Kasus Virus Corona Meningkat di Luar China, WHO: Bisa Diatasi dengan Tindakan Tepat

Kompas.com - 03/03/2020, 19:00 WIB
Warga menggunakan masker setelah melewati jembatan penyebrangan orang (JPO) dari stasiun Palmerah di Jakarta, Selasa (3/3/2020). Presiden Joko Widodo mengimbau warga untuk tidak panik, tetapi tetap waspada dengan tetap higienis serta menjaga imunitas tubuh usai mengumumkan dua orang Warga Negara Indonesia (WNI) positif terjangkit virus corona yang saat ini dirawat di ruang isolasi RSPI Sulianti Saroso, Jakarta. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGWarga menggunakan masker setelah melewati jembatan penyebrangan orang (JPO) dari stasiun Palmerah di Jakarta, Selasa (3/3/2020). Presiden Joko Widodo mengimbau warga untuk tidak panik, tetapi tetap waspada dengan tetap higienis serta menjaga imunitas tubuh usai mengumumkan dua orang Warga Negara Indonesia (WNI) positif terjangkit virus corona yang saat ini dirawat di ruang isolasi RSPI Sulianti Saroso, Jakarta.

KOMPAS.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengingatkan masyarakat dunia untuk selalu waspada terkait wabah virus corona, meskipun tinggal di wilayah yang masih steril dari virus.

Tidak hanya masyarakat, semua petugas medis juga diminta untuk selalu siaga meski wilayahnya masih terpantau aman.

Peringatan ini dikeluarkan mengingat jumlah infeksi di seluruh dunia hingga saat ini sudah melampaui angka 90.000 kasus.

Berdasarkan data dari Johns Hopkins CSSE per Selasa (3/3/2020) pukul 14.35 siang total infeksi yang sudah terjadi hingga hari ini sudah mencapai angka 90.937 kasus infeksi.

Bisa diatasi dengan tindakan tepat

Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, Senin (2/3/2020) menyebutkan bahwa dalam waktu 24 jam, kasus infeksi virus corona di berbagai negara mencapai hampir 9 kali lipat dibandingkan dengan infeksi yang terjadi di China.

Korea Selatan saat ini mencatat total infeksi sebanyak lebih dari 4.800 kasus dan 28 kematian. Italia sudah melaporkan sedikitnya 1.835 kasus infeksi dan 52 kematian. Sementara Iran sudah memiliki 1.500 kasus infeksi dan 66 di antaranya berakhir kematian.

Meskipun demikian, menanggapi situasi yang terus berkembang hingga hari ini ia meminta semua pihak untuk tetap tenang dan tidak panik.

"Mengetahui dan memahami suatu epidemi adalah langkah pertama untuk mengalahkannya. Kami berada di wilayah yang belum dipetakan dengan # COVID19. Kami belum pernah melihat patogen pernafasan yang mampu menularkan komunitas, tetapi juga bisa diatasi dengan tindakan yang tepat," kata Tedros seperti dicuitkan dalam akun Twitternya, Selasa (3/3/2020).

Baca juga: Pemerintah Diminta Berikan Informasi Transparan terkait Virus Corona

Sejak pertama kali muncul di akhir Desember 2019, virus corona penyebab penyakit Covid-19 ini sudah menyebar ke seluruh benua kecuali Antartika.

Melihat tren persebarannya, petugas medis yang saat ini sedang bergelut mati-matian memerangi virus yang berasal dari Wuhan, China ini adalah yang berada di 3 negara, Korea Selatan, Iran, dan Italia.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X