung Virus Shut Out Hong Kong Free PressKalung Virus Shut Out

KOMPAS.com - Belakangan, publik diramaikan dengan adanya produk kalung dari Kementerian Pertanian (Kementan) yang diklaim sebagai antivirus corona.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyebut produk berbasis eucalyptus itu telah melalui pengujian dan mampu membunuh virus influenza, virus Beta dan gamma corona hingga 80-100 persen.

Beberapa bulan sebelumnya, saat awal-awal pandemi virus corona, produk serupa juga ramai diperbincangkan oleh warganet.

Adalah kalung " Virus Shut Out" yang diklaim dapat melindungi tubuh dari paparan virus corona.

Baca juga: Klaim Antivirus Corona, Epidemiolog: Menurunkan Kewaspadaan Masyarakat

Sama-sama diklaim sebagai antivirus corona, apa perbedaan kedua produk itu?

Kalung "Shut Out"

Dikutip dari pemberitaan Kompas.com, 31 Maret 2020, dokter spesialis peremajaan kulit dr Haekal Anshari menegaskan, tak ada manfaat yang didapatkan dari kalung "Shut Out" itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Alih-alih mendapat manfaat, Haekal mengatakan bahwa kalung itu justru berisiko pada kesehatan manusia, jika benar-benar mengandung klorin (chlorine).

"Klorin adalah senyawa yang digunakan untuk sterilisasi mulai dari sterilisasi air hingga kolam renang, klorin bisa menjadikan rabun pada manusia dan tergantung dari kadar tersebut," kata Haekal.

Menurut Haekal, sesuatu yang tergolong disinfektan tidak untuk digunakan pada permukaan makhluk hidup.

Dengan kadar rendah, klorin dapat menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan, menimbulkan batuk, nyeri tenggorokan, iritasi kulit dan mata, serta gatal-gatal.

Bahkan klorin bisa berakibat pada gangguan pasokan oksigen ke paru-paru dan penyempitan bronkus jika memiliki kadar tinggi.

Risiko-risiko itu membuat produk "Shut Out" ini dilarang di seluruh Asia, seperti dikutip dari Hong Kong Free Press.

Selain itu, produk tersebut juga telah dilarang oleh eBay dan oleh beberapa pemerintah berwenang di wilayah AS, sementara pihak berwenang Vietnam dan Thailand disebutkan telah menyita produk tersebut. 

Meskipun demikian, kalung yang disebut-sebut dari Jepang ini masih dapat dijumpai di sejumlah e-commerce di Indonesia. Produk ini dijual bervariasi antara Rp 50.000 hingga Rp 180.000. 

Baca juga: [HOAKS] Kalung Shut Out Dapat Cegah Virus Masuk ke Tubuh

Kalung Kementan

Kementan akan memproduksi kalung dari tanaman eucalyptus yang diklaim mampu membunuh virus.DOK. Humas Kementerian Pertanian Kementan akan memproduksi kalung dari tanaman eucalyptus yang diklaim mampu membunuh virus.

Berbeda dari kalung "Shut Out", Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kementan Fadjry Djufry mengatakan, kalung antivirus corona merupakan produk eucalyptus.

Produk tersebut dibuat dengan teknologi nano yang telah diluncurkan pada Mei 2020 lalu.

Sementara, proses izin untuk produk eucalytus dalam bentuk kalung ini masih diproses. Adapun, produk-produk lainnya sudah mendapatkan izin dari Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM).

"Izin edar roll on dan inhaler dari BPOM sudah keluar. Sekarang lagi di produksi oleh PT Eagle Indhoparma, sedang kalung aroma terapi masih berproses," kata Fadjry, dilansir dari pemberitaan Kompas.com, 4 Juli 2020.

Tidak relevan

Menanggapi kalung itu, Epidemiolog Griffith University Australia Dicky Budiman mengaku tak melihat relevansi antara kalung antivirus dengan paparan virus corona.

"Saya tidak melihat relevansi yang kuat antara kalung di leher dengan paparan virus ke mata, mulut, dan hidung," kata Dicky.

Menurutnya, penularan Covid-19 terjadi melalui beberapa mekanisme, seperti droplet aerosol yang terhirup hidung atau melalui sentuhan ke mata dan mulut.

Meski eucalyptus diketahui memiliki potensi antiviral, tapi Dicky menyebut riset tersebut dalam bentuk spray dan filter. Itu pun baru pada jenis virus terbatas yang sudah umum, bukan Covid-19.

Karenanya, dia menganggap produksi eucalyptus yang ditujukan untuk mencegah virus corona terlalu dipaksakan dan berpotensi menimbulkan salah persepsi.

Baca juga: Klaim Kalung Antivirus Corona, Jangan Sampai Kewaspadaan Masyarakat Menurun

(Sumber: Kompas.com/Nur Rohmi Aida/Retia Kartika Dewi | Editor: Inggried Dwi Wedhaswary/Sari Hardianto)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.