Virus Corona dan Ketidakpastian Hidup yang Niscaya

Kompas.com - 05/03/2020, 18:23 WIB
Tim Medis Rumah Sakit Pertamina Jaya memeriksa suhu tubuh seorang pegawai di Kantor Pusat Pertamina, Jakarta, Rabu (4/3/2020). Pemeriksaan kondisi suhu tubuh bagi pegawai maupun tamu tersebut untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau Covid-19. ANTARA FOTO/APRILLIO AKBARTim Medis Rumah Sakit Pertamina Jaya memeriksa suhu tubuh seorang pegawai di Kantor Pusat Pertamina, Jakarta, Rabu (4/3/2020). Pemeriksaan kondisi suhu tubuh bagi pegawai maupun tamu tersebut untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau Covid-19.


SENIN pada pekan perdana Maret 2020 itu, jelas tak terbayangkan oleh dua warga Indonesia yang kemudian positif mengidap Covid-19.

Setelah diduga bangsa yang sakti karena tak jua terpapar virus mematikan tersebut, akhirnya kita mulai berkenalan dengan pengalaman baru yang mendebarkan.

Praktis setelahnya, tak berlaku lagi guyonan Corona enggan masuk Indonesia lantaran sukar mengurus perizinan di sini.

Sudah cukup kita tertawa di atas penderitaan orang lain. Cukup sudah kita jemawa sebagai bangsa yang kebal penyakit.

Kemudian kita harus berpikir keras bagaimana cara menghadapi Corona.

Seorang profesor dari Universitas Airlangga (UNAIR) sudah lebih dulu melansir hasil risetnya untuk menangkal virus asal Wuhan itu, dengan banyak mengonsumsi empon-empon, sejenis minuman khas Nusantara yang dibuat dari saripati batang dan daun sambiloto.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di dalamnya terkandung zat aktif bernama andrografolida. Jangan bersedih bila Anda kesulitan mengucapkannya.

Minuman yang lazim dijajakan mbak jamu gendong itu memang terbukti ampuh menambah daya kebal tubuh.

Tapi yang luput dari amatan banyak orang adalah empon-empon bukan vaksin. Ya, sampai tulisan ini kami susun, belum ada satu pun ahli medis yang bisa membuat vaksin untuk menumpas Corona.

Kenaifan

Ada yang menarik untuk dicermati. Persis ketika negeri kita disinggahi Covid-19, maka bermunculanlah beragam kenaifan dari masyarakat Indonesia. Pemandangan itu bisa kita lihat di pelbagai pusat keramaian.

Ada seorang perempuan yang entah dengan alasan apa memakai shower cap di kepalanya. Mungkin ia berpikir si virus bakal bergelantungan di rambut indahnya dan masuk melalui kulit kepala.

Ada pula seorang bujang yang asyik mojok di sebuah gerbong kereta listrik sembari memakai masker jenis bomber, lengkap dengan selang lucunya yang terjuntai ke bawah, langsung menyedot udara bebas dalam gerbong. Alamakjang...

Pemandangan lain berkisah tentang sepasang pasutri yang memakai masker sambil menggandeng gadis kecil mereka--yang malah tak bermasker.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X