Ambisi Nuklir Sukarno di Serpong

Kompas.com - 16/02/2020, 15:00 WIB
Pada 16 Januari 1965, Sukarno meresmikan Pusat Penelitian Nuklir dengan menggunakan reaktor IRI-2000 dari Uni Soviet di Serpong, Tangerang. Associated PressPada 16 Januari 1965, Sukarno meresmikan Pusat Penelitian Nuklir dengan menggunakan reaktor IRI-2000 dari Uni Soviet di Serpong, Tangerang.

KOMPAS.com - Warga Perumahan Batan Indah, Serpong digegerkan paparan radioaktif nuklir.

Belum diketahui pasti sumber paparan itu. Kebocoran dari Pusat Penelitian Tenaga Nuklir Serpong diyakini tak mungkin.

Setengah abad yang lalu sebelum menjadi kawasan padat penduduk, Serpong memang dirancang untuk menjadi salah satu pusat pengembangan nuklir.

Dikutip dari 30 Tahun Indonesia Merdeka (1977), pada 16 Januari 1965, Sukarno meresmikan Pusat Penelitian Nuklir dengan menggunakan reaktor IRI-2000 dari Uni Soviet di Serpong, Tangerang.

Nuklir untuk damai, awalnya...

Pusat Penelitian Nuklir itu adalah buah ambisi perang Sukarno. Saat itu, Sukarno secara terang-terangan menyatakan Indonesia bakal mengembangkan senjata nuklir untuk revolusi.

Baca juga: Paparan Radiasi Radioaktif di Serpong, Ini Komentar Pengamat Iklim

Hal ini terungkap dalam jurnal berjudul When Sukarno Sought the Bomb: Indonesian Nuclear Aspirations in the Mid-1960s yang ditulis Robert M Cornejo, tentara sekaligus peneliti militer AS. Jurnal itu diterbitkan di The Nonproliferation Review pada 2000 silam.

"Di awal 1960-an, Sukarno berusaha menggerakkan Indonesia untuk melakukan revolusi, namun kali ini melawan kolonialisme, neokolonialisme, dan imperialisme (dikenal sebagai NEKOLIM), yang diyakininya sedang dilakukan negara-negara Barat di Asia Tenggara," tulis Cornejo.

Padahal, di tahun 1958, Menteri Luar Negeri Subandrio menyatakan Indonesia tak punya senjata atom atau senjata nuklir.

Subandrio juga mengaku Indonesia tak punya ketertarikan untuk memilikinya.

Indonesia saat itu punya Lembaga Tenaga Atom (LTA). Namun lembaga ini mengawasi dan mengembangkan tenaga nuklir untuk kepentingan energi.

Baca juga: Bapeten Sebut Radiasi Nuklir di Tangsel Berasal dari Limbah Radioaktif

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X